Sains

Ilmuwan Temukan Misteri Kehidupan di Bawah Antartika, Apa Itu?

Antartika masih menyimpan banyak misteri.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi Antartika yang penuh dengan salju. (Pixabay/ michelle2214)
Ilustrasi Antartika yang penuh dengan salju. (Pixabay/ michelle2214)

Hitekno.com - Ilmuwan yang tergabung dalam tim peneliti belum lama ini menemukan sejumlah besar kehidupan dari bawah Antartika.

Temuan ilmuwn ini merupakan sebuah bukti kegigihan organisme ekstremofilik dalam mengembangkan kehidupan.

Kehidupan itu ditemukan sekitar 650 kaki (200 meter) di bawah Lapisan Es Ekström, di perairan yang bersuhu 28 derajat Fahrenheit (minus-2 derajat Celcius) dan gelap gulita.

Tujuh puluh tujuh spesies hewan lumut yang berbeda yang disebut bryozoa dan cacing ditemukan.

Banyak sekali makhluk yang mengubah cara berpikir para peneliti tentang lingkungan bawah laut yang ekstrem ini.

Dilansir laman Gizmodo, Rabu (22/12/2021), penelitian tim diterbitkan minggu ini di Current Biology.

"Penemuan ini mengungkap spesies yang diketahui dari habitat yang paling tidak dikenal ini," kata David Barnes, ahli ekologi laut di British Antarctic Survey.

Bryozoa. [Wikipedia]
Bryozoa. [Wikipedia]

Meskipun beberapa hewan telah ditemukan di bagian lain Antartika, ini kali pertama merupakan habitat yang tidak biasa.

"Ini mungkin memberi kita petunjuk tentang bagaimana kehidupan di laut kutub bertahan dari glasiasi," tambah Barnes.

Lingkungan sulit diakses, berada di bawah ratusan kaki es padat.

Untuk benar-benar melihat apa yang ada di bawah, tim peneliti membuat lubang melalui es menggunakan bor air panas khusus.

Kemudian, tim menjatuhkan kamera ke dalam lubang bor.

Mereka juga menentukan penanggalan radiokarbon beberapa bryozoa dan bivalvia yang mereka temukan, untuk melihat berapa lama kehidupan telah ada di sana.

"Penanggalan karbon dari fragmen mati hewan dasar laut ini bervariasi dari saat ini hingga 5.800 tahun," kata rekan penulis Gerhard Kuhn, seorang ilmuwan bumi di Alfred Wegener Institute di Bremerhaven, Jerman, dalam rilis British Antarctic Survey.

"Jadi, meskipun tinggal 3-9 kilometer [2-6 mil] dari perairan terbuka terdekat, oasis kehidupan mungkin telah ada terus menerus selama hampir 6.000 tahun di bawah lapisan es."

Gunung es A-74 yang baru terpecah di Antartika. [Alfred Wegener Institute for Polar and Marine Research (AWI)]
Gunung es A-74 yang baru terpecah di Antartika. [Alfred Wegener Institute for Polar and Marine Research (AWI)]

Ketekunan hidup dalam kondisi ekstrem seperti itu sangat mengesankan.

Beberapa daerah di bawah es Antartika memiliki kehidupan, meskipun berada dalam kegelapan total selama ribuan tahun.

Beberapa mikroba hidup di batuan dasar yang dihancurkan yang mengendap di sedimen di bawah benua.

"Ada banyak hal yang bisa kita pelajari dari habitat yang tidak biasa (dan cukup besar) ini," kata Barnes.

Meskipun habitatnya tidak dapat diakses, habitatnya berubah seiring dengan sisa planet ini.

Saat perubahan iklim menghangatkan planet ini dan mempercepat runtuhnya lapisan es Antartika, habitat pedalaman yang gelap gulita ini dapat segera terpapar ke laut terbuka atau diubah dengan cara lain.

Sejauh ini, hanya sekitar 10 kaki persegi (1 meter persegi) dari 620.000 mil persegi (1,6 juta kilometer persegi) habitat benar-benar telah diamati, menyebabkan kekhawatiran bahwa beberapa keanekaragaman hayati di bawah Antartika dapat mengalami kepunahan anonim.

"Ini adalah tragedi besar bahwa salah satu habitat yang paling tidak dikenal, terganggu, dan unik di Bumi bisa hilang bahkan sebelum kita menyadarinya," kata Barnes.

Itulah penemuan misteri kehidupan di bawah Antartika. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait