Sains

3 Tahapan Proses Terjadinya Hujan dari Air Laut, Ini yang Perlu Kamu Tahu

Ini yang perlu kamu tahu tentang proses terjadinya hujan dari air laut.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi hujan, (Pixabay/Horacio30)
Ilustrasi hujan, (Pixabay/Horacio30)

Hitekno.com - Hujan adalah sebuah presipitasi berwujud cairan yang berbeda dengan presipitasi non-cair seperti salju, batu es.

Hujan perlu keberadaan lapisan atmosfer tebal supaya dapat menemui suhu di atas titik leleh es di dekat dan di atas permukaan Bumi. Singkatnya, hujan merupakan proses presipitasi cairan.

Di alam ada siklus air yang terjadi secara teratur dan dipengaruhi oleh banyak hal yang berbeda. Siklus air, juga dikenal sebagai siklus hidrologi, adalah apa yang menyebabkan hujan.

Bumi selalu memiliki 332,5 juta mil kubik air tidak berubah. Air di bumi hanya mengikuti siklusnya.

Dalam siklus air, proses terjadinya hujan dari air laut memiliki tiga tahap utama, yaitu penguapan, kondensasi, dan pengendapan.

Ilustrasi laut. (pexels/Emiliano Arano)
Ilustrasi laut. (pexels/Emiliano Arano)

1. Evaporasi/Transpirasi

Evaporasi merupakan proses penguapan air yang berasal dari laut. Proses evaporasi ini biasanya terjadi di siang hari ketika matahari terik membantu penguapan dari air laut tersebut.

Proses Evaporasi ini merupakan proses perubahan wujud air laut dari cair ke gas yang kemudian menuju atmosfer.

2. Kondensasi

Proses kondensasi merupakan kebalikan dari evaporasi. Kondensasi merupakan siklus proses perubahan air dari gas menjadi cair. Proses kondensasi ini kita kenal secara luas sebagai proses pengembunan.

Proses ini terjadi di atmosfer ketika air laut yang tadi menguap telah dipengaruhi oleh perubahan suhu dan tekanan atmosfer. Dari proses ini kemudian air akan berkumpul menjadi awan hitam yang nantinya merupakan awan pembawa hujan. Awan pembawa hujan ini juga sering disebut secara ilmiah sebagai awan cumulus.

3. Presipitasi

Setelah proses kondensasi pada air laut yang sudah menjadi awan hitam pembawa hujan, siklus berikutnya adalah presipitasi. Proses presipitasi ini terjadi karena adanya pendinginan dan penambahan uap air pada awan cumulus, sehingga awan cumulus mencapai titik jenuh.

Setelah awan cumulus mencapai titik jenuhnya dan tidak dapat menampung embun air laut tadi maka air akan jatuh ke bumi dan menyebabkan hujan.

Nah, itulah proses terjadinya hujan dari air laut yang perlu kamu ketahui. Selain air laut, hujan juga dapat disebabkan oleh berbagai macam air yang ada di bumi ini ya.

Kontributor: Jeffry francisco

Berita Terkait