Ilmuwan Temukan Samudra Baru, Letaknya di Bawah Permukaan Planet Bumi, Wow!

Lautan bawah tanah ini punya massa air yang diluar dugaan.

Cesar Uji Tawakal
Selasa, 04 Oktober 2022 | 20:02 WIB
Ilustrasi Bumi. (Pixabay)

Ilustrasi Bumi. (Pixabay)

Hitekno.com - Sebuah tim ilmuwan internasional telah menemukan bukti adanya sejumlah besar air antara mantel atas dan bawah Bumi, memberi penguat dugaan ke dalam teori bahwa planet kita menawarkan "lautan" lain selain yang menutupi permukaannya.

Dilansir dari Sputnik News, reservoir air tiga kali volume semua lautan di Bumi telah ditemukan di bawah permukaan planet kita, menurut sebuah studi internasional, temuan yang diterbitkan dalam jurnal Nature Geoscience.

Baca Juga: - Penjual Tawarkan iPhone 11 Seharga Rp 1 Jutaan, Netizen Auto Curiga Gegara Ini - 5 HP Rentang Harga 1 Jutaan Oktober 2022 Lengkap dengan Spesifikasinya, Intip sebelum Membeli! - Cara Mengubah Nama Akun Mobile Legends Gratis Tanpa Diamond, Ini Triknya

'Lautan' ditemukan di antara zona transisi mantel atas dan bawah Bumi sebagai bagian dari penelitian yang dilakukan oleh tim Jerman-Italia-Amerika.

Studi ini memberikan bukti untuk mendukung teori bahwa air laut menyertai lempengan subduksi dan dengan demikian memasuki zona transisi (TZ).

Dengan kata lain, siklus air planet kita mencakup interior Bumi. TZ - lapisan batas yang memisahkan mantel atas dan bawah Bumi, terletak di kedalaman 410 hingga 660 kilometer.

Ilustrasi laut. (pexels/Jayson Delos Santos)
Benarkah ada samudra di bawah permukaan planet kita? (pexels/Jayson Delos Santos)

Tim peneliti menganalisis berlian langka dari Botswana, Afrika yang terbentuk di batas antara zona transisi dan mantel bawah.

Menggunakan spektroskopi Raman dan spektrometri FTIR, penelitian mengungkapkan bahwa batu itu mengandung banyak inklusi ringwoodite.

Ringwoodite mineral olivin hanya terbentuk di bawah tekanan ekstrem jauh di dalam mantel.

Selain itu, olivin, yang merupakan sekitar 70 persen dari mantel atas Bumi dan juga disebut peridot, dapat berubah menjadi berbagai bentuk tergantung pada kedalaman di mana ia ditemukan.

Ringwoodite terkenal karena mampu mengandung air dalam bentuk ion hidroksida (atom oksigen dan hidrogen yang terikat bersama) di dalam strukturnya.

"Lempengan-lempengan yang menyudukkan juga membawa sedimen laut dalam kembali ke bagian dalam Bumi. Sedimen ini dapat menampung air dan CO2 dalam jumlah besar. Tetapi sampai sekarang tidak jelas berapa banyak yang memasuki zona transisi dalam bentuk mineral hidrous dan karbonat yang lebih stabil – dan oleh karena itu juga tidak jelas apakah sejumlah besar air benar-benar disimpan di sana," jelas Prof. Frank Brenker dari Institute for Geosciences di Goethe University di Frankfurt, yang merupakan bagian dari penelitian ini.

Ilustrasi laut. (pexels/Emiliano Arano)
Ilustrasi laut. (pexels/Emiliano Arano)

Selanjutnya, kelompok penelitian menentukan bahwa komposisi kimia berlian yang mereka analisis hampir persis sama dengan hampir setiap fragmen batuan mantel yang ditemukan di basal di seluruh planet kita.

"Dalam penelitian ini, kami telah menunjukkan bahwa zona transisi bukanlah spons kering, tetapi menampung air dalam jumlah yang cukup besar. Ini juga membawa kita selangkah lebih dekat ke gagasan Jules Verne tentang lautan di dalam Bumi," tutup Prof. Frank Brenker.

Hydrous ringwoodite pertama kali terdeteksi dalam berlian Brasil dari zona transisi pada awal 2014 dalam penelitian yang juga diikuti Brenker.

Namun, komposisi kimia yang tepat dari batu itu tidak ditentukan karena ukurannya yang kecil.

Adanya berlian 1,5 sentimeter dari Botswana yang cukup besar menjadi konfirmasi akhir dari hasil awal dari 2014.

Berita Terkait

TERKINI

Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Langkah ini akan ditempuh untuk mengurangi adanya korban jiwa dari aparat saat ada tindak kejahatan.
sains | 20:00 WIB
Serangan ini membuat instansi terkait terpaksa mengandalkan generator diesel.
sains | 19:42 WIB
Studi baru menunjukkan bahwa ada metode baru untuk merawat kanker ginjal.
sains | 19:27 WIB
Bukan sekadar bikin jenazah awet, ilmuwan percaya bahwa ada tujuan tersembunyi di balik mumifikasi.
sains | 19:22 WIB
Merasa susah bangun pagi dan sulit fokus? Ternyata ini pemicunya.
sains | 13:36 WIB
Badan antariksa China berencana untuk membuat pangkalan permanen di Bulan.
sains | 10:37 WIB
Dengan berlangganan, fitur peningkatan performa pada mobil ini akan di-unlock.
sains | 09:50 WIB
Benarkah pencemaran lingkungan global membuat lapisan es di Greenland makin gelap?
sains | 18:48 WIB
Roket ini bakal dipakai untuk menjelajah angkasa.
sains | 18:14 WIB
Saingi kemampuan mobil Tesla yang bisa dipakai ngegame, ini terobosan duet Sony dan Honda.
sains | 18:09 WIB
Speaker ini cuma sebesar paspor, ubah sandaran jadi piranti audio.
sains | 17:40 WIB
BMKG mencatat gempa Cianjursebelumnya pernah terjadi pada tahun 2000, dan sebelum itu juga pernah terjadi pada 1982.
sains | 16:15 WIB
Angkatan bersenjata yang difokuskan untuk pertahanan antariksa ini membuat unit baru di Indo-Pasifik. Apa tujuannya?
sains | 13:49 WIB
Kelak durasi tinggal di bulan bisa makin lama.
sains | 19:28 WIB
Mesir mulai beralih ke sumber energi yang lebih ramah lingkungan nan rendah karbon.
sains | 17:06 WIB
Tampilkan lebih banyak