Ketar-ketir dengan Starlink-nya Elon Musk, China akan Luncurkan 13000 Satelit

Starlink berpotensi membahayakan keamanan nasional China, mereka pun tak tinggal diam.

Cesar Uji Tawakal
Senin, 27 Februari 2023 | 14:08 WIB
Roket Falcon 9 saat meluncur dan membawa satelit Starlink. (YouTube/ SpaceX)

Roket Falcon 9 saat meluncur dan membawa satelit Starlink. (YouTube/ SpaceX)

Hitekno.com - Para peneliti China sedang bersiap untuk meluncurkan hampir 13.000 satelit ke orbit rendah bumi, dalam sebuah langkah untuk memojokkan atau setidaknya memantau jaringan SpaceX 'Starlink' Elon Musk.

Seperti yang kita ketahui, Starlink pertama kali diluncurkan pada tahun 2019 dan menyediakan akses internet satelit ke 50 negara.

Dilansir dari Russia Today, proyek ini, yang diberi nama sandi 'GW' dan dipimpin oleh associate professor Xu Can dari People's Liberation Army's (PLA) Space Engineering University di Beijing, akan melihat 12.992 satelit yang dioperasikan oleh China Satellite Network Group Co diluncurkan ke orbit, dan dirancang untuk meningkatkan efisiensi komunikasi.

Baca Juga: Harga dan Spesifikasi Samsung Galaxy S23 Ultra 5G Resmi di Indonesia

Jadwal peluncuran tetap tidak diketahui tetapi tim yang dipimpin oleh Xu mengatakan bahwa mereka berencana untuk menyebarkannya "sebelum selesainya Starlink."

Mereka menambahkan bahwa ini akan "memastikan bahwa negara kita memiliki tempat di orbit rendah dan mencegah konstelasi Starlink dari sumber daya orbit rendah yang terlalu banyak mengosongkan sebelumnya."

Ilustrasi peluncuran roket Falcon 9 yang membawa satelit Starlink. (YouTube/ SpaceX)
Ilustrasi peluncuran roket Falcon 9 yang membawa satelit Starlink. (YouTube/ SpaceX)

Jumlah satelit 'GW' yang diproyeksikan akan melampaui total Starlink saat ini sekitar 3.500. SpaceX berencana untuk memiliki 12.000 perangkat di konstelasi satelitnya pada tahun 2027, dengan angka itu akhirnya naik menjadi 42.000.

Baca Juga: Tak Cuma Lakukan PHK Karyawan, Google Juga Berhentikan Robot Pembersih Kantin

Tim Xu menguraikan bahwa mereka akan menempatkan satelit mereka ke dalam "orbit di mana konstelasi Starlink belum mencapai" dan bahwa mereka akan "mendapatkan peluang dan keuntungan di ketinggian orbital lainnya, dan bahkan menekan Starlink."

Jaringan 'GW' juga dapat dilengkapi dengan teknologi untuk menyediakan "pengawasan jangka panjang terhadap satelit Starlink," tambah tim peneliti.

Xu dan timnya juga menyarankan bahwa pemerintah China dapat membentuk koalisi anti-Starlink dengan berbagai pemerintah lain yang akan "menuntut SpaceX mempublikasikan data pengorbit yang tepat dari satelit Starlink."

Baca Juga: Dukung Bisnis Startup di Indonesia, BCA Hadirkan SYNRGY Accelerator 2023

Tokoh-tokoh militer China sebelumnya telah menyatakan keprihatinan atas implikasi keamanan nasional yang ditimbulkan oleh satelit SpaceX, dan menyerukan pengembangan teknologi "pembunuhan keras" "untuk menghancurkan sistem operasi konstelasi" jika diperlukan.

Upaya China untuk melawan Starlink datang di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang potensi aplikasi militer dari jaringan satelit global.

Teknologi ini telah digunakan untuk meningkatkan komunikasi oleh pasukan militer Ukraina selama konfliknya dengan Rusia, meskipun SpaceX mengambil langkah awal bulan ini untuk membatasi penggunaannya dalam mengendalikan drone militer di negara itu.

Berita Terkait
TERKINI

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB

Pernah melihat kucing yang bermain atau sekadar rehat secara syahdu di dalam kardus? Ternyata inilah sebabnya....

sains | 19:41 WIB
Tampilkan lebih banyak