Sains

Ampuh dan Canggih, Departemen Pertahanan Amerika Serikat Siapkan Teknologi Hipersonik

Teknologi ini akan diaplikasikan ke senjata dan kendaraan tempur generasi terbaru.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi Pentagon. (pixabay/12019)
Ilustrasi Pentagon. (pixabay/12019)

Hitekno.com - Departemen Pertahanan AS telah meminta perusahaan swasta untuk membuat proposal untuk pesawat uji berkecepatan tinggi untuk militer, demikian menurut Pentagon.

Dilansir dari Russian Today, perusahaan-perusahaan itu harus menyerahkan proposal mereka ke Unit Inovasi Pertahanan AS (DIU), yang memperjuangkan adopsi teknologi komersial di militer, paling lambat 16 September.

Pentagon berusaha untuk mengurangi tekanan pada infrastruktur pengujiannya melalui program yang disebut Hypersonic and High-Cadence Airborne Testing Capabilities.

Sebelumnya, Barry Kirkendall, direktur teknis DIU untuk ruang angkasa, mengatakan kepada portal berita C4ISRNET bahwa proyek ini bertujuan untuk membersihkan beberapa hambatan pengembangan program hipersonik dalam beberapa tahun terakhir.

Setiap pesawat harus memenuhi sejumlah kriteria, termasuk mencapai kecepatan Mach 5+, memiliki profil penerbangan yang dapat bermanuver atau non-balistik, dapat mengumpulkan data mendekati real-time, dan mengakomodasi setidaknya dua muatan dengan setidaknya dua opsi penempatan.

Ilustrasi Pesawat Jet. (Shutterstock)
Ilustrasi Pesawat Jet. (Shutterstock)

Langkah DIU untuk meminta dukungan sektor swasta datang di tengah kekhawatiran bahwa AS mungkin tertinggal dari Rusia dan China dalam pengembangan teknologi hipersonik. Namun, pada pertengahan Agustus, Kathleen Hicks, Wakil Menteri Pertahanan AS mengklaim bahwa bukan itu masalahnya.

Negara-negara di seluruh dunia telah berfokus pada pengembangan hipersonik, mengingat bahwa senjata semacam itu dapat melewati pertahanan udara modern dengan menggunakan kendaraan luncur bermanuver yang membuat jalur penerbangan mereka hampir tidak dapat diprediksi.

Namun, pada akhir Juni, Pentagon mengalami masalah ketika uji coba senjata hipersonik AS gagal karena "anomali" yang mencegah uji coba penuh sistem.

Berita Terkait