Sains

Amerika Terkena Wabah Rusa Zombie, Penyebarannya Makin Meluas

Wabah rusa zombie telah menyebar di 4 negara.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta

Ilustrasi rusa zombie di film Train to Bussan. (YouTube/ Strayed Wayfarer)
Ilustrasi rusa zombie di film Train to Bussan. (YouTube/ Strayed Wayfarer)

Hitekno.com - Ilmuwan yang tergabung dalam Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat memberikan peringatan kepada para peternak. Sebuah wabah yang dikenal sebagai Rusa Zombie dapat menginfeksi rusa ternak yang ada di sana.

Pada Januari 2019, setidaknya 251 kabupaten yang tersebar di 24 negara bagian dilaporkan telah terserang wabah ini.

Tak hanya di Amerika Serikat, wabah rusa zombie juga telah menyebar pada dua provinsi yang ada di Kanada.

Bahkan baru-baru ini ilmuwan menemukan wabah telah ditemukan pada rusa yang ada di Norwegia, Finlandia, serta sejumlah kasus kecil dari impor rusa di Korea Selatan.

Rusa zombie merupakan istilah sederhana yang sebenarnya merupakan penyakit CWD (Chronic Wasting Disease).

Penyakit ini merupakan penyakit neurologis menular yang biasanya mempengaruhi sebagian besar jenis rusa termasuk rusa (deer), elk, dan rusa besar (moose).

Disebut dengan wabah rusa zombie karena rusa yang terjangkiti virus ini akan bertingkah laku seperti zombie.

Rusa yang terserang akan mengalami penurunan berat badan, berperilaku abnormal, suka ngiler, koordinasi tubuh yang berkurang, agresif atau sensitif, haus yang berlebihan, dan rasa takut pada makhluk lain.

Bahkan rusa yang menderita CWD akan sering tersandung karena kurangnya koordinasi tubuh.

Persebaran wabah rusa zombie di Amerika Serikat. (CDC)
Persebaran wabah rusa zombie di Amerika Serikat. (CDC)

 

Penyakit rusa zombie diyakini disebabkan oleh sebagian besar bakteri, virus, parasit, atau jamur.

Dikutip dari IFLScience, wabah rusa zombie merupakan penyakit prion, sekelompok penyakit neurodegeneratif yang disebabkan oleh protein ''salah lipatan'' yang menumpuk di otak.

Setelah satu prion terbentuk, protein jahat ini dapat mengubah lebih banyak protein normal menjadi bentuk abnormal.

Itu dapat memicu reaksi berantai yang menghasilkan penumpukan prion di otak rusa.

Manusia dapat menderita penyakit prion yang tidak terkait dengan CWD dan dikenal sebagai penyakit Creutzfeldt-Jakob.

Ilustrasi rusa yang menderita CWD. (Undark)
Ilustrasi rusa yang menderita CWD. (Undark)

 

Teori di atas merupakan salah satu teori, teori lainnya dari ilmuwan adalah penyakit ini disebabkan oleh spiroplasma.

Kedengarannya menakutkan, tapi santai saja, kamu tidak perlu belanja bahan makanan di supermarket dan menenteng shotgun di depan rumah.

Wabah rusa zombie tidak menular ke manusia maupun sapi atau hewan peliharaan lain.

Kamu tak perlu bertindak seperti aktor di film Resident Evil dalam mengatasi wabah ini.

Namun penyakit rusa zombie merupakan kabar buruk bagi penjaga taman maupun peternak rusa.

Berita Terkait