Sains

Inilah Burung Liar Tertua di Dunia, Masih Aktif Bertelur

Dengan umur setua ini, seorang manusia tak akan bisa melahirkan anak.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta

Wisdom, burung albatros lysan betina yang berumur 68 tahun. (USFWS)
Wisdom, burung albatros lysan betina yang berumur 68 tahun. (USFWS)

Hitekno.com - USFWS (United States Fish and Wildlife Service) baru saja menobatkan burung liar tertua di dunia. Organisasi yang menaungi para peneliti kehidupan liar dari Amerika Serikat ini telah lama mengamati albatros lysan.

Mereka merupakan makhluk unik yang mayoritas populasinya berada di Kepulauan Hawaii Barat Laut.

Albatros lysan (Phoebastria immutabilis) terkenal sebagai spesies burung laut yang basanya dapat ditemukan di Pasifik Utara.

Populasi mereka diperkirakan mencapai 2,5 juta ekor.

Peneliti dari USFWS sangat senang ketika albatros lysan yang berusia 68 tahun kembali ke tempat perlindungan satwa di Midway Atoll, Amerika Serikat.

Tempat perlindungan satwa liar tersebut sangat jauh dari hiruk pikuk aktivitas manusia, sehingga cocok dijadikan tempat penelitian.

Burung albatros yang dijadikan objek penelitian oleh USFWS telah bertelur dan membesarkan 36 anak burung selama puluhan tahun.

Albatros lysan dikenal sebagai burung yang bertelur selama setahun sekali.

Itu berarti, selama 36 tahun albatros yang diberi nama Wisdom ini telah merawat dan membesarkan anaknya.

Burung albatros lysan ketika terbang. (Wikipedia/ DickDaniels)
Burung albatros lysan ketika terbang. (Wikipedia/ DickDaniels)

 

Wisdom pertama kali diikat kakinya menggunakan tanda (untuk dijadikan objek penelitian) pada tahun 1956. Saat diikat, ia dipercaya sudah berumur lima tahun.

Seorang peneliti dan ahli biologi bernama Chandler Robbins adalah orang pertama kali meneliti burung tersebut.

Albatros terkenal karena rentang hidupnya yang panjang dan sering hidup lebih lama dari para peneliti mereka.

Dikutip dari Guardian, Robbins meninggal pada tahun 2017 pada usia 98 tahun.

Seorang Oceanographer berfoto dengan Wisdom. (USFWS)
Seorang Oceanographer berfoto dengan Wisdom. (USFWS)

 

Namun sampai sekarang, Wisdom masih hidup dan peneliti bisa melanjutkan pengamatan yang pernah dilakukan Robbins.

Kini Wisdom sudah bertelur dan itu akan menjadi pengalamannya ke-37 dalam membesarkan anaknya.

Seperti banyak elang laut lainnya, Wisdom kembali hampir setiap tahun ke tempat di mana ia dilahirkan.

Penelitian burung liar tertua di dunia semakin membuat ilmuwan bersemangat karena mereka mempunyai perilaku unik tersendiri.

Berita Terkait