Canggih, Ilmuwan Temukan Cara untuk Kendalikan Komputer Langsung dari Otak

Bagaimana jadinya jika komputer bisa dikendalikan langsung oleh sinyal dari otak?

Cesar Uji Tawakal
Rabu, 12 Oktober 2022 | 09:32 WIB
Ilustrasi Komputer (PC). (Pexels)

Ilustrasi Komputer (PC). (Pexels)

Hitekno.com - Para ilmuwan dari Southern Federal University (SFedU) telah mengusulkan metode dan algoritma baru untuk analisis cerdas sinyal aktivitas otak manusia.

Dilansir dari Sputnik News, menurut perkiraan mereka, kompleks perangkat lunak yang dikembangkan akan memungkinkan antarmuka otak ke komputer untuk disatukan sehingga fitur unik seseorang dapat dikembangkan.

Baca Juga: - Misi Uji Coba Pertahanan Bumi Sukses, NASA Berhasil Ubah Jalur Asteroid - Streaming Bareng Okky Boy, Windah Basudara Kumpulkan Dana Charity Fantastis - Pamer Duit Melimpah, Aksi Bapak-bapak Susah Tutup Dompet Ini Bikin Netizen Antri Jadi Istri Muda

Antarmuka otak-komputer adalah kontrol non-otot dan sistem komunikasi yang dirancang untuk membantu orang-orang yang kehilangan mobilitas.

Tidak jarang pasien seperti itu, meskipun sadar, terbaring di tempat tidur karena hilangnya aktivitas otot.

Antarmuka saraf menghubungkan aktivitas saraf ke perangkat eksternal (misalnya, prostesis bionik), yang dikendalikan oleh sinyal otak, secara harfiah oleh kekuatan pikiran.

Para ilmuwan dari Southern Federal University (SFedU) di Rostov on Don, berangkat untuk menguraikan karakteristik individu dari sinyal tersebut untuk menerapkannya dalam praktik rehabilitasi sehari-hari.

Hasil penelitian mereka dipublikasikan dalam jurnal Peer-review Applied Sciences.

Ilustrasi otak. (Pexels)
Ilustrasi otak. (Pexels)

"Karakteristik otak individu diketahui berkontribusi secara signifikan terhadap efisiensi antarmuka. Itu sebabnya kami menggunakan jaringan saraf adaptif. Ini memungkinkan kami untuk menerapkan algoritma pencarian 'pintar' dan menentukan padanan mental gerakan berdasarkan elektroensefalogram real-time (EEG)," kata Dmitry Lazurenko, ilmuwan peneliti senior di SFedU Research Center for Neurotechnology and Psychophysiology, menjelaskan.

Para ahli mencatat bahwa sistem seperti itu sangat diminati karena mereka memberikan kesempatan untuk rehabilitasi yang sukses dan, yang paling penting, untuk membangkitkan aktivitas independen penyandang cacat.

Sebagai hasil dari penelitian, para ilmuwan telah mengembangkan paket perangkat lunak yang mencakup metode pemrosesan EEG yang memungkinkan untuk memahami dengan tepat bagaimana otak mengkodekan informasi tentang gerakan.

"Keuntungan dan kebaruan pendekatan kami terletak pada algoritma yang kami kembangkan, yang memungkinkan kami untuk menentukan pengaturan optimal dari metode klasifikasi sinyal otak untuk memecahkan masalah kontrol saraf dan neurokomunikasi dalam loop antarmuka otak-komputer," kata Lazurenko.

Menurut ilmuwan penelitian terkemuka SFedU, penelitian yang dilakukan merupakan tugas terpisah dari proyek terapan fundamental utama universitas.

Di masa depan, mekanisme neurofisiologis otak yang berfungsi dalam kondisi aktivitas motorik sukarela dan perilaku bebas akan dipelajari bersamaan dengan perkembangan neurointerfaces untuk berbagai keperluan.

Penelitian ini dilakukan dengan dukungan dari Russian Science Foundation dalam kerangka program kepemimpinan akademik strategis "Priority 2030".

SFedU adalah anggota program federal Kementerian Sains dan Pendidikan Tinggi Federasi Rusia di jalur "Kepemimpinan Penelitian".

Program pengembangan Southern Federal University mencakup lima proyek strategis, termasuk proyek strategis "Sistem Manajemen dan Kecerdasan Hibrida".

Berita Terkait

TERKINI

Traktor tersebut dapat mengumpulkan dan menganalisis data tanaman setiap hari dan dapat memproses data dari alat saat ini dan generasi berikutnya yang dilengkapi dengan sensor dan pencitraan
sains | 21:01 WIB
Fosil ini diduga merupakan spesies lain yang berhubungan dengan Tyrannosaurus rex.
sains | 20:36 WIB
Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat sedang merancang sistem peringatan dini serangan, tapi bukan untuk mewaspadai alien. Lantas siapa yang diwaspadai?
sains | 20:26 WIB
Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Tampilkan lebih banyak