Sains

Dituduh Lakukan Eksperimen Kejam terhadap Hewan, Ini Jawaban Neuralink

Neuralink, perusahaan milik Elon Musk yang mengembangkan teknologi penghubung otak dengan komputer.

Agung Pratnyawan

Percobaan Neuralink pada monyet. (Neuralink)
Percobaan Neuralink pada monyet. (Neuralink)

Hitekno.com - Neuralink, perusahaan Elon Musk ini mendapatkan tuduhan telah melakukan eksperimen kejam pada hewan. Perusahaan yang mengembangkan perangkat untuk menghubungkan otak ke komputer ini pun buka suara soal tuduhan tersebut.

Tuduah melakukan eksperimen kejam pada hewan ini dilontarkan melalui sebuah pengaduan yang masuk ke Departemen Pertanian AS.

Pengadu menuduh Neuralink telah kejam terhadap kera digunakan untuk menguji teknologi tersebut.

Dalam sebuah blog, Neuralink mengatakan mereka bekerja dengan hewan secara yang paling manusiawi dan etis mungkin.

Perusahaan berharap untuk memulai uji coba perangkat pada manusia akhir tahun ini.

Dalam blog - diposting sebagai tanggapan atas kritik baru-baru ini - Neuralink menekankan komitmennya terhadap kesejahteraan hewan.

"Misi utama kami adalah merancang program perawatan hewan yang memprioritaskan kebutuhan hewan, daripada strategi tipikal membangun untuk kenyamanan manusia saja," tulis dalam blog.

"Penggunaan setiap hewan direncanakan secara ekstensif dan dipertimbangkan untuk menyeimbangkan penemuan ilmiah dengan penggunaan hewan secara etis," katanya.

Monyet bernama Pager, yang otaknya sudah dipasangi chip Neuralink, perusahaan milik Elon Musk, bisa bermain game langsung menggunakan otak. [Youtube/Neuralink]
Monyet bernama Pager, yang otaknya sudah dipasangi chip Neuralink, perusahaan milik Elon Musk, bisa bermain game langsung menggunakan otak. [Youtube/Neuralink]

Pada awal penelitian, perusahaan yang didirikan Elon Musk ini bermitra dengan Pusat Penelitian Primata Nasional Davis - bagian dari Universitas California.

Pada 2020 membangun vivariumnya sendiri untuk menampung monyet, dengan tujuan untuk "meningkatkan" standar saat ini.

Keluhan itu diajukan minggu lalu oleh Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab terhadap UC Davis, dan terkait dengan "eksperimen otak invasif dan mematikan yang dilakukan pada 23 monyet".

"Sebagian besar hewan memiliki bagian dari tengkorak mereka dihapus untuk menanamkan elektroda di otak mereka," katanya dilansir laman BBC, Minggu (20/2/2022).

Keluhan itu juga menuduh bahwa kera yang digunakan dalam percobaan dikurung sendirian, menderita trauma wajah dan mengalami kejang dan infeksi lokal di lokasi implan.

Beberapa di-eutanasia sebelum digunakan dalam eksperimen, klaimnya.

Komite mengatakan, memperoleh informasi dari 600 halaman dokumen yang dirilis setelah mengajukan tindakan hukum catatan publik tahun lalu.

Sekarang telah mengajukan tindakan hukum kedua untuk memaksa universitas merilis video dan foto monyet.

Ilustrasi Chip. (IBM)
Ilustrasi Chip. (IBM)

BBC telah meminta UC Davis untuk memberikan komentar.

Dalam bantahan klaimnya, Neuralink mengakui bahwa dua hewan dibunuh pada tanggal akhir yang direncanakan untuk mengumpulkan data histologis penting.

Enam monyet lainnya di-eutanasia atas saran medis dari tim dokter hewan di UC Davis, katanya.

"Alasan ini termasuk satu komplikasi bedah yang melibatkan penggunaan produk yang disetujui FDA, BioGlue, satu kegagalan perangkat dan empat dugaan infeksi terkait perangkat," katanya.

Dia menambahkan, sementara fasilitas dan perawatan di UC Davis memenuhi, dan terus memenuhi, standar yang diamanatkan federal.

"Kami benar-benar ingin meningkatkan standar ini saat kami mengalihkan hewan ke fasilitas internal kami," ujarnya.

Pada 2020, perusahaan membuka vivarium seluas 6.000 kaki persegi, yang menampung hewan ternak dan kera rhesus.

Di blog, ia memosting gambar unit, menunjukkan mainan, makanan, dan apa yang disebut "perangkat pengayaan" untuk memungkinkan hewan mencari makan.

Itulah jawaban Neuralink pada tuduhan melakukan eksperimen kejam pada hewan demi mengembangkan teknologi chip yang menghubungkan otak dengan komputer. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait