Sains

Terbang Tanpa Mengepakkan Sayap Sejauh 172 Km, Ini Keunikan Andean Condor

Andean Condor bisa melayang di udara selama 5 jam tanpa mengepakkan sayap.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta

Burung kondor Andes atau Andean Condor. (Pixabay/ jmarti20)
Burung kondor Andes atau Andean Condor. (Pixabay/ jmarti20)

Hitekno.com - Tak semua burung harus bersusah payah mengepakkan sayap agar bisa melayang serta terbang udara selama mungkin. Penelitian terbaru dari ilmuwan mengungkapkan bahwa Andean Condor mampu melayang di udara selama 5 jam tanpa mengepakkan sayap.

Dalam kurun waktu 5 jam itu, Andean Condor (Vultur gryphus) dapat menjangkau wilayah sejauh 106 mil atau 172 kilometer.

Itu menjadikannya sebagai burung peluncur atau burung pelayang terbesar di dunia.

Hewan ini memiliki berat lebih dari 15 kilogram dengan lebar sayap mencapai 3 meter.

Secara fisik, Andean Condor atau burung kondor Andean cukup mengesankan apabila dipandang.

Andean Condor saat melakukan soaring atau melayang di udara. (Pixabay/ LoggaWiggler)
Andean Condor saat melakukan soaring atau melayang di udara. (Pixabay/ LoggaWiggler)

 

Penelitian baru yang diterbitkan pekan ini dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences menunjukkan sejauh mana mereka terbang tinggi dan menghemat energi.

Dari waktu mereka selama di udara, burung kondor Andean hanya menghabiskan 1,3 persen waktu mereka untuk mengepakkan sayap.

Hewan tersebut banyak ditemukan di sekitar pegunungan Andes dan pantai-pantai Pasifik sebelah barat Amerika Selatan.

Penelitian Andean Condor dipimpin oleh ahli biologi bernama Emily Shepard dari Universitas Swansea.

Dari 2013 hingga 2018, Shepard dan ilmuwan lainnya melacak 8 burung kondor Andean di dekat Bariloche, Argentina.

Andean Condor merupakan burung pemakan bangkai. (Pixabay/ zoosnow)
Andean Condor merupakan burung pemakan bangkai. (Pixabay/ zoosnow)

 

Alat pelacak ditempelkan pada burung sehingga mereka bisa mencatat setiap hentakan sayap yang dilakukan Andean Condor selama penerbangan.

Secara total, para ilmuwan berhasil mencatat sekitar 250 jam data perekaman.

Dikutip dari Gizmodo, dalam contoh paling ekstrem, Andean Condor menghabiskan lima jam di udara tanpa harus mengepak dan mereka mampu menempuh jarak 106 mil (172 km).

Aktivitas soaring atau melayang ini terjadi ketika kondisi tenang dan berangin.

Andean Condor lebih sering mengepakkan sayap di pagi hari ketika hembusan angin hangat mulai terbentuk dan naik sangat lambat.

Selebihnya, Andean Condor jarang mengepak dan menikmati melayang bebas di langit dengan bantuan rentangan sayap mereka yang sangat lebar.

Pada saat yang sama, penelitian baru dapat menjelaskan bagaimana dinosaurus unggas awal seperti Archaeopteryx, yang juga cukup besar, mungkin terbang tanpa harus mengeluarkan terlalu banyak energi.

Minimnya kepakan sayap dari Andean Condor membuat hewan ini bisa menghemat energi ketika terbang di langit sembari mencari makanan kesayangannya yaitu bangkai.

Berita Terkait