Sains

6 Fakta Menarik Satelit Starlink Milik Elon Musk, Kapan Jangkau Indonesia?

Perusahaan Starlink milik Elon Musk akhirnya mengumumkan akan berinvestasi dan berlabuh di Indonesia.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi satelit Starlink yang akan mengelilingi Bumi dan menyediakan koneksi internet kecepatan tinggi. (University College London/ Mark Handley)
Ilustrasi satelit Starlink yang akan mengelilingi Bumi dan menyediakan koneksi internet kecepatan tinggi. (University College London/ Mark Handley)

Hitekno.com - Apa yang kamu ketahui soal satelit Starlink milik Elon Musk menjadi layanan internet yang bisa menjangkau area luas? Berikut ini beberapa fakta menarik satelit Starlink yang dikutip dari Suara.com.

Negoisasi antara Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan dengan Elon Musk, pemilik perusahaan layanan internet dan satelit Starlink pada April 2022 lalu membuahkan hasil.

Perusahaan Starlink akhirnya mengumumkan akan berinvestasi dan berlabuh di Indonesia. Hal ini juga dikonfirmasi dari pernyataan Staf Khusus Menteri Komunikasi dan Informatika, Dedy Permadi yang menyampaikan langsung tentang Hak Labuh Satelit Khusus Non Geostasioner Starlink pada Senin, (13/06/2022) kemarin.

Simak ini 6 fakta menarik satelit Starlink yang segera beroperasi di Indonesia.

1. Berawal dari pertemuan Menteri Luhut dan Elon Musk

Rencana kerja sama berbentuk investasi dalam layanan jaringan internet ini sebenarnya sudah lama diungkap, namun akhirnya berhasil terealisasi usai pertemuan Menkomarinves Luhut dan Elon Musk pada April 2022 kemarin yang secara garis besar membahas perkembangan bisnis dunia dan rencana Elon untuk mengekspansi bisnisnya ke Indonesia. Tahap negosiasi antara Luhut dan Elon pun berhasil dilakukan dan akan segera terealisasi.

2. Hak labuh dari Kemkominfo

Rencana investasi dan masuknya Starlink ke Indonesia ini juga direspon oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika sebagai penanggungjawab layanan telekomunikasi di Indonesia.

Pihak Kemenkominfo juga menyampaikan bahwa Starlink telah memiliki izin untuk beroperasi di Indonesia dan memberikan hak labuh terhadap satelit tersebut kepada Telkomsat.

3. Operasional hanya untuk perusahaan

Namun, pihak Kemkominfo juga menyampaikan bahwa operasional Starlink di Indonesia hanya sebagai layanan backhaul atau fasilitas transmisi data dari infrastruktur besar telekomunikasi ke media telekomunikasi lainnya, bukan menyediakan layanan retail untuk pelanggan yang ingin memiliki akses internet.

4. Ditargetkan masuk Indonesia mulai tahun depan

Pengumuman soal rencana perluasan jangkauan Starlink ke Indonesia ini sempat disampaikan melalui akun Twitter SpaceX yang menyatakan bahwa beberapa negara Asia yang akan menikmati layanan Starlink di tahun 2023 adalah Indonesia, Jepang, dan India.

5. Kelebihan Starlink dibanding satelit lain

Layanan jaringan internet dari Starlink ini bahkan diklaim dapat mencapai kecepatan hingga 100-200 Mbps untuk pemakaian individu. Satelit Starlink juga telah meluncurkan lebih dari 2000 satelit di seluruh dunia. Tak hanya itu, operasional satelit Starlink ini juga akan menggunakan 3 satelit dengan teknologi terbaru.

6. Harapan pemerintah 

Dengan adanya rencana operasional Starlink di Indonesia, pemerintah melalui Presiden Jokowi juga mengungkap bahwa besar harapan pemerintah Indonesia dapat mengembangkan bisnis dan menjalin hubungan bilateral yang baik dengan Amerika Serikat lewat investasi pengembangan teknologi yang kini akan segera dimulai lewat peluncuran satelit Starlink di Indonesia pada 2023 mendatang.

Itulah beberapa fakta menarik dari satelit Starlink milik Elon Musk yang segera beroperasi di Indonesia. (Suara.com/ Dea Nabila)

Berita Terkait