Picu Kontroversi dan Lagi Ramai Dibicarakan, Apa Itu HAARP?

HAARP kini sedang ramai dibicarakan, dulunya sempat jadi sasaran kritik oleh sejumlah pemimpin negara terkait potensi bahayanya.

Cesar Uji Tawakal
Rabu, 08 Februari 2023 | 20:34 WIB
Ilustrasi gempa. (pixabay/Tumisu)

Ilustrasi gempa. (pixabay/Tumisu)

Hitekno.com - 2014 silam, Angkatan Udara Amerika Serikat telah memberikan pemberitahuan resmi kepada Kongres bahwa mereka berencana untuk mulai membongkar Program Penelitian Auroral Frekuensi Tinggi yang berbasis di Alaska menjelang penutupan situs tersebut akhir musim panas di era itu.

Berdasarkan laporan lama dari dari Russia Today (19/6/2014), program kontroversial, juga dikenal sebagai HAARP, telah menjadi rumah bagi sejumlah besar teori konspirasi, tetapi secara resmi akan menjadi offline alias ditutup pada akhir percobaan penelitian akhir di Juni tahun tersebut.

Secara resmi, HAARP digunakan oleh AS untuk mempelajari peningkatan teknologi komunikasi, dan digunakan untuk eksperimen yang melibatkan pemotretan sinyal kuat ke atmosfer di untuk melihat efeknya pada gelombang radio. Fasilitas ini juga memungkinkan para ilmuwan untuk mempelajari bagaimana partikel bermuatan bereaksi ketika berada di ionosfer.

Baca Juga: Jumlah Korban Tewas Gempa Turki Meningkat, Capai Ribuan Dalam Sehari

Seperti dicatat oleh situs web iO9, tujuan resmi HAARP adalah didefinisikan untuk "mengidentifikasi, menyelidiki, dan, jika memungkinkan ... layani untuk meningkatkan Komando, Kontrol, dan Komunikasi DOD di masa mendatang Kemampuan... Bidang penelitian yang akan dieksplorasi antara lain generasi gelombang frekuensi sangat rendah dan sangat rendah, generasi penyimpangan sejajar medan geomagnetik, elektron akselerasi, dan investigasi atmosfer atas proses."

"Kami beralih ke cara lain untuk mengelola ionosfer, yang benar-benar dirancang untuk dilakukan oleh HAARP," kata David Walker yanng waktu itu merupakan bagian dari Angkatan Udara AS.

"Untuk menyuntikkan energi ke ionosfer untuk dapat benar-benar mengendalikannya. Tapi pekerjaan itu telah selesai."

Baca Juga: 4 Pantangan ketika Terjadi Gempa: Jangan Lakukan Hal-hal Ini

Meskipun HAARP menelan biaya sekitar $290 juta untuk dibangun, Direktur DARPA Arati Prabhakar mengatakan kepada ADN bahwa wajar bagi agensi untuk melompat ke pekerjaan lain.

"'P' dalam DARPA adalah proyek," katanya. "Kami tidak dalam bisnis melakukan hal yang sama selamanya, sangat sangat Tentu saja saat kita menyimpulkan pekerjaan itu, kita akan melanjutkan. Itu bukan kebutuhan berkelanjutan untuk DARPA terlepas dari kenyataan bahwa kami memiliki benar-benar mendapatkan beberapa nilai bagus dari infrastruktur itu di lalu."

Seperti yang diketahui oleh para pengamat HAARP, sifat eksperimental dari situs telah memicu banyak kontroversi dan teori konspirasi selama bertahun-tahun, termasuk tuduhan bahwa AS menggunakan program untuk menyebabkan berbagai bencana alam, seperti badai, tornado, banjir, dan gempa bumi.

Baca Juga: 4 Sebab Gempa Bumi dan Tindakan Awal yang Harus Dilakukan Saat Terjadi

Bahkan beberapa pemimpin dunia tidak bisa tidak berspekulasi tentang potensi penggunaan jahat. Presiden Iran saat itu, Mahmoud Ahmadinejad, menggunakan Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Pertemuan majelis untuk mengklaim fasilitas itu bertanggung jawab atas banjir dahsyat di Pakistan.

Mantan pemimpin Venezuela Hugo Chavez, juga mengisyaratkan bahwa HAARP bertanggung jawab untuk memulai gempa Haiti pada tahun 2010.

Berita Terkait
TERKINI

Melalui Yandex Cloud, Yandex Weather, dan Yandex School of Data Analytics (YSDA) berkolaborasi untuk mengintegrasikan ke...

sains | 12:33 WIB

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB
Tampilkan lebih banyak