Sains

5 Fenomena Langit Sepanjang Mei 2022, Hujan Meteor hingga Konjungsi Bulan

Cek apa saja fenomena langit yang akan terjadi pada Mei 2022.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi Bulan purnama. (NASA)
Ilustrasi Bulan purnama. (NASA)

Hitekno.com - Pada bulan Mei 2022 ini ada sejumlah fenomena langit yang menarik untuk disimak. Beberapa momen yang bisa kamu nikmati, baik secara jelas maupun tidak.

Tiap bulannya memang selalu terjadi fenomena langit baik disadari atau tidak. Termasuk pada Mei 2022 ini, ada sejumlah fenomena yang diprediksi akan terjadi.

Pada April 2022 sebelumnya telah terjadi fenomena Pink Moon, hujan Meteor Lyrid 2022, konjungsi Bulan dan Saturnus, konjungsi Bulan dan Mars, serta konjungsi Bulan, Venus, dan Jupiter.

Mei 2022 pun tidak kalah dengan peristiwa menarik lainnya. Dilansir dari In The Sky, berikut ini lima peristiwa langit yang akan terjadi pada Mei 2022:

1. Hujan meteor Eta Akuarid

Hujan meteor Eta Akuarid. [Earthsky]
Hujan meteor Eta Akuarid. [Earthsky]

Hujan meteor Eta Akuarid akan aktif mulai 19 April hingga 28 Mei, namun puncak hujan meteor akan terjadi pada 6 Mei 2022.

Selama periode ini, pengamat berpeluang melihat meteor Eta Akuarid di konstelasi Aquarius.

Hujan meteor tersebut baru akan terlihat sekitar pukul 01:26 WIB setiap malam ketika titik pancarannya naik di atas ufuk timur.

Hujan meteor akan tetap aktif hingga fajar menyingsing sekitar pukul 05:29 WIB.

Pengamatan hujan meteor Eta Akuarid memperkirakan sekitar 40 meteor per jam dengan rata-rata 34 meteor per jam pada puncaknya.

Pancaran hujan meteor akan muncul di ketinggian puncak 59 derajat di atas cakrawala.

Badan induk yang menghasilkan hujan meteor Eta Akuarid sendiri adalah komet 1P/Halley.

2. Hujan meteor Eta Lyrid

Ilustrasi hujan Meteor Eta Lyrid. [Shutterstock]
Ilustrasi hujan Meteor Eta Lyrid. [Shutterstock]

Hujan meteor Eta Lyrid mulai aktif dari 3 Mei hingga 14 Mei 2022 dengan tingkat puncak hujan meteor terjadi pada 8 Mei 2022.

Selama periode ini, pengamat berkesempatan melihat hujan meteor di konstelasi Lyra.

Hujan meteor Eta Lyrid baru akan terlihat sekitar pukul 22:18 WIB, ketika titik pancarannya naik di atas ufuk timur dan akan tetap aktif hingga pukul 05:29 WIB.

Hujan meteor tersebut diperkirakan akan menghasilkan tiga meteor per jam, namun pada puncaknya pengamat hanya dapat melihat satu meteor per jamnya.

Badan induk yang menghasilkan hujan meteor Eta Lyrid adalah komet C/1983 H1 (IRAS-Araki-Alcock).

Untuk mengamati hujan meteor, pengamat harus berada di lokasi yang bebas dari polusi cahaya dan langit dalam kondisi cerah.

3. Bulan Purnama

Ilustrasi Bulan Purnama. (Pixabay)
Ilustrasi Bulan Purnama. (Pixabay)

Bulan akan mencapai fase penuh pada 16 Mei 2022. Bulan Purnama pada Mei umumnya dijuluki sebagai Flower Moon sesuai dengan penamaan Farmers' Almanac.

Setiap Bulan Purnama dalam satu tahun memiliki julukan yang berbeda. Nama-nama yang digunakan oleh almanak itu mengklaim memiliki asal-usul kuno dari suku-suku asli Amerika.

Bulan purnama pada Mei diberi nama Flower Moon karena bunga mulai tumbuh di belahan Bumi utara pada Mei.

Nama lain dari Bulan purnama Mei adalah Corn Planting Moon dan Milk Moon.

Saat mencapai fase penuh, Bulan akan berada di konstelasi Libra. Bulan akan berada pada jarak 362.000 km dari Bumi.

4. Konjungsi Bulan dan Saturnus

Ilustrasi Bulan Purnama. [Kanenori/Pixabay]
Ilustrasi Bulan Purnama. [Kanenori/Pixabay]

Bulan dan Saturnus akan terlihat seperti berdekatan satu sama lain dalam pandangan Bumi pada 22 Mei 2022.

Pada saat itu, Saturnus akan berada pada jarak 4 derajat dari Bulan.

Pasangan tersebut dapat mulai diamati pada pukul 23:35 WIB ketika mencapai ketinggian 81 derajat di atas ufuk selatan sebelum menghilang dari pandangan sekitar pukul 05:39 WIB.

Pada saat itu, Bulan akan berada pada magnitudo -12,1 dan Saturnus pada magnitudo 0,6, di mana keduanya berada di konstelasi Capricornus.

Jika pengamat ingin melihat cincin Saturnus dengan jelas, pengamat membutuhkan teleskop dengan pembesaran minimum 250 kali.

Namun, planet tersebut dapat dilihat dalam mata telanjang seperti bintang terang yang tidak berkelap-kelip.

5. Konjungsi Bulan, Mars, dan Jupiter

Konjungsi Bulan dan Jupiter, Mei 2022. [In the Sky]
Konjungsi Bulan dan Jupiter, Mei 2022. [In the Sky]

Setelah dengan Saturnus, Bulan akan tampak berdekatan dengan Mars dan Jupiter pada 25 Mei 2022.

Pada saat itu, Mars akan berada pada jarak 2 derajat dari Bulan, sementara Jupiter berada pada jarak 3 derajat.

Ketiganya dapat mulai diamati sekitar pukul 01:40 WIB ketika mencapai Mars ketinggian 58 derajat dan Jupiter 56 derajat di atas ufuk timur, sebelum mulai menghilang dari pandangan saat fajar menyingsing sekitar pukul 05:39 WIB.

Bulan, Mars, dan Jupiter dapat secara mudah ditemukan di konstelasi Pisces.

Ketiganya akan tampak membentuk formasi segitiga, di Mars akan terlihat seperti bintang merah cerah yang tidak berkelap-kelip.

Jika pengamat ingin melihat kedua planet tersebut dengan lebih jelas, pengamat membutuhkan teleskop dengan pembesaran minimal 225 kali.

Itulah lima fenomena langit yang diprediksi akan terjadi pada Mei 2022. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait