Langka Energi, Negara Ini Imbau Warganya untuk Tak Cuci Baju

Demi batasi lonjakan permintaan listrik, warga rumah tangga Polandia diimbau untuk tak menggunakan mesin cuci.

Cesar Uji Tawakal
Senin, 27 Maret 2023 | 16:23 WIB
Ilustrasi mesin cuci. (Xiaomi Mijia)

Ilustrasi mesin cuci. (Xiaomi Mijia)

Hitekno.com - Rumah tangga Polandia telah didesak oleh operator jaringan nasional negara itu untuk menahan diri dari menggunakan mesin cuci dan pemanas listrik di malam hari, untuk menghindari ketegangan pasokan listrik. Ketika UE (Uni Eropa) beradaptasi dengan kehidupan tanpa gas Rusia, negara-negara lain telah mengeluarkan saran serupa.

Dilansir dari Russia Today, PSE, sebuah perusahaan milik negara dan operator tunggal jaringan nasional Polandia, telah menetapkan jam 6 sore hingga 9 malam "jam energi puncak," menurut situs webnya. Perusahaan menjelaskan di situsnya bahwa dengan pasokan energi "sangat ketat," peningkatan permintaan selama jam-jam ini memaksa jaringan untuk "beroperasi pada kapasitas tertinggi," dan dengan pembangkit listrik tenaga batu bara yang paling tidak ramah lingkungan.

Untuk mengurangi beban, situs PSE meminta rumah tangga untuk mematikan pencahayaan yang tidak perlu, mengurangi suhu pemanas listrik, dan menghindari penggunaan "perangkat intensif energi" seperti mesin cuci, ceret, microwave, dan oven selama masa-masa ini.

Baca Juga: 7 Kode Redeem ML 27 Maret 2023 Terbaru, Buruan Dapatkan Hadiahnya

Saran PSE adalah upaya terbaru oleh pemerintah Polandia untuk mengurangi konsumsi energi warganya sejak Warsawa menjatuhkan sanksi pada Moskow dan memotong dirinya dari impor energi Rusia. Sebelum dimulainya operasi militer Moskow di Ukraina Februari lalu, Polandia mengimpor 46% gasnya, 65% minyaknya, dan 15% batu baranya dari Rusia, menurut angka dari Forum Energii, sebuah kelompok cendekiawan Polandia.

Ilustrasi mati listrik. (Pixabay)
Ilustrasi mati listrik. (Pixabay)

Warsawa telah menjadi salah satu pendukung paling kuat Kiev di Eropa, dan merupakan salah satu yang pertama melarang impor bahan bakar fosil Rusia. Menteri Iklim dan Lingkungan Polandia Anna Moskva mengklaim pada saat itu bahwa "Polandia adalah negara yang aman energi, yang tidak harus dan tidak akan menyerah pada pemerasan gas oleh Rusia."

Namun, harga energi rumah tangga di Polandia naik dua kali lipat antara Februari dan September tahun lalu sebelum pemerintah campur tangan pada Oktober untuk membatasi harga. Namun, dengan Negara menyerap biaya, inflasi mencapai tertinggi 16 tahun sebesar 18,4% bulan lalu, menurut angka negara.

Baca Juga: 16 Kode Redeem FF 27 Maret 2023 Terbaru, Buruan Klaim Sebelum Terlambat

Perusahaan kereta api negara Polandia menaikkan harga pada Januari untuk memperhitungkan biaya energi yang lebih tinggi, sementara otoritas setempat mematikan penerangan jalan dan telah menutup gedung-gedung publik lebih awal selama musim dingin.

Upaya Polandia untuk mengekang konsumsi energi telah dicerminkan di negara-negara UE lainnya. Di Jerman, yang sangat bergantung pada gas Rusia sebelum tahun lalu, warga telah disarankan untuk mandi lebih sedikit dan menolak termostat mereka. Di Prancis, para politisi telah menginstruksikan publik untuk mengenakan pakaian yang lebih berat dan merangkul "ketenangan" energi.

Di seluruh UE, kekurangan energi telah diperburuk oleh transisi menuju sumber daya hijau yang kurang andal. Di Irlandia, di mana sepertiga dari kekuatan negara itu dihasilkan oleh angin tahun lalu, warga saat ini disarankan untuk menghindari penggunaan peralatan yang haus listrik kecuali angin bertiup di luar, sehingga ladang turbin negara bagian dapat menangani permintaan tersebut.

Baca Juga: Musuh Pick Freya, Pilih 4 Hero Fighter Ini Buat Counter Efektifnya di MLBB

Berita Terkait
TERKINI

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB

Pernah melihat kucing yang bermain atau sekadar rehat secara syahdu di dalam kardus? Ternyata inilah sebabnya....

sains | 19:41 WIB
Tampilkan lebih banyak