Sains

Kabar Baik di Tengah Pandemi, Emisi Gas Rumah Kaca Turun 17 Persen

Jurnal Environmental Research Letters menemukan bahwa stratosfer yang sempat menebal kini justru menipis dalam skala global.

Amelia Prisilia

Ilustrasi atmosfer Bumi. (pexels/Jaymantri)
Ilustrasi atmosfer Bumi. (pexels/Jaymantri)

Hitekno.com - Jadi kabar baik di tengah masa pandemi, dalam penelitian terbaru yang dilakukan oleh para ilmuwan, terungkap bahwa saat ini emisi gas rumah kaca turun drastis sebanyak 17 persen.

Saat manusia terancam dengan adanya virus corona yang mematikan, pemerintah di negara-negara lalu memutuskan untuk melakukan lockdown di tengah masa pandemi. Lockdown dilakukan dengan membatasi aktivitas masyarakat di tiap negara.

Dilansir dari IFL Science, jurnal Environmental Research Letters menemukan bahwa stratosfer yang sempat menebal kini justru menipis dalam skala global. Hal ini dikarenakan oleh emisi gas rumah kaca yang kemudian menurun.

Seperti yang diketahui, stratosfer merupakan komponen penting di atmosfer yang membentang dari 20 kilometer sampai 60 kilometer di atas permukaan Bumi. Stratosfer berisi lapizan ozon yang menyerap sinar ultraviolet Matahari yang berbahaya.

Di masa-masa sebelum pandemi, emisi karbon dioksida atau CO2 meningkat sebanyak satu persen setiap tahunnya dibandingkan dekade sebelumnya.

Ilustrasi atmosfer Bumi. (pexels/pixabay)
Ilustrasi atmosfer Bumi. (pexels/pixabay)

Namun, akibat pengurangan mobilitas penduduk di tengah masa pandemi, emisi karbon dioksida ini juga ikut menurun. Sayangnya, dalam penelitian tersebut, ilmuwan memprediksi jika hal ini justru hanya sementara.

Hal ini kemungkinan akan kembali terjadi saat ekonomi dunia menjadi normal. Apalagi di tengah masa pandemi sekarang ini, sejumlah negara mulai menghentikan lockdown guna mendorong tingkat ekonomi yang sempat terpuruk.

Untuk saat ini, masa pandemi yang menjadi kabar buruk untuk seluruh dunia justru mendatangkan sedikit kebaikan pada Bumi yang perlahan-lahan mulai membaik usai kasus pemanasan global yang membahayakan beberapa waktu sebelumnya.

Berita Terkait