Jarang yang Tahu, Riset Ini Ungkap Hubungan Humor dan Keberhasilan Manusia untuk Bertahan Hidup

Rupanya keberhasilan umat manusia untuk selalu bertahan hidup juga dipengaruhi selera humor. Kok bisa?

Cesar Uji Tawakal
Selasa, 27 September 2022 | 14:45 WIB
Ilustrasi orang tertawa. (Pexels)

Ilustrasi orang tertawa. (Pexels)

Hitekno.com - Selama beberapa dekade, ada banyak penelitian tentang sebab mengapa orang tertawa dan menyelidiki alasan evolusioner untuk perilaku manusia ini.

Dilansir dari Sputnik News, rupanya hal ini berpengaruh dengan peningkatan berbagai manfaat fisiologis, psikologis, sosial dan ekonomi.

Baca Juga: - Pedagang Cilok Sempatkan Video Call Bareng Pacar Saat Sibuk Bekerja, Netizen: Jomblo Nangis Brutal di Pojokan - 8 Game Terlarang untuk Anak Kecil, Bocil Dilarang Main - Update Harga Oppo Reno4 Pro September 2022, Second-nya Turun Drastis

Tertawa mungkin adalah alat yang diberikan alam kepada umat manusia untuk membantunya bertahan hidup saat melakukan perjalanan di sepanjang jalur evolusi, klaim sebuah studi baru.

Fitur perilaku manusia yang mendahului perkembangan bahasa ini (bayi berusia tiga bulan mampu tertawa) memberikan sejumlah manfaat fisiologis, psikologis, sosial dan ekonomi.

Humor selalu menjadi cara untuk membantu orang mengatasi stres dan kecemasan, meningkatkan emosi positif sambil mengurangi "intensitas yang dirasakan dari peristiwa kehidupan negatif".

Penelitian tersebut menyaring berbagai teori yang ada untuk mengetahui apa yang membuat sesuatu yang cukup lucu untuk membuat orang tertawa.

Ilustrasi orang tertawa. (Pexels)
Ilustrasi orang tertawa. (Pexels)

Carlo Valerio Bellieni, Profesor Pediatri di Universitas Siena di Italia, menganalisis lebih dari 150 makalah yang mengidentifikasi berbagai aspek penting dari kondisi yang membuat manusia tertawa.

Menurut penelitian berjudul "Tertawa: Sinyal penghentian alarm terhadap ketidaksesuaian yang dirasakan antara kehidupan dan kekakuan", tawa mungkin dilestarikan oleh seleksi alam selama ribuan tahun untuk membantu manusia bertahan hidup.

Profesor memeriksa teori humor yang memberikan informasi penting tentang tiga bidang: fitur fisik tawa, pusat otak yang terkait dengan menghasilkan tawa, dan manfaat kesehatan dari tawa.

Dengan mengatur semua teori ke dalam bidang-bidang tertentu, penelitian ini memadatkan proses tawa yang sebenarnya menjadi tiga langkah utama: "kebingungan, resolusi, dan potensi sinyal yang sangat jelas."

Tertawa digambarkan oleh Bellieni sebagai proses tiga langkah. Pertama, situasi yang tampaknya "aneh" dapat memicu rasa ketidaksesuaian.

Kedua, "stres" situasi tidak sesuai yang telah diprovokasi harus diatasi, atau diselesaikan.

Dan, akhirnya, pelepasan tawa yang sebenarnya bertindak sebagai sinyal untuk memperingatkan orang lain oleh para pengamat bahwa mereka "aman".

Oleh karena itu, profesor itu mengklaim, tawa bisa digunakan oleh orang-orang selama ribuan tahun untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa respons "fight or flight" tidak diperlukan, karena tidak ada "ancaman".

Bellieni menambahkan bahwa tertawa penting untuk fisiologi tubuh manusia.

Seperti meneteskan air mata, tawa bertindak sebagai "mekanisme pelepasan" bagi tubuh, karena pusat otak yang mengatur perilaku ini adalah mereka yang mengendalikan emosi, ketakutan, dan kecemasan.

Dengan demikian, tawa mengurangi ketegangan dan membanjiri tubuh dengan lega.

Ini menjelaskan mengapa humor selalu sangat diperlukan di lingkungan rumah sakit untuk membantu pasien sembuh.

Tawa yang diinduksi humor juga dapat meningkatkan tekanan darah dan kekebalan tubuh.

Tertawa mengurangi risiko masalah kardiovaskular, stroke dan serangan jantung, karena bermanfaat bagi pembuluh darah. Ini mempengaruhi endotelium, membran tipis yang melapisi pembuluh darah.

Ketika kita tertawa, aliran darah kita naik dan tekanan darah meningkat dan efek ini telah ditemukan berlangsung selama 24 jam.

Berita Terkait

TERKINI

Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Langkah ini akan ditempuh untuk mengurangi adanya korban jiwa dari aparat saat ada tindak kejahatan.
sains | 20:00 WIB
Serangan ini membuat instansi terkait terpaksa mengandalkan generator diesel.
sains | 19:42 WIB
Studi baru menunjukkan bahwa ada metode baru untuk merawat kanker ginjal.
sains | 19:27 WIB
Bukan sekadar bikin jenazah awet, ilmuwan percaya bahwa ada tujuan tersembunyi di balik mumifikasi.
sains | 19:22 WIB
Merasa susah bangun pagi dan sulit fokus? Ternyata ini pemicunya.
sains | 13:36 WIB
Badan antariksa China berencana untuk membuat pangkalan permanen di Bulan.
sains | 10:37 WIB
Dengan berlangganan, fitur peningkatan performa pada mobil ini akan di-unlock.
sains | 09:50 WIB
Benarkah pencemaran lingkungan global membuat lapisan es di Greenland makin gelap?
sains | 18:48 WIB
Roket ini bakal dipakai untuk menjelajah angkasa.
sains | 18:14 WIB
Saingi kemampuan mobil Tesla yang bisa dipakai ngegame, ini terobosan duet Sony dan Honda.
sains | 18:09 WIB
Speaker ini cuma sebesar paspor, ubah sandaran jadi piranti audio.
sains | 17:40 WIB
Tampilkan lebih banyak