Sains

Tak Ada Matahari, Ini 5 Hewan yang Bisa Ditemukan di Laut Dalam

Ada beberapa hewan yang mampu hidup di kedalaman tersebut dan beradaptasi tanpa cahaya ataupun kehangatan.

Dinar Surya Oktarini

Ilustrasi laut dalam. (Pixabay/ Pete Linforth)
Ilustrasi laut dalam. (Pixabay/ Pete Linforth)

Hitekno.com - Lapisan terbawah lautan atau laut dalam memiliki kedalaman hingga 1.828 meter. Tak banyak bahkan hampir tak ada cahaya Matahari yang bisa menembus ke area ini. 

Meski begitu, ada beberapa hewan yang mampu hidup di kedalaman tersebut dan beradaptasi tanpa cahaya ataupun kehangatan.

Dilansir dari Natural History Museum, Senin (26/4/2021), berikut ini lima hewan yang ditemukan hidup di laut dalam:

1. Viperfish (Chauliodus species)

Viperfish adalah predator ganas, memiliki gigi bertaring sangat besar hingga mulutnya tidak dapat menutupi gigi-gigi tersebut.

Seekor viperfish dapat tumbuh dengan panjang 30 hingga 60 sentimeter. Hewan ini umum ditemukan di kedalaman mulai dari 400 meter hingga satu kilometer.

Viperfish. [Wikipedia]
Viperfish. [Wikipedia]

Lehernya yang fleksibel memungkinkannya menekuk kepalanya ke belakang dan menjulurkan rahang bawah untuk menangkap ikan, cumi-cumi, dan krustasea.

Menangkap mangsa sangat mudah bagi viperfish berkat rahangnya yang besar.

2. Stoplight loosejaw (Malacosteus niger)

Stoplight loosejaw merupakan ikan naga laut yang umum ditemukan pada kedalaman mulai dari 500 meter hingga satu kilometer.

Ini adalah satu-satunya ikan yang mampu menghasilkan bioluminescence merah.

Cahaya ini tidak terlihat oleh mangsa dan predator, kemungkinan berfungsi seperti obor untuk mencari udang dan ikan kecil. Cahaya ini juga dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan loosejaw lainnya.

Rahang dan leher ikan ini berengsel sehingga mulutnya bisa terbuka sangat lebar dan menusuk mangsanya dengan gigi tajam seperti jarum.

3. Footballfish (Himantolophus groenlandicus)

Ikan spesies ini memiliki ukuran sebesar bola dengan tubuh yang tertutup duri. Hewan ini juga memiliki cabang seperti antena yang memanjang di kepalanya dan di ujungnya terdapat lampu kecil yang bersinar.

Lampu tersebut menarik perhatian mangsa yang akan langsung ditangkapnya menggunakan gigi-gigi yang tajam.

Footballfish. [Wikimedia]
Footballfish. [Wikimedia]

Ikan ini umum ditemukan di kedalaman 200 meter hingga lebih dari satu kilometer dan dikenal sebagai ikan pemakan manusia.

4. Black seadevil (Melanocetus johnsonii)

Black seadevil betina memiliki gigi yang besar dan organ berwarna terang pada tangkai di antara matanya. Sementara itu, jantan berukuran jauh lebih kecil dan memiliki lubang hidung besar yang digunakan untuk mengendus pasangan dalam kegelapan.

Setelah seekor jantan menemukan betina, ikan ini menempel pada bagian bawah betina dengan giginya. Ikan jantan itu akan tetap di sana sebagai parasit, mengambil makanan dari betina sampai dibutuhkan untuk membuahi telur.

Seadevils memiliki perut yang memungkinkannya menelan mangsa yang lebih besar dari dirinya dan umum ditemukan di kedalaman mulai dari 250 meter hingga dua kilometer.

5. Rattail

Spesies ikan yang masuk dalam keluarga Macrouridae ini juga disebut sebagai grenadier. Ikan ini umum ditemukan pada kedalaman mulai dari 22 meter hingga 2,2 kilometer.

Ikan ini sangat sensitif terhadap getaran di dalam air yang dapat dibuat oleh mangsa seperti udang atau cumi-cumi kecil serta ikan.

Grenadier mampu mencapai panjang lebih dari satu meter.

Seperti diketahui, Kepala Staf TNI Angkatan Laut atau Kasal Laksamana TNI Yudo Margono mengatakan bahwa KRI Nanggala 402 ditemukan pada kedalaman 838 meter di bawah permukaan laut dalam di perairan Bali.

ROV Singapura mendapat kontak visual pada kedalaman 838 meter terdapat bagian-bagian dari KRI Nanggala. Di sana kapal selam KRI Nanggala ditemukan terbelah menjadi tiga bagian. (Suara.com/Lintang Siltya Utami)

Berita Terkait