Luncurkan Satelit Canggih, China Siap Kuak Rahasia Matahari

Demi mempelajari matahari lebih jauh, China terbangkan satelit canggih. Ini tujuannya.

Cesar Uji Tawakal
Senin, 10 Oktober 2022 | 17:21 WIB
Ilustrasi Matahari berbentuk bola api. (Pixabay/ WikiImages)

Ilustrasi Matahari berbentuk bola api. (Pixabay/ WikiImages)

Hitekno.com - China telah berhasil meluncurkan satelit untuk mengamati aktivitas matahari yang akan berperan penting dalam memprediksi cuaca luar angkasa ungkap Aerospace Science and Technology Corporation (CASC).

Dilansir dari Russia Today, satelit itu, yang disebut Advanced Space-Based Solar Observatory (ASO-S), dikirim ke luar angkasa dari Jiuquan Satellite Launch Center di barat laut China dengan roket Long March-2D, demikian ungkap CASC.

Baca Juga: - Kode Redeem ML 10 Oktober 2022, Langsung Klaim Hadiah Menariknya Sekarang - Ogah Kalah Saing, Amerika Incar Sektor Industri Chip China, Sederet Pembatasan Diberlakukan - Spesifikasi dan Harga VivoV25e, Dibekali Kamera Handal dan Memori Lega

Menurut China Daily, ASO-S adalah instrumen khusus berskala penuh pertama di China untuk mempelajari Matahari.

Probe seberat 859 kg itu akan mulai beroperasi pada ketinggian 720 km untuk mempelajari bagaimana medan magnet matahari dihubungkan dengan suar matahari dan ejeksi massa koronal yang mana merupakan ledakan besar plasma.

Hal ini diharapkan dapat membantu mengumpulkan data yang dibutuhkan untuk meramalkan cuaca luar angkasa dengan lebih baik.

Informasi semacam itu sangat berguna karena berbagai fenomena matahari mampu melumpuhkan peralatan elektronik sensitif di Bumi.

Ilustrasi matahari. (pixabay/qimono)
Ilustrasi matahari. (pixabay/qimono)

Satelit ini dirancang untuk beroperasi selama lebih dari empat tahun dan dilengkapi dengan tiga muatan. Ini juga akan terakumulasi dan mengirimkan kembali ke Bumi sekitar 500 gigabyte data per hari.

Keuntungan utama dari teleskop luar angkasa adalah tidak dapat dihalangi oleh rotasi planet dan siklus hari.

"ASO-S mampu menyelidiki Matahari 24 jam setiap hari hampir sepanjang tahun," kata Gan Weiqun, ilmuwan utama satelit itu, kepada Xinhua.

"Waktu istirahat harian terpanjangnya tidak lebih dari 18 menit ketika berlari sebentar melalui bayang-bayang Bumi setiap hari dari Mei hingga Agustus."

Teleskop itu sendiri dijuluki Kuafu-1, setelah raksasa dalam mitologi Tiongkok yang mengejar Matahari.

Misi ASO-S dibangun di atas keberhasilan Penjelajah Surya Hidrogen-Alpha Tiongkok, satelit eksperimental kecil yang diluncurkan pada Oktober 2021 yang dimaksudkan untuk mempelajari suar matahari.

Probe ini juga dikirim ke luar angkasa di atas roket Long March 2D, mencapai ketinggian sekitar 517 km.

 

Untuk informasi terkini seputar dunia teknologi, sains dan anime, jangan lupa untuk subscribe halaman Facebook kami di sini.

Berita Terkait

TERKINI

Ada tujuh fasilitas nuklir di Cianjur yang dipastikan dalam kondisi aman saat ini.
sains | 11:13 WIB
Traktor tersebut dapat mengumpulkan dan menganalisis data tanaman setiap hari dan dapat memproses data dari alat saat ini dan generasi berikutnya yang dilengkapi dengan sensor dan pencitraan
sains | 21:01 WIB
Fosil ini diduga merupakan spesies lain yang berhubungan dengan Tyrannosaurus rex.
sains | 20:36 WIB
Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat sedang merancang sistem peringatan dini serangan, tapi bukan untuk mewaspadai alien. Lantas siapa yang diwaspadai?
sains | 20:26 WIB
Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Tampilkan lebih banyak