Sains

288 Ribu Bintang Ditargetkan untuk Cari Bukti Kehidupan di Luar Bumi

Sebanyak 288.000 bintang dianalisis para ilmuwan.

Dinar Surya Oktarini

Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)
Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)

Hitekno.com - Untuk mencari bukti kehidupan di luar Bumi yang disebut Breakthrough Listen Initiative yang merupakan program penelitian ilmiah terbesar terbesar merilis katalog tentang pencarian kecerdasan luar angkasa (SETI). 

Mencari sinyal radio atau tanda teknologi, kegiatan ini mengamati 1.327 bintang individu yang terletak dalam 160 tahun cahaya dari Bumi. 

Namun tim ilmuwan menyadari bahwa katalog ini dapat diperluas tanpa memerlukan pengamatan baru. 

Pengamatan radio asli dilakukan dengan Green Bank Telescope (GBT) di West Virginia dan CSIRO Parkes Radio Telescope di Australia. Para ilmuwan dari University of Manchester menemukan bahwa dengan menggabungkan data tadi dan pengamatan dari observatorium Gaia, para ahli bisa meningkatkan jumlah bintang di katalog hampir 220 kali lipat, dari 1.327 bintang yang dianalisis menjadi lebih dari 288.000.

Pencarian teleskop tidak menutupi area yang luas di langit, tetapi setelah para ahli mempertimbangkan seberapa jauh sinyal bisa datang, tim ilmuwan memiliki kedalaman yang cukup banyak. Gaia mengukur jarak hingga hampir 1 miliar bintang sehingga para ilmuwan mencocokkan lokasi ini dengan wilayah yang diselidiki oleh teleskop radio.

Katalog baru telah memperluas jumlah bintang yang dianalisis menjadi total 288.315 bintang dengan jarak hingga 33.000 tahun cahaya. Penetapan ini memungkinkan para ilmuwan untuk menetapkan beberapa nilai yang ketat tentang seberapa umum kehidupan kerakal di luar sana.

Breakthrough Listen [Danielle Futselaar via IFL Science].
Breakthrough Listen [Danielle Futselaar via IFL Science].

"Hasil kami membantu memberikan batasan yang berarti pada prevalensi pemancar yang sebanding dengan apa yang kami sendiri dapat bangun menggunakan teknologi abad ke-21," kata Bart Wlodarczyk-Sroka, penulis utama, seperti dilansir IFL Science pada Sabtu (5/9/2020).

Temuan ini telah dirinci dalam pracetak di ArXiv yang diterima untuk publikasi di Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society.

Menurut para ahli, penelitian ini menunjukkan nilai penggabungan data dari teleskop yang berbeda. Memperluas pengamatan untuk menjangkau hampir 220 kali lebih banyak bintang akan membutuhkan investasi waktu teleskop yang signifikan.

Dengan memanfaatkan fakta bahwa para ahli telah memiliki pindaian radio bintang di latar belakang target utama dan dengan membaca posisi serta jarak dari katalog Gaia, analisis Bart telah mengekstrak informasi tambahan dari kumpulan data yang ada.

Penelitian tersebut akan membawa para ahli selangkah lebih dekat untuk mengetahui apakah manusia hanya satu-satunya kehidupan di alam semesta ini.(Suara.com/Lintang Siltya Utami)

Berita Terkait