Sains

Astronom Ingin Memancing Meteorit dari Laut Pakai Magnet

CNEOS 2014-01-08, meteorit yang menghantam Bumi 2014 silam.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi meteor yang menuju atmosfer Bumi. (Pixabay/ A Owen)
Ilustrasi meteor yang menuju atmosfer Bumi. (Pixabay/ A Owen)

Hitekno.com - Para astronom menyampaikan rencana untuk memancing meteorit yang jatuh ke laut menggunakan batuan magnet. Seperti apa detail rencana ini.

Diwartakan Suara.com, Meteorit ini berasal dari sistem bintang lain yang menabrak Samudra Pasifik dengan energi yang setara sekitar 121 ton TNT.

Dikenal sebagai CNEOS 2014-01-08, tim astronom dari Universitas Harvard berharap dapat menemukan pecahan batu antarbintang yang menghantam Bumi pada 8 Januari 2014 ini.

"Menemukan fragmen seperti itu akan menjadi kontak pertama yang dilakukan umat manusia dengan material yang lebih besar dari debu luar tata surya," kata Amir Siraj, astrofisikawan di Universitas Harvard, dikutip dari Live Science, Senin (15/8/2022).

Siraj mengidentifikasi asal-usul objek tersebut dalam studi 2019 dengan keyakinan 99,999 persen, tetapi baru pada Mei 2022 dikonfirmasikan ke Siraj oleh Komando Luar Angkasa Amerika Serikat.

Tidak ada saksi yang diketahui mengenai objek yang menabrak Bumi tersebut.

"Itu menghantam atmosfer sekitar 160 kilometer di lepas pantai Papua Nugini pada tengah malam, kekuatannya setara dengan sekitar 1 persen energi bom Hiroshima," tambah Siraj.

CNEOS 2014-01-08. [Harvard.edu]
CNEOS 2014-01-08. [Harvard.edu]

CNEOS 2014-01-08 berukuran 0,5 meter dan tampaknya menjadi objek antarbintang pertama yang pernah ditemukan di tata surya.

CNEOS 2014-01-08 diperkirakan berasal dari sistem bintang lain karena bergerak dengan kecepatan 60 kilometer per detik relatif terhadap Matahari.

Objek tersebut terlalu cepat untuk terikat oleh gravitasi Matahari.

Dalam misi terbaru, Siraj dan rekan-rekannya akan melakukan ekspedisi senilai 1,6 juta dolar AS untuk menurunkan magnet ke lokasi di mana meteorit tersebut jatuh.

Menurut Siraj, CNEOS 2014-01-08 jauh melebihi kekuatan material meteorit besi biasa, yang seharusnya membuatnya lebih mudah untuk dipulihkan.

Kekuatan material sendiri mengacu pada seberapa mudah sesuatu dapat menahan deformasi atau kerusakan oleh beban.

Menurut Siraj, kebanyakan meteorit mengandung besi yang cukup sehingga itu akan menempel pada jenis magnet yang akan kami gunakan pada ekspedisi laut.

Ilustrasi meteor. (Shutterstock)
Ilustrasi meteor. (Shutterstock)

"Mengingat kekuatan materialnya yang sangat tinggi, kemungkinan besar fragmen CNEOS 2014-01-08 bersifat feromagnetik," tutup Siraj.

Proyek yang disebut Galileo ini akan menggunakan kapal dengan bantuan kereta luncur magnet.

Itu akan ditarik sepanjang dasar laut pada kedalaman 1,7 km selama 10 hari.

Diharapkan magnet dapat memulihkan fragmen kecil meteorit berukuran 0,004 inci.

Namun, belum ada kejelasan kapan para astronom akan dapat melakukan ekspedisi tersebut, mengingat dana yang dibutuhkan.

Itulah rencana astronom yang ingin memancing meteroit yang jatuh ke laut dengan batuan magnet. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait