Terjadi Perubahan Rotasi Bumi, Terungkap dari Catatan Gerhana Matahari Kuno

Gerhana dapat memberikan informasi tentang pergerakan planet kita, catatan seperti ini dapat menjadi alat penting untuk memahami variabilitas rotasi Bumi sepanjang sejarah.

Agung Pratnyawan
Selasa, 04 Oktober 2022 | 06:30 WIB
Gerhana Matahari Cincin. (Shutterstock)

Gerhana Matahari Cincin. (Shutterstock)

Hitekno.com - Berdasarkan catatan Gerhana Matahari Kuno mendapati berbagai hal menarik. Termasuk soal rotasi Bumi dan bagaimana pergerakannya selama ini.

Diwartakan Suara.com, catatan Gerhana Matahari Kuno ini berasal dari sekitar 1.500 tahun silam. Bagaimana dari catatan kuno tersebut mengungkap banyak hal?

Baca Juga: - Robot Perseverance Nasa Rekam Penampakan Gerhana Matahari di Mars - Apakah Gerhana Matahari Total 4 Desember Bisa Dilihat dari Indonesia? - Cara Menonton Gerhana Bulan Biru alias Blue Moon 22 Agustus 2021 - Penampakan Tak Terduga Terlihat Saat Gerhana Matahari Cincin Terjadi

Di dalamnya telah mengungkapkan sejarah rotasi Bumi dan bagaimana pergerakan planet kita telah berubah melalui sejarah manusia, baru-baru ini.

Para peneliti mencari melalui catatan dari Kekaisaran Bizantium — bagian timur Kekaisaran Romawi yang berlanjut setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat — dari abad keempat hingga ketujuh M — dan mengidentifikasi lima Gerhana Matahari total yang terlihat di sekitar Mediterania Timur, menunjukkan dengan tepat mereka kemungkinan waktu dan lokasi.

Gerhana dapat memberikan informasi tentang pergerakan planet kita, catatan seperti ini dapat menjadi alat penting untuk memahami variabilitas rotasi Bumi sepanjang sejarah.

Namun, nenek moyang kita mencatat peristiwa astronomi tanpa mencatat informasi penting yang dibutuhkan oleh para astronom saat ini, sehingga mengidentifikasi waktu, lokasi, Gerhana.

"Meskipun laporan saksi mata asli dari periode ini sebagian besar telah hilang, kutipan, terjemahan, dll, yang dicatat oleh generasi selanjutnya memberikan informasi yang berharga," ujar Koji Murata, asisten profesor di Universitas Tsukuba di Jepang, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Gerhana Matahari Cincin. (BMKG)
Gerhana Matahari Cincin. (BMKG)

"Selain informasi lokasi dan waktu yang dapat diandalkan, kami membutuhkan konfirmasi totalitas Gerhana - kegelapan pada siang hari sejauh bintang-bintang muncul di langit," tambahnya melansir laman Space.com, Senin (3/10/2022).

Tim mengidentifikasi lima Gerhana Matahari total yang terlihat dari wilayah Mediterania Timur pada 346, 418, 484, 601 dan 693 Masehi.

Temuan baru ini memberikan rincian tentang perbedaan antara waktu yang diukur menurut rotasi Bumi dan waktu yang tidak bergantung pada rotasi Bumi – nilai yang disebut delta T — yang mewakili panjang hari Bumi.

Sebagai contoh dampak penelitian baru ini, Gerhana tercatat terjadi pada 19 Juli 418, dan begitu lengkap sehingga bintang-bintang terlihat di langit.

Tempat pengamatan Gerhana Matahari ini adalah Konstantinopel, saat itu ibu kota Kekaisaran Romawi dan sekarang Istanbul di Turki modern.

Model delta T sebelumnya menyarankan bahwa Konstantinopel seharusnya berada di luar jalur totalitas, area di mana pengamat melihat bulan sepenuhnya menutupi Matahari, untuk Gerhana tertentu.

Oleh karena itu, catatan kuno tentang Gerhana total ini berarti bahwa delta T untuk abad kelima harus disesuaikan.

Ilustrasi Gerhana Matahari Total. [Suara.com]
Ilustrasi Gerhana Matahari Total. [Suara.com]

Akun lain yang baru ditemukan juga memerlukan penyesuaian model delta T untuk abad berikutnya.

"Data delta T baru kami mengisi kesenjangan yang cukup besar dan menunjukkan bahwa margin T untuk abad ke-5 harus direvisi ke atas, sedangkan untuk abad ke-6 dan ke-7 harus direvisi ke bawah," kata Murata.

Rincian rotasi Bumi yang direvisi juga dapat membantu para ilmuwan menyelidiki fenomena global lainnya sepanjang sejarah, termasuk perubahan permukaan laut dan volume es di seluruh planet.

Temuan ini diterbitkan pada 13 September lalu di jurnal Publications of the Astronomical Society of the Pacific.

Itulah laporan dari temuan catatan Gerhana Matahari Kuno yang menungkap soal rotasi Bumi dari masa silam. (Suara.com/ Dythia Novianty)

Berita Terkait

TERKINI

Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Langkah ini akan ditempuh untuk mengurangi adanya korban jiwa dari aparat saat ada tindak kejahatan.
sains | 20:00 WIB
Serangan ini membuat instansi terkait terpaksa mengandalkan generator diesel.
sains | 19:42 WIB
Tampilkan lebih banyak