Sains

Arkeolog Temukan Jasad Mumi Wanita Berusia 2.000 tahun

Tubuh mumi ini ditemukan dalam keadaan utuh, kok bisa?

Dinar Surya Oktarini

Ilustrasi Mumi. (enjoyourholiday.com)
Ilustrasi Mumi. (enjoyourholiday.com)

Hitekno.com - Arkeolog dari Institut St Petersburg menemukan jasad mumi seorang wanita yang diduga sudah berumur 2.000 tahun. 

Makam mumi ini terletak di dasar salah satu bendungan hidroelektrik terbesar di dunia, Sayano-Shushenskaya di Rusia.

Kala bendungan air surut pada bulan Mei hingga Juni, tim arkeolog melakukan penggalian, menyisir lokasi penemuan, dan menemukan situs yang berumur ribuan tahun ini.

Konon situs ini telah terjebak di bawah air sejak waduk ini dibanjiri tahun 1980-an.

Saat ditemukan, kondisi tulang belulang dalam keadaan nyaris utuh semua.

Jasad sang mumi (thevintagenews/Marina Kilunovskaya)
Jasad sang mumi (thevintagenews/Marina Kilunovskaya)

 

Dari hasil forensik, proses mumifikasi terjadi akibat rapatnya keadaan makam yang ditutup sejumlah batu besar. Terlebih, keberadaan suhu dingin ekstrem dan kandungan oksigen yang sangat sedikit membuat proses peluruhan tulang belulang juga berjalan begitu lambat.

Bersama tulang belulang tersebut ditemukan pula kotak kayu berlapis kulit pohon birch yang di dalamnya berisi cermin bergaya Tiongkok.

Selain itu, ditemukan pula vas bunga khas suku Hunun yang hidup di abad ke-4 dan 5.

Vas bunga suku Hunun (Bjoertvedt CC BY-SA 4.0)
Vas bunga suku Hunun (Bjoertvedt CC BY-SA 4.0)

 

Suku Hunun dikenal sebagai suku nomaden yang mengembara dan meneror Eropa di masa silam.

Dari hasil penelitian sementara jenazah wanita ini diperkirakan merupakan jenazah seorang anggota suku yang dihormati, menilik pakaian sutra dan sabuk manik-manik yang dikenakannya.

Artikel mengenai mumi 2.000 tahun ini sudah pernah dimuat di Guideku.com dengan judul Mengapa Jasad Berusia 2.000 Tahun yang Ditemukan Ini Masih Utuh?

Berita Terkait