Microsoft Mulai Tertarik ke Bisnis Energi, Nuklir Jadi Tujuan

Tak cuma berurusan di ranah industri hardware dan software, Microsoft mulai tertarik mengkomersilkan nuklir.

Cesar Uji Tawakal
Jum'at, 12 Mei 2023 | 13:51 WIB
Logo Microsoft. (Microsoft)

Logo Microsoft. (Microsoft)

Hitekno.com - Microsoft, salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, telah melakukan kolaborasi dengan Helion Energy, sebuah perusahaan yang fokus pada penelitian energi nuklir, untuk menciptakan sumber energi bersih baru.

Kolaborasi ini menambah daftar kemitraan Microsoft, termasuk dengan OpenAI, pengembang ChatGPT, dan teknologi kecerdasan buatan yang telah diintegrasikan ke dalam layanan seperti Bing.

Dilansir dari Gizmochina, kemitraan ini bertujuan untuk mengembangkan generator fusi nuklir komersial pertama di dunia pada tahun 2028, yang dapat mengubah cara kita memenuhi kebutuhan listrik.

Baca Juga: Harga Realme 11 Pro Plus Rp 4 Jutaan, Bawa RAM 12 GB dan Kamera 200 MP

Kedua perusahaan telah sepakat untuk bekerja sama dalam menghasilkan setidaknya 50 megawatt listrik menggunakan fusi nuklir. Jumlah ini lebih banyak dari produksi dua pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai di Amerika Serikat.

Dalam menghadapi pertumbuhan populasi yang semakin pesat dan meningkatnya kebutuhan energi, rencana ini menjadi kebutuhan yang mendesak bagi perusahaan.

Ilustrasi nuklir. (Pixabay)
Ilustrasi nuklir. (Pixabay)

Suksesnya Helion Energy tergantung pada kemajuan yang signifikan dalam waktu singkat. Sementara beberapa ahli berpendapat bahwa pembangkit listrik tenaga fusi pertama dapat dibangun dalam beberapa dekade ke depan, Helion harus bergerak lebih cepat untuk mencapai tujuan mereka.

Baca Juga: Cara Mengetahui Nama Kontak Kita di HP Orang Lain

Selain itu, teknologi yang mereka kembangkan juga harus terjangkau dibandingkan dengan sumber energi lainnya.

Helion Energy bertekad untuk berhasil dan siap menghadapi konsekuensi jika mereka gagal menciptakan sistem fusi nuklir tersebut.

Kesepakatan antara Microsoft dan Helion juga mencakup sanksi keuangan jika mereka tidak dapat membangun sistem fusi nuklir tersebut.

Baca Juga: Google Luncurkan Sistem AI Terbaru, PaLM 2, yang Siap Bersaing dengan GPT-4

CEO Helion, David Kirtley, menyatakan bahwa mereka berkomitmen untuk membangun dan menjual sistem tersebut ke Microsoft.

Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir atau PLTN. (Pixabay)
Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir atau PLTN. (Pixabay)

Fusi nuklir adalah proses pembangkit energi yang kuat, di mana inti atom bergabung membentuk inti yang lebih berat, dan melepaskan sejumlah besar energi.

Reaksi ini, yang menggerakkan bintang seperti matahari kita, telah lama diincar sebagai sumber energi bersih dan hampir tanpa batas bagi manusia.

Namun, menciptakan kondisi yang diperlukan untuk fusi di Bumi telah terbukti menjadi tantangan besar di bidang ilmu pengetahuan dan teknik, dan pembangkit listrik tenaga fusi komersial tetap menjadi tujuan yang sulit dicapai meskipun sudah beberapa dekade dilakukan penelitian.

Kemitraan Microsoft dengan Helion Energy adalah taruhan berisiko pada fusi nuklir sebagai sumber energi baru yang bisa merevolusi dunia kita. Meskipun tantangan ini cukup berat, potensi hasilnya sangat besar.

Berita Terkait
TERKINI

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB

Pernah melihat kucing yang bermain atau sekadar rehat secara syahdu di dalam kardus? Ternyata inilah sebabnya....

sains | 19:41 WIB
Tampilkan lebih banyak