Sains

Berhasil Diluncurkan, Roket SpaceX Starship Meledak Saat akan Mendarat

Roket starship membentur tanah terlalu cepat dan meledak saat mencoba mendarat.

Dinar Surya Oktarini

Roket SpaceX Starship meledak. (Twitter/@SpaceX)
Roket SpaceX Starship meledak. (Twitter/@SpaceX)

Hitekno.com - Prototipe roket yang diidamkan Elon Musk mengirimkan orang ke Mars dalam tesnya berhasil diluncurkan terbang tinggi pada Rabu (9/12/2020). 

Namun saat mencoba mendarat, tes prototipe roket tersebut membentur ke tanah terlalu cepat dan meledak. 

Itu adalah tes terbaru, sebagian berhasil, dalam pengembangan pesawat ruang angkasa generasi mendatang yang dibangun oleh SpaceX, perusahaan roket milik Elon Musk.

Roket SpaceX Starship meledak. (Twitter/@SpaceX)
Roket SpaceX Starship meledak. (Twitter/@SpaceX)

 

Sebagaimana melansir laman New York Times, Kamis (10/12/2020), siaran langsung SpaceX menunjukkan sisa-sisa roket yang membara, bernama Starship, di lokasi uji perusahaan di Texas selatan.

Pesawat luar angkasa baja tahan karat raksasa itu lepas landas dari landasan peluncuran pada pukul 17:45. Setelah mencapai puncaknya, ia mulai jatuh, seperti yang direncanakan, terbalik dalam luncuran terkendali kembali ke Bumi.

Di dekat tanah, ia kembali ke orientasi vertikal dan menembakkan tiga mesinnya untuk memperlambat, tetapi tidak cukup. Saat tumbukan, sekitar 6 menit, 40 detik setelah lepas landas, benda itu hancur menjadi bola api, meninggalkan awan asap membumbung di atas lokasi pengujian.

Tetap saja, itu adalah kemajuan dalam upaya pengembangan SpaceX. Prototipe sebelumnya hancur tanpa pernah meninggalkan tanah selama pengujian, yang hanya memompa propelan cair ultra dingin ke dalam tangki roket.

Roket Falcon 9-nya telah menjadi pekerja keras yang dominan untuk mengirim satelit ke orbit. Pesawat ini secara rutin mengangkut kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan telah mengangkat astronot NASA ke sana dua kali tahun ini, dengan lebih banyak perjalanan yang direncanakan pada 2021.

Namun, banyak yang skeptis ketika Elon Musk mengatakan, perusahaan hanya beberapa tahun lagi untuk mengirim Starship ke Mars. Dia telah berulang kali menetapkan jadwal untuk SpaceX.

Meskipun SpaceX masih jauh mencapai intrik Mars, Elon Musk berharap akan mendanai perjalanan ke dan dari planet merah itu meraih kemenangan minggu ini.

Sejak 2019, SpaceX telah meluncurkan ratusan satelit ke orbit rendah bumi untuk membangun konstelasi bernama Starlink, bertujuan untuk menyediakan layanan internet berkecepatan tinggi dari luar angkasa.

Salah satu tujuan yang dinyatakan Starlink adalah menyediakan akses broadband ke tempat-tempat yang kurang terlayani.

Komisi Komunikasi Federal mengumumkan pemberian dana miliaran dolar kepada berbagai penyedia layanan internet untuk memperluas akses broadband di lokasi tersebut pada hari Senin, dan SpaceX menerima penghargaan senilai 885 juta dolar AS.(Suara.com/Dythia Novianty)

Berita Terkait