Sains

Mengenal Apa itu Black Hole, Lubang Hitam yang Akhirnya Nampak dan Bisa Diamati

Gambar lubang hitam ini menjadi sebuah kemajuan dari penelitian tentang black hole ini.

Agung Pratnyawan

Lubang Hitam. (NASA/Event Horizon Telescope collaboration et al.)
Lubang Hitam. (NASA/Event Horizon Telescope collaboration et al.)

Hitekno.com - Black hole atau lubang hitam supermasif tengah menjadi pembicaran setelah gambarnya dirilis pada Kamis (12/5/22). Namun apa itu black hole yang berhasil diamati ini?

Gambar lubang hitam ini menjadi sebuah kemajuan dari penelitian tentang black hole ini. Karena kini para astronom dan ilmuwan lebih mudah meneliti penampakan black hole.

Event Horizon Telescope (EHT) mengungkap sebuah lubang hitam raksasa yang mengikat galaksi yang diberi nama Sagitarius A*. Gambar pertama dari black hole itu ditunjukkan ke publik pada Kamis (12/5/22), setelah percobaan menggambarkan Sagitarius A* sejak 2009 lalu.

Mengutip Cnet, Sagitarius A* memiliki struktur seperti donat yang mirip dengan gambar lubang hitam di tim sebelumnya. Jadi, cincin bercahaya ini bukanlah produk kebetulan atau kebisingan dari sebuah lingkungan galaksi.

Lubang hitam di pusat galaksi Bima Sakti itu disebut-sebut berjarak 26.000 tahun cahaya dari bumi. Ukurannya pun 4 juta kali lebih besar dari ukuran Matahari.

Pembahasan tentang black hole masih panas di media sosial, baik netizen luar negeri maupun Indonesia. Lalu, apa sebenarnya black hole supermasif atau Sagitarius A* yang sudah diperbincangkan Astronom sejak tahun 1974?

Apa Itu Black Hole

Lubang Hitam. (NASA/CXC/Villanova University/J. Neilsen)
Lubang Hitam. (NASA/CXC/Villanova University/J. Neilsen)

Mengutip laman NASA-Gov, black hole merupakan tempat di ruang angkasa di mana gravitasi menarik begitu banyak sehingga cahaya pun tidak bisa keluar. 

Karena cahaya ikut tertarik ke lubang itu, tak ada yang bisa melihat lubang hitam dengan jelas. Sebuah alat dengan kemampuan khusus akan melihat bagaimana bintang yang sangat dekat dengan black hole bergerak secara berbeda dari bintang lainnya.

Dalam artikel yang diperbarui tahun 2018 ini, black hole bisa berukuran besar atau kecil. Para ilmuan memikirkan black hotel terkecil hanya sebesar satu atom. Meski kecil, tapi massa black hole terkecil ini sebesar gunung yang besar.

Jenis black hole lainnya disebut bintang. Massanya bisa lebih dari 20 kali lebih besar dari massa matahari. Sementara jenis yang besar disebut black hole supermasif. Jenis inilah yang dirilis EHT pada Kamis lalu. 

Black hole supermasih atau dinamakan Sagitarius A* setara dengan 4 juta mahati dan akan muat di dalam bola yang sangat besar, yang dapat menampung beberapa juta  Bumi.

Proses Black Hole Terbentuk

Salah satu quasar yang berjarak 18,3 miliar tahun cahaya atau berada di ujung ekstrim alam semesta yang dapat diamati ilmuwan. (National Astronomical Observatory of Japan)
Salah satu quasar yang berjarak 18,3 miliar tahun cahaya atau berada di ujung ekstrim alam semesta yang dapat diamati ilmuwan. (National Astronomical Observatory of Japan)

Para ilmuan punya keyakinan bahwa black hole kecil terbentuk ketika alam semesta dimulai. Lubang hitam dengan ukuran lebih besar dibuat ketika pusat bintang yang sangat besar jatuh ke dirinya sendiri atau runtuh. 

Ketika hal itu terjadi, maka menyebabkan supernova atau ledakan bintang yang meledakkan sebagian bintang ke luar angkasa. 

Meski tak terlihat karena cahaya pun tertarik ke dalamnya, keberadaan black hole diketahui dari aktivitas bintang dan gas di sekitarnya. 

Lubang Hitam Bisa Menghancurkan Bumi?

Black hole tidak beredar di luar angkasa menghisap binatang, bulan dan planet. Mengingat jaraknya yang sangat jauh atau sekitar 26.000 tahun cahaya, maka bumi tidak akan jatuh ke dalam lubang hitam. 

Itulah penjelasan apa itu black hole atau lubang hitam yang akhirnya bisa diamati para astronom dan ilmuwan lebih jelas. (Suara.com/ Lukman Hakim).

Berita Terkait