Ilmuwan Ungkap Ada Samudra di Bawah Permukaan Satelitnya Uranus, Ada Makhluk Hidup?

Potensi keberadaan kehidupan di samudra ini masih belum dipahami dengan baik, tetapi mungkin ada beberapa mikroorganisme yang masih dapat bertahan hidup di lingkungan seperti itu.

Cesar Uji Tawakal
Senin, 08 Mei 2023 | 15:57 WIB
Cincin planet Uranus terlihat pada 2005. (NASA)

Cincin planet Uranus terlihat pada 2005. (NASA)

Hitekno.com - Para ilmuwan planet telah melakukan analisis ulang data observasi dari empat satelit besar Uranus dan menyimpulkan bahwa satelit-satelit tersebut mungkin memiliki samudra bawah permukaan yang tersisa. Samudra di Ariel, Umbriel, Titania, dan Oberon mungkin kurang dari 30-50 kilometer tebal, sangat asin, dan mengandung amonia.

Sebuah tim ilmuwan planet dipimpin oleh Julie Castillo-Rogez di Jet Propulsion Laboratory NASA telah memutuskan untuk merevisi asumsi teoritis saat ini tentang komposisi dan struktur satelit besar Uranus.

Para ilmuwan melakukan analisis ulang data dari Voyager 2 dan teleskop berbasis darat, serta mempertimbangkan data dari wahana angkasa Galileo, Cassini, Dawn, dan New Horizons pada benda-benda tata surya es lainnya saat mereka membangun model komputer satelit dan evolusinya.

Baca Juga: Harga dan Spesifikasi Tecno Spark 10 Pro, HP Murah Rp 2 Jutaan Memori Besar

Dilansir dari Sputnik News, peneliti sebelumnya mengasumsikan hanya Titania yang cukup besar untuk mempertahankan panas internal, terutama karena peluruhan radioaktif.

Namun, studi baru menggunakan pemodelan komputer untuk menentukan porositas permukaan satelit Uranus lainnya, dan menentukan bahwa satelit-satelit tersebut kemungkinan cukup terisolasi untuk mempertahankan panas yang diperlukan untuk mempertahankan air cair.

"Pekerjaan kami bisa memberi informasi tentang bagaimana misi masa depan dapat menyelidiki satelit, tetapi makalah ini juga memiliki implikasi yang lebih luas daripada Uranus," kata Dr. Julie Castillo-Rogez, peneliti di Jet Propulsion Laboratory NASA. "Ketika datang ke benda kecil - planet katai dan bulan - ilmuwan planet sebelumnya telah menemukan bukti adanya samudra di beberapa tempat yang tidak mungkin... Jadi ada mekanisme yang bermain yang tidak sepenuhnya kami mengerti. Makalah ini menyelidiki apa yang bisa menjadi faktor dan bagaimana relevan dengan banyak benda di tata surya..."

Baca Juga: Spoiler One Piece 1083: Sabo Tahu Rahasia Marijoa, Tentara Revolusioner Deklarasikan Perang

Satelit-satelit Uranus ini diyakini lebih mungkin mengandung samudra yang tersisa daripada samudra global, dengan ketebalan kurang dari 30 kilometer di Ariel dan Umbriel dan kurang dari 50 kilometer di Titania dan Oberon. Satelit Miranda tidak mungkin saat ini mengandung cairan kecuali jika mengalami pemanasan pasang surut puluhan juta tahun yang lalu.

Jika samudra yang tersisa terdiri dari cairan hipersalin berbasis air, medan magnet yang dihasilkan dapat dideteksi oleh magnetometer wahana antariksa.

Namun, jika samudra tidak membeku, terutama karena amonia, suhu mereka mungkin jauh di bawah titik beku air dan konduktivitas listrik mereka mungkin terlalu rendah untuk dideteksi oleh pesawat ruang angkasa.

Baca Juga: Kapan Ponsel Lipat OnePlus Hadir? Ini Bocorannya

Potensi keberadaan kehidupan di samudra ini masih belum dipahami dengan baik, tetapi mungkin ada beberapa mikroorganisme yang masih dapat bertahan hidup di lingkungan seperti itu.

Temuan studi ini dipublikasikan dalam Journal of Geophysical Research: Planets.

Berita Terkait
TERKINI

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB

Pernah melihat kucing yang bermain atau sekadar rehat secara syahdu di dalam kardus? Ternyata inilah sebabnya....

sains | 19:41 WIB
Tampilkan lebih banyak