NASA Sukses Hantam Asteroid Pakai Pesawat Luar Angkasa, Misi Pertahanan Bumi Perdana Lancar

Asteroid ini dihantam dengan tujuan untuk mengubah jalur lintasnya.

Cesar Uji Tawakal
Selasa, 27 September 2022 | 17:15 WIB
Ilustrasi asteroid. (Pixabay)

Ilustrasi asteroid. (Pixabay)

Hitekno.com - NASA telah menyelesaikan tes "pertahanan planet" pertamanya, dengan sengaja menabrakkan pesawat ruang angkasa ke asteroid yang melayang jutaan mil dari Bumi dalam upaya untuk mengubah jalurnya.

Dilansir dari Russia Today, badan tersebut mengatakan pihaknya melakukan pukulan langsung, tetapi masih menunggu data dari percobaan tersebut.

Baca Juga: - Bawa Kamera Selfie 60 MP, Infinix Sedang Mengerjakan HP Misterius Anyar - Susah-susah Masak Mie, Pas Siap Makan Malah Berakhir Apes Gini - Gaji Menggiurkan, Begini Cara Daftar AirAsia Ride Lengkap dengan Syarat dan Benefitnya

Pesawat ruang angkasa Double Asteroid Redirection Test (DART) membuat dampak terhadap asteroid Dimorphos pada hari Senin (26/9/2022), bertabrakan dengan objek seberat 11 miliar pon, sepanjang 520 kaki dengan kecepatan sekitar 14.000 mil per jam.

NASA mengatakan pesawat itu meleset dari pusat asteroid hanya 55 kaki, dengan momen tumbukan yang ditangkap pada video oleh kamera yang dipasang pada pesawat itu.

Hadapi Asteroid yang Bisa Menghantam Bumi, NASA Siapkan DART. (NASA)
Hadapi Asteroid yang Bisa Menghantam Bumi, NASA Siapkan DART. (NASA)

"Ini telah berhasil menyelesaikan bagian pertama dari tes pertahanan planet pertama di dunia. Ada kerja keras selama bertahun-tahun, ada banyak inovasi dan kreativitas yang masuk ke dalam misi ini," kata Administrator NASA Bill Nelson.

"Saya percaya ini akan mengajari kita bagaimana, suatu hari, untuk melindungi planet kita sendiri dari asteroid yang masuk," imbuhnya.

Sementara badan antariksa itu dapat mengkonfirmasi dampaknya, di mana bisa memakan waktu hingga "beberapa bulan" sebelum efek penuh dari percobaan diketahui, insinyur sistem misi NASA Elena Adams mengatakan kepada wartawan.

Misi itu tidak bertujuan untuk menghancurkan asteroid, yang tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi, melainkan untuk mengubah arahnya. Dimorphos mengorbit asteroid lain bernama Didymos, dan para peneliti akan mencatat hasil tabrakan dengan mengamati lintasan yang berubah dari kedua objek.

Jika dicapai cukup cepat, mengubah arah asteroid hanya 1% bisa cukup untuk mencegah tabrakan mematikan jika terdapat asteroid menuju Bumi, menurut NASA.

Mereka juga mengatakan ada sekitar 30.000 objek dekat Bumi yang diketahui di tata surya.

Sementara sebagian besar dari mereka berdiameter lebih kecil dari 100 meter, sekitar sepertiganya mendekati ukuran Dimorphos pada 170 meter, atau kira-kira sebesar stadion sepak bola.

Ilustrasi asteroid. (Pixabay)
Ilustrasi asteroid. (Pixabay)

NASA tidak percaya asteroid sebesar itu dijadwalkan untuk menghantam Bumi dalam abad berikutnya, tetapi para peneliti secara teratur menemukan benda-benda baru yang terbang melalui ruang angkasa.

Pada bulan Mei, para ilmuwan di sebuah perusahaan yang berbasis di California mengidentifikasi lebih dari 100 asteroid yang sebelumnya tidak diketahui, membuatnya tidak diketahui berapa banyak batuan yang tidak terdeteksi yang dapat menimbulkan ancaman bagi Bumi.

Pesawat DART itu diluncurkan November lalu dalam koordinasi dengan mitra internasional, termasuk Badan Antariksa Eropa (ESA), Badan Antariksa Italia (ASI) dan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA), dan menelan biaya sekitar 325 juta dolar AS.

Collider itu agak jarang dilengkapi, hanya membawa sensor untuk navigasi dan satu kamera aperture yang dijuluki DRACO, yang menangkap dampak hari Senin pada film.

Berita Terkait

TERKINI

Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Langkah ini akan ditempuh untuk mengurangi adanya korban jiwa dari aparat saat ada tindak kejahatan.
sains | 20:00 WIB
Serangan ini membuat instansi terkait terpaksa mengandalkan generator diesel.
sains | 19:42 WIB
Studi baru menunjukkan bahwa ada metode baru untuk merawat kanker ginjal.
sains | 19:27 WIB
Bukan sekadar bikin jenazah awet, ilmuwan percaya bahwa ada tujuan tersembunyi di balik mumifikasi.
sains | 19:22 WIB
Merasa susah bangun pagi dan sulit fokus? Ternyata ini pemicunya.
sains | 13:36 WIB
Badan antariksa China berencana untuk membuat pangkalan permanen di Bulan.
sains | 10:37 WIB
Dengan berlangganan, fitur peningkatan performa pada mobil ini akan di-unlock.
sains | 09:50 WIB
Benarkah pencemaran lingkungan global membuat lapisan es di Greenland makin gelap?
sains | 18:48 WIB
Roket ini bakal dipakai untuk menjelajah angkasa.
sains | 18:14 WIB
Saingi kemampuan mobil Tesla yang bisa dipakai ngegame, ini terobosan duet Sony dan Honda.
sains | 18:09 WIB
Speaker ini cuma sebesar paspor, ubah sandaran jadi piranti audio.
sains | 17:40 WIB
Tampilkan lebih banyak