Sains

Penduduk Benua Eropa Terancam oleh Musim Dingin, Ini Sebabnya

Musim dingin yang akan datang bakal menjadi momok untuk negara-negara di Eropa. Apa sebab?

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi musim dingin. (Pexels)
Ilustrasi musim dingin. (Pexels)

Hitekno.com - Musim dingin yang akan melanda Eropa tahun ini diprediksi bakal membawa banyak masalah untuk penduduk di benua tersebut.

Dilansir dari Russia Today, hal ini disebabkan karena krisis energi yang melanda sejumlah negara.

Sebuah studi oleh mantan divisi Rusia McKinsey, perusahaan konsultan Yakov & Partners menunjukkan bahwa, terlepas dari laporan bahwa mereka belum mengatasi ketergantungannya pada energi Rusia dan tidak akan dapat melewati musim dingin mendatang dan tahun depan "tanpa mempertahankan pasokan gas dari Rusia atau pengurangan konsumsi yang mempengaruhi signifikan".

Laporan tersebut menguraikan bahwa, untuk memenuhi kebutuhan mereka hingga akhir 2022, negara-negara Eropa harus mempertahankan impor dari Rusia atau mengurangi konsumsi gas dengan tambahan tujuh hingga 12 miliar meter kubik, yang hanya mungkin dilakukan dengan penutupan total atau sebagian dari sejumlah industri.

Defisit dapat tumbuh menjadi 20-30 miliar meter kubik jika permintaan China untuk LNG pulih atau jika musim dingin dingin dan panjang, atau jika terjadi gangguan dalam rantai pasokan, tambahnya.

Yakov & Partners menunjukkan bahwa 70% kapasitas produksi pupuk nitrogen di UE telah dihentikan, produksi aluminium telah berkurang sebesar 25%, dan produksi baja sebesar 5%.

Ilustrasi pembangkit listrik tenaga angin. (Pexels)
Ilustrasi pembangkit listrik tenaga angin. (Pexels)

Para penulis studi menyarankan bahwa penurunan produksi kemungkinan akan berlanjut, bahkan jika terjadi musim dingin yang ringan.

"Dalam perspektif 2023, penolakan gas Rusia berarti defisit 40-60 miliar meter kubik untuk negara-negara Eropa bahkan sambil mempertahankan tingkat penghematan gas saat ini untuk seluruh tahun 2023," kata Elena Kuznetsova, seorang mitra di perusahaan tersebut.

Dia menjelaskan bahwa 60 miliar meter kubik gas sebanding dengan konsumsi gas tahunan gabungan Prancis dan Polandia, atau total konsumsi gas tahunan industri seperti produksi pupuk, petrokimia, metalurgi besi dan non-ferro, dan semua teknik.

Menghentikan industri ini akan semakin mempengaruhi industri terkait lainnya, dari pertanian hingga jasa, Kuznetsova memperingatkan.

Berita Terkait