Sains

6 Jenis Awan yang Menimbulkan Hujan Berikut Ciri-cirinya

Berikut adalah jenis-jenis awan yang menimbulkan hujan.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi awan Lenticularis. (Pixabay)
Ilustrasi awan Lenticularis. (Pixabay)

Hitekno.com - Berdasarkan tingkatannya, jenis awan yang menimbulkan hujan adalah tingkatan awan tinggi, awan menengah, awan rendah dan awan dengan perkembangan vertikal. Namun tidak semua awan yang masuk ke tingkatan tersebut sudah pasti menimbulkan hujan ya.

Awan terbentuk dari udara yang mengandung uap air dan meluap menjadi titik-titik air, setelah awan terbentuk titik-titik air yang ada di dalam awan tadi akan menjadi semakin besar sehingga awan tersebut akan menjadi semakin berat dan perlahan-lahan daya tarik bumi menariknya ke bawah hingga titik-titik air tersebut akan jatuh ke bawah dalam bentuk hujan.

Nah setelah membahas tentang awan, sekarang kamu pasti mulai penasaran kan apa saja sih jenis-jenis awan yang bisa menimbulkan hujan? Berikut jenis awan yang menimbulkan hujan berikut dengan cirinya:

Ilustrasi awan. (unsplash/Samuel Zeller).
Ilustrasi awan. (unsplash/Samuel Zeller).

1. Awan altokumulus

Awan altokumulus merupakan keluarga awan sedang yang berbentuk pipih seperti gumpalan kapas dan terdiri dari butiran-butiran air dengan suhu berkisar 10° c berbentuk kristal es.

Kemunculan awan altokumulus bisa menjadi pertanda akan terjadinya hujan lebat dengan disertai petir. Beberapa jenis awan altokumulus antara lain castellanus, floccus, dan lenticularis

2. Awan altostratus

Awan altostratus adalah jenis awan sedang yang berbentuk lembaran dan sering berbentuk satu struktur berserat. Awan altostratus terbentuk pada sore hari dan hujan yang dihasilkan akan datang pada malam harinya.

Hadirnya awan ini bisa menimbulkan gerimis, hujan ringan hingga sedang, bahkan salju yang terjadi cukup lama.

3. Awan kumulonimbus

Awan cumulonimbus merupakan keluarga awan perkembangan vertikal yang menjulang di ketinggian yang sangat tinggi yaitu 500-1500m.

Awan ini terbentuk sebagai hasil dari ketidakstabilan atmosfer, hadirnya awan ini bisa menciptakan sebuah badai petir besar, hujan es, atau kilat.

4. Awan nimbostratus

Awan nimbostratus adalah awan tanpa bentuk yang berada pada ketinggian rendah dan tidak menyebar atau rapat.

Ada dua jenis awan nimbostratus yaitu nimbostratus pannus yang menyebabkan hujan ringan hingga sedang dan nimbostratus praecipitatio yang menyebabkan hujan sangat deras. Namun awan nimbostratus ini menghasilkan hujan tanpa disertai petir

5. Awan stratokumulus

Awan stratokumulus merupakan golongan awan rendah berbentuk gulungan dengan warna yang bervariasi dari abu-abu hingga putih cerah dan terdapat bagian-bagian yang memiliki celah terang dari sinar matahari.

Munculnya awan stratokumulus ini bisa mendatangkan hujan walaupun dalam jumlah sedikit

6. Awan stratus

Awan stratus adalah keluarga awan rendah berbentuk kabut yang terdiri dari butir-butir air dan berada di ketinggian dibawah 2 km.

Awan stratus ini bisa berkembang menjadi awan nimbostratus yang akan mendatangkan hujan dan cuaca buruk

Itulah jenis-jenis awan yang bisa menimbulkan hujan, setelah menyimak ulasan diatas kamu sekarang sudah tahu kan jenis awan yang menimbulkan hujan adalah apa saja?

Kontributor: Jeffry francisco

Berita Terkait