Sains

Klaim Ilmuwan, Cara Ini Akan Hentikan Naiknya Permukaan Air Laut

Bagaimana cara ini?

Agung Pratnyawan

Ilustrasi Antartika yang penuh dengan salju. (Pixabay/ michelle2214)
Ilustrasi Antartika yang penuh dengan salju. (Pixabay/ michelle2214)

Hitekno.com - Naiknya permukaan air laut menjadi salah satu dampak perubahan iklim global menjadi masalah yang harus dihadapi manusia. Para ilmuwan pun mencari cara untuk bisa mengatasinya.

Salah satu cara yang diklaim ilmuwan bisa menghambat naiknya permukaan air laut secara dramatis adalah dengan "meretas glester.

Dengan cara "meretas" gletser untuk mengurangi jumlah air yang mereka pompakan ke lautan kita.

Dalam sebuah studi terbaru, tim ilmuwan internasional yang dipimpin oleh University College London, menguraikan sembilan teknik yang dapat digunakan untuk memperlambat pencairan glasial di lapisan es Greenland dan Antartika.

Skema tersebut akan menggunakan "rekayasa geo", teknologi kontroversial berskala luas yang secara artifisial mengubah iklim bumi.

Salah satu pendekatan yang dikedepankan oleh tim adalah dengan mencerahkan permukaan es, mengurangi pencairan permukaan.

Cara lainnya adalah memompa karbon dioksida cair ke dasar gletser yang berbatu.

Diterapkan bersamaan untuk mengurangi emisi karbon, intervensi dapat membantu mencegah bencana perubahan iklim, menurut penulis utama studi Andrew Lockley.

"Kenaikan permukaan laut mungkin merupakan ancaman yang paling merugikan dari perubahan iklim," katanya dilansir laman The Sun, Minggu (28/3/2021).

Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]
Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]

 

Menurutnya, ini dapat menyebabkan banyak kota besar di dunia serta kerusakan lain seperti banjir badai dan hilangnya lahan pertanian.

"Kami ingin menemukan cara untuk mengontrol proses tersebut," ungkap dia.

Suhu global rata-rata sudah 1,2C di atas tingkat pra-industri dan diperkirakan akan melewati patokan 2C antara 2050 dan 2100.

Suhu yang melonjak, menyebabkan lapisan es yang menutupi Antartika dan Greenland menumpahkan triliunan ton air ke lautan kita setiap tahun, yang menyebabkan kenaikan permukaan laut di seluruh planet ini.

Penelitian yang diterbitkan bulan lalu menunjukkan bahwa, pada kecepatan saat ini, permukaan laut global rata-rata bisa naik sebanyak 1,35m (4,1 kaki) pada 2100.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa kenaikan di atas satu meter akan menjadi berita buruk bagi kota-kota pesisir, seperti New York dan Shanghai.

Sekitar 770 juta orang, 10 persen dari populasi dunia, hidup kurang dari lima meter (16 kaki) di atas permukaan laut.

"Sebagian besar kenaikan permukaan laut yang diharapkan berasal dari gletser yang mencair," Lockley menjelaskan.

Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]
Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]

 

Hampir semuanya berada di lapisan es besar di Greenland dan Antartika.

"Es ini bisa mencair karena pemanasan global. Tapi pemanasan juga bisa menyebabkan gletser meluncur lebih cepat."

Beberapa gletser yang menempel pada bebatuan di bawah permukaan laut bisa pecah dengan sangat cepat begitu air laut yang menghangat sampai di bawahnya.

Jika ujungnya pecah atau mencair, seluruh gletser kemudian bisa meluncur lebih cepat lagi, mempercepat laju pencairannya.

Proses inilah yang ingin dibahas oleh Andrew dan timnya dalam makalah mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Advances in Climate Change Research.

Salah satu dari sembilan solusi yang disarankan oleh tim melibatkan penggunaan bor raksasa untuk menembus ke dasar gletser yang berbatu.

Air kemudian dapat dipompa dari lokasi pengeboran untuk memperlambat raksasa es itu.

"Air yang terperangkap di bawah gletser bertindak seperti semburan udara yang membantu keping hoki udara meluncur dengan mudah," Lockley menjelaskan.

Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]
Proses peretasan gletser. [Advances in Climate Change Research]

 

Dia memaparkan, jika mengebor melalui es untuk membiarkan air bertekanan tinggi keluar, ini akan membuat gletser menempel lagi.

"Ide alternatifnya adalah memompa cairan pendingin ke dasar gletser. Ini akan membekukan air, bukannya membuangnya," terangnya.

Teknik lain yang diuraikan di koran akan melibatkan debu gletser dengan salju atau pasir buatan.

Lockley mengibaratkan hal ini dengan mengenakan kaos putih alih-alih hitam agar tetap sejuk di hari yang hangat, karena lebih baik memantulkan sinar matahari.

"Saat salju baru yang segar menjadi hangat atau kotor, salju akan menyerap lebih banyak sinar matahari. Artinya, mencerahkan permukaan salju dapat membantu menghentikan pencairan," katanya.

Dia menambahkan bahwa mengontrol polusi udara.

"Kita bisa membuat salju dengan mesin salju atau pesawat penyemai awan. Menaburi es dengan pasir buatan yang sangat berkilau juga bisa berhasil."

Taktik ketiga yang diusulkan oleh tim akan melibatkan penebalan lapisan es, yang bertindak sebagai penghalang gletser yang akan mengalir ke laut.

Mudah-mudahan, kata para peneliti, ini bisa menahan gletser lebih lama.

Para peneliti mengakui bahwa banyak dari ide mereka terbukti sangat mahal dan bahkan mungkin tidak berhasil.

Geoengineering juga dapat merusak lingkungan, sehingga diperlukan lebih banyak penelitian untuk menilai potensi risiko yang terlibat.

Memecah es yang mengapung untuk membangun penghalang beton, misalnya, dapat menyebabkan hancurnya gletser.

Para ilmuwan telah menyuarakan keprihatinan bahwa efek jangka panjang dari geoengineering kurang dipahami.

Beberapa orang mengatakan bidang kontroversial sama dengan "mempermainkan Tuhan" dengan iklim.

Ini juga berisiko membuat orang salah paham bahwa kita tidak perlu lagi membatasi emisi gas rumah kaca secara drastis.

Namun, Lockley yakin bahwa keduanya dapat secara efektif mengelola lingkungan kita yang berubah dengan cepat.

"Kami benar-benar membutuhkan keduanya.Tak seorang pun yang bekerja dalam penelitian geoengineering berpikir bahwa kita bisa mengabaikan kebutuhan untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil secara dramatis," tutupnya.

Itulah cara baru yang diklaim ilmuwan dapat mengurangi masalah naiknya permukaan air laut karena perubahan iklim global. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait