Sudah Mendayung Sejauh 4.750 Kilometer, Malah Ketemu Sampah Plastik di Laut

Sampah plastik yang ditemukan di tengah laut berupa kemasan snack buangan manusia.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta
Rabu, 28 Agustus 2019 | 16:45 WIB
Antonio saat mendayung pada hari ke 59 dan menemukan banyak sampah plastik. (Facebook/ Antonio de la Rosa)

Antonio saat mendayung pada hari ke 59 dan menemukan banyak sampah plastik. (Facebook/ Antonio de la Rosa)

Hitekno.com - Sampah plastik menjadi isu internasional yang tidak pernah berhenti. Seorang atlet asal Spanyol berhasil mendayung sejauh 2.951 mil atau 4.750 kilometer di laut namun tetap menemukan sampah plastik.

Ia melakukannya dalam waktu 76 hari menggunakan paddleboard yang ditenagai panel surya dan dilengkapi GPS.

Perjalanan panjangnya dimulai dari San Fransisco, California ke Oahu, Hawaii Amerika Serikat.

Baca Juga: Dijual Rp 14,1 Juta Per Kilo, "Badak Bawah Laut" Semakin Langka

Pria bernama Antonio de la Rosa (50) melintasi Samudra Pasifik seorang diri tanpa ditemani dengan kapal besar pendukung.

Ia berangkat pada 9 Juni 2019 dan terus mengabari keadaannya melalui akun Facebook miliknya.

Baca Juga: Potret Anjing Laut dan Lumba-lumba Terlilit Sampah Ini Bikin Miris

Kamu bisa mengunjungi akun Facebook miliknya di link ini sehingga kamu bisa tahu perjalanan 76 harinya di laut.

Antonio mendayung dan mengayuh hingga 10 jam sehari di atas paddleboard yang dirancang khusus.

"Kapal mini" miliknya dilengkapi dengan area tidur dan sistem desalinisasi untuk air minum.

Baca Juga: Potret Langka Singa Laut Saat Terperangkap di Mulut Paus Berukuran Jumbo

Ia mengatakan bahwa dia merasa miris karena terus melihat jaring ikan dan puing-puing plastik setiap hari di dalam perjalanannya.

Paddleboard yang dimiliki oleh Antonio de la Rosa dalam menjelajahi ribuan kilometer lautan. (Facebook/ Antonio de la Rosa)
Paddleboard yang dimiliki oleh Antonio de la Rosa dalam menjelajahi ribuan kilometer lautan. (Facebook/ Antonio de la Rosa)

"Saya terus melihat setiap hari beberapa kemasan plastik dan sisa jala ikan. Meskipun tidak banyak, tidak ada hari di mana saya tidak menemukan beberapa plastik mengambang. Kita perlu mengubah hal itu sesegera mungkin," kata Antonio dalam postingan Facebook miliknya di tanggal 07 Agustus 2019.

Dikutip dari Independent, Antonio mengemas makanan beku-kering yang mampu menjaganya tetap hidup selama 3 bulan.

Baca Juga: Tenggelam ke Dasar Laut, Ilmuwan Temukan Lokasi Pelantikan Cleopatra

Kapalnya yang sepanjang 7 meter dapat menyimpan 680 kilogram bahan-bahan untuk menunjang kehidupannya di lautan.

Setelah tiba di Hawaii pada 27 Agustus 2019, ia merasa puas dan menceritakan semua pengalamannya.

Antonia bercerita bahwa ia pernah tertiup badai ke selatan, namun ia bersikeras untuk melawannya.

"Ombak besar mengguncang perahu kecil saya seolah-olah itu adalah mesin cuci, malam tanpa tidur, panas, dan kadang lembab sekali. Tetapi saya di sini, saya telah berhasil, saya hampir tidak percaya," kata Antonio kepada Hawaii News Now.

Atas sampah plastik yang ditemukan pada ribuan kilometer di lautan lepas, perjalanan Antonio de la Rosa menginspirasi dan membawa pesan agar kita bisa lebih bijak dalam mengelola sampah.

Berita Terkait

TERKINI

Ada 12 astronot NASA yang sudah menginjakkan kaki di Bulan sampai sejauh ini, siapa saja mereka?
sains | 12:15 WIB
Dalam menjalankan ambisinya Amerika Serikat gaet banyak kawan untuk bantu menghalangi berkembangnya industri teknologi China.
sains | 14:00 WIB
Walau tak mengeluarkan polusi udara, namun baterai kendaraan listrik ataupun elektronik bisa jadi ancaman.
sains | 16:47 WIB
Simak, kapan saja komet langka ini bisa disaksikan menghiasi langit Indonesia besok.
sains | 15:05 WIB
Jarang diketahui, apa saja fakta menarik lato-lato. Dari mana asalnya hingga sejak kapan ada.
sains | 15:37 WIB
Tak banyak yang tahu, berikut ada banyak fakta menarik peta dunia sampai sejauh ini.
sains | 11:20 WIB
Pasti ada perbedaan antara di game dan serial HBO, ketahui fakta menarik The Last Of Us ini.
sains | 09:53 WIB
Apa itu ERP Jalan berbayar, untuk apa diterapkan di Jakarta dan bagaimana cara kerjanya?
sains | 09:37 WIB
Ketahui fakta menarik soal makanan buaya, hewan purba yang ternyata banyak melahap makanan.
sains | 14:40 WIB
Kenali apa saja fakta menarik buaya yang belum diketahui banyak orang. Seperti apa hewan purba ini?
sains | 18:12 WIB
Molly telah menemukan lebih dari 400 gigi selama ekspedisinya ke pantai.
sains | 20:45 WIB
Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault).
sains | 15:58 WIB
Kota kuno ini memiliki 1.000 pemukiman yang terhubung dengan jalan dan ada sisa lapangan sepak bola.
sains | 13:50 WIB
NASA mengatakan kalau komet hijau itu pertama kali terlihat pada Maret 2022 saat berada di dalam orbit Jupiter.
sains | 13:59 WIB
TOI 700, planet mirip Bumi kedua yang ditemukan sejauh ini. Memungkinkan bisa ditinggali manusia?
sains | 10:16 WIB
Tim Pusat Hidro OseanografiTNI AL akan melakukan penelitian pada pulau baru yang muncul usai gempa Maluku tersebut.
sains | 10:23 WIB
Bagaimana bisa mengubah salju menjadi sumer tenaga listrik? Ini yang dilakukan ilmuwan Jepang.
sains | 15:31 WIB
Menurut BRIN, komet langka tersebut akan melintas di langit Indonesia pada 2 Februari 2023.
sains | 13:28 WIB
Tampilkan lebih banyak