Sains

Bergerak Cepat, Astronom Lacak Komet Misterius di Bima Sakti Ini

Berdasarkan jalur tersebut, astronom menemukan bahwa komet misterius tersebut sebelumnya pada 1 juta tahun silam pernah melewati jalur yang sama.

Agung Pratnyawan | Amelia Prisilia

Penampakan Komet dari jarak dekat. (ESA edited by Atkinson)
Penampakan Komet dari jarak dekat. (ESA edited by Atkinson)

Hitekno.com - Lagi, para astronom dilaporkan mendeteksi sebuah komet misterius yang berjalan mendekati sistem tata surya Bima Sakti. Nggak mau kecolongan lagi, para astronom bergerak cepat untuk segera melacak kehadiran komet misterius ini.

Gennady Borisov, seorang astronom amatir menjadi yang pertama kali melihat komet misterius ini pada 30 Agustus 2019 lalu saat dirinya sedang berada di Crimea.

Temuannya ini lalu ia sampaikan ke para astronom profesional untuk mengetahui lebih lanjut mengenai komet misterius tersebut.

Dilansir dari Live Science, penelitian lalu segera dilakukan. Para peneliti asal Polandia langsung melakukan penghitungan jalur komet baru bernama Comet 2l/Borisov atau yang juga dikenal dengan C/2019 Q4.

Berdasarkan penelitian tersebut, komet misterius ini mengarah kembali ke sebuah sistem bintang katai merah biner 13,15 tahun cahaya yang dikenal sebagai Kruger 60.

Berdasarkan jalur tersebut, astronom menemukan bahwa komet misterius tersebut sebelumnya pada 1 juta tahun silam pernah melewati jalur yang sama 5,7 tahun cahaya dari pusat Kruger 60.

Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)
Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)

 

Hasil penelitian ini mengungkapkan bahwa komet benar-benar bergerak dengan lambat pada jarak kurang dari 6 tahun cahaya dari Kruger 60.

Jauh di masa lalu, komet Borisov ini diduga mengorbit bintang-bintang layaknya komet yang hidup di tata surya yang mengelilingi Bumi.

Untuk mengetahui asal komet antarbintang, peneliti perlu memeriksa dua hal yang penting. Menurut Ye Quanzhi, astronom dan pakar komet dari University of Maryland, pertama yang harus dilakukan adalah mengetahui jarak lintasan kecil dari sistem planet, kedua, adlaah dengan meneliti interaksi gravitasi dari planet-planet tersebut.

Lebih lanjut, penelitian terkait komet misterius ini dapat dilakukan untuk menemukan Kruger 60 sebagai sistem bintang terdekat dengan Bumi.

Di akhir penelitian ini, para astronom menyebutkan bahwa hal ini belum dapat dianggap sebagai konklusif. Pasalnya, perlu mendapatkan berbagai data terkait jalur komet misterius yang terlihat memasuki sistem tata surya Bima Sakti ini.

Berita Terkait