Sains

Arkeolog Ungkap Bukti Ledakan Besar 3.600 Tahun Lalu, Terkait Kota Sodom?

Sodom adalah kota, yang menurut teks-teks Alkitabiah, dihancurkan karena kebejatannya, dengan batu dan api berjatuhan dari langit.

Agung Pratnyawan

Tall el-Hammam di dekat laut mati. [Nature]
Tall el-Hammam di dekat laut mati. [Nature]

Hitekno.com - Arkeolog mengklaim telah menemukan bukti adanya peristiwa ledakan besar yang terjadi sekitar 3.600 tahun silam. Disebutkan kalau ledakan kosmik ini menghancurkan seluruh kota di dekat Laut Mati.

Dalam laporan, disebutkan kalau ledakan kosmik ini lebih besar dari peristiwa ledakan udara Tunguska yang terkenal di Rusia pada 1908, dan 1.000 kali lebih kuat dari bom atom Hiroshima.

Peristiwa ledakan besar tersebut meratakan kota Tall el-Hammam yang berkembang pesat, terletak di tempat yang sekarang disebut Yordania.

Para peneliti memperkirakan batu ruang angkasa selebar sekitar 50 meter meledak sekitar 4 km (2,5 mil) di atas Bumi, mengirimkan kilatan yang menyilaukan dan gelombang panas pada 2.000 derajat (3.600 F ).

Pananya membakar struktur dan badan kayu, dan melelehkan benda logam apa pun seperti pedang atau tombak, serta struktur tembikar dan bata lumpur.

Tapi kehancuran belum berakhir. Beberapa detik kemudian, gelombang kejut besar meratakan segalanya, termasuk kompleks istana berlantai 4 hingga 5 dan dinding benteng bata lumpur setebal 4 m.

Penulis makalah, yang diterbitkan di Nature Scientific Reports, mengatakan bahwa deskripsi saksi mata dari peristiwa bencana berusia 3600 tahun ini mungkin telah diturunkan, sebagai tradisi lisan yang pada akhirnya menjadi catatan Alkitabiah tertulis tentang kehancuran kota Sodom.

Sodom adalah kota, yang menurut teks-teks Alkitabiah, dihancurkan karena kebejatannya, dengan batu dan api berjatuhan dari langit.

Kehancuran istana di Tall el-Hammam. [Nature]
Kehancuran istana di Tall el-Hammam. [Nature]

Namun, cerita ini berasal dari masa ketika banyak bencana alam akibat kemarahan para dewa.

Di banyak situs di Timur Tengah, penggalian atau studi arkeologi mengungkapkan beberapa lapisan tempat tinggal masa lalu yang memiliki signifikansi keagamaan atau nasionalis untuk lebih dari satu kelompok etnis.

Wilayah di sekitar Tall el-Hammam berbeda, karena sejak akhir Zaman Perunggu Tengah, wilayah di timur Yordania ini mengalami semacam bencana yang mengakhiri peradaban, dan tetap tidak dihuni selama lima hingga 700 tahun ke depan.

Selain itu, daerah ini pada awalnya merupakan salah satu lahan pertanian paling produktif di wilayah tersebut dan telah mendukung peradaban yang berkembang terus menerus selama setidaknya 3.000 tahun.

Tapi tiba-tiba tanah di wilayah itu dibanjiri garam di mana tidak ada yang bisa tumbuh.

Misteri ini sedang diselidiki oleh para peneliti dari berbagai universitas dan organisasi dan para arkeolog telah bekerja di situs Tall el-Hammam sejak 2005.

Bahkan penggalian arkeologi paling awal mengungkapkan adanya bahan yang tidak biasa, termasuk pecahan bata lumpur, tembikar yang meleleh, abu, arang, biji hangus, dan tekstil terbakar, semuanya bercampur dengan batu bata lumpur yang dihancurkan.

Tall el-Hammam. [Nature]
Tall el-Hammam. [Nature]

Selain itu, penggalian lebih lanjut mengungkapkan kehancuran yang luar biasa. Para peneliti menghilangkan tersangka yang biasa, seperti peperangan, kebakaran, letusan gunung berapi, atau gempa bumi.

Pasalnya, peristiwa ini tidak mungkin menyebabkan jenis kerusakan yang mereka temukan di situs dan tidak satu pun dari peristiwa tersebut dapat menghasilkan panas yang menyebabkan pencairan semua temuan mereka.

Tapi kemudian ekskavator menemukan bola kuarsa yang terguncang, pertanda peristiwa suhu tinggi yang intens dan tiba-tiba seperti dampak kosmik.

"Setelah sebelas musim penggalian, ekskavator situs menyimpulkan bahwa bukti menunjukkan kemungkinan dampak kosmik," tulis tim dalam makalah mereka.

Kemudian, diselidiki mekanisme pembentukan potensial untuk rangkaian bukti suhu tinggi yang tidak biasa.

Sementara dampak asteroid dapat menciptakan semua bukti yang ditemukan oleh para arkeolog, peristiwa semacam itu diabaikan karena tidak ada bukti kawah di daerah tersebut.

Sekelompok 21 peneliti menentukan penyebab kehancuran yang paling mungkin adalah ledakan udara kosmik yang disebabkan oleh komet atau meteor.

Laut Mati. [svetlanabar/Pixabay]
Laut Mati. [svetlanabar/Pixabay]

Perhitungan mereka menunjukkan peristiwa seperti itu akan mengakibatkan kehancuran yang tidak biasa yang ditemukan oleh para arkeolog, termasuk disartikulasi ekstrem dan fragmentasi kerangka pada manusia di dekatnya.

Juga, masuknya garam yang terkait dengan ledakan udara menghasilkan hipersalinitas di tanah sekitarnya, membuat pertanian menjadi tidak mungkin, menyebabkan ditinggalkannya sekitar 120 pemukiman regional dalam radius 25 km selama 600 tahun.

"Kami pikir ledakan itu mungkin telah menguapkan atau memercikkan kadar racun dari air asin Laut Mati ke seberang lembah," tulis sekelompok kolaborator penelitian dalam sebuah artikel di The Conversation.

"Tanpa tanaman, tidak ada yang bisa hidup di lembah hingga 600 tahun, sampai curah hujan minimal di iklim seperti gurun ini membersihkan garam dari ladang," dilansir dari Universetoday, Minggu (26/9/2021).

Itulah laporan Arkeolog yang mendapati bukti adanya adanya peristiwa ledakan besar yang terjadi sekitar 3.600 tahun silam yang menghancurkan seluruh kota di dekat Laut Mati. Bahkan disebut-sebut terkait dengan kehancuran kota Sodom. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait