Tragedi Chernobyl, Aktivitas Nuklir yang Jadi Mimpi Buruk Seluruh Dunia

Tragedi Chernobyl dikenal sebagai momen paling buruk dalam sejarah industri.

Amelia Prisilia
Rabu, 19 Mei 2021 | 08:15 WIB
Ilustrasi Chernobyl. (pixabay/FreeCreativeStuff)

Ilustrasi Chernobyl. (pixabay/FreeCreativeStuff)

Hitekno.com - Dalam laporan terbaru, ilmuwan melaporkan terjadinya reaksi fisi nuklir yang mulai berkobar lagi di reruntuhan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl di Pripyat. Jadi mimpi buruk dunia, tragedi Chernobyl menjadi kecelakaan terburuk dalam sejarah.

Laporan mengenai aktivitas nuklir yang kembali muncul di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl ini diungkap oleh ilmuwan Ukraina dari Institute for Safety Problems of Nuclear Power Plants (ISPNPP).

Dilansir dari IFLScience, dalam laporannya, ISPNPP mendeteksi sejumlah neutron yang sangat tinggi. Aktivitas tersebut berasal di beberapa ruangan di bekas Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl ini.

Baca Juga: Termasuk Awan UFO, Ini 3 Peristiwa Sains Paling Menghebohkan 2020

Mengingat sejarahnya, tragedi Chernobyl dikenal sebagai momen paling buruk dalam sejarah industri. Tragedi ini terjadi pada 26 April 1968 lalu di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, Pripyat, Ukraina.

Penyebab ledakan Tragedi Chernobyl ini bermula dari pengujian sistem di reaktor nomor empat yang membuat lonjakan energi secara tiba-tiba. Lonjakan ini lalu menyebabkan tangki reaktor pecah dan diikuti ledakan uap.

Ilustrasi Chernobyl. (pixabay/Armort1939)
Ilustrasi Chernobyl. (pixabay/Armort1939)

Kecelakaan ini lalu membuat terlepasnya moderator neutron grafit di reaktor menuju ke udara. Udara yang bercampur dengan gas karbon monoksida dalam reaktor membuat sistem mengalami kebakaran selama sembilan hari.

Baca Juga: Temukan Benda Misterius, Museum Sains Butuh Bantuan Identifikasi

Alhasil, bahan radioaktif dari reaktor mulai keluar dan memasuki atmosfer Bumi. Tidak hanya menjadi mimpi buruk untuk Pripyat, Ukraina, tragedi ini juga turut menjadi mimpi buruk bagi dunia pada umumnya.

Kecelakaan akibat tragedi Chernobyl ini mengakibatkan 134 orang yang mengalami radiasi dan menderita sindrom radiasi akut. 28 sampai 29 orang meninggal dalam beberapa bulan pertama, 19 lainnya meninggal di tahun-tahun berikutnya.

Agar tragedi Chernobyl tidak kembali terulang menyusul laporan aktivitas nuklir yang kembali aktif di lokasi tersebut, para ilmuwan Ukraina mengaku sedang dalam usaha untuk menangani kasus ini di masa mendatang.

Baca Juga: Secara Sains, Ini Penyebab Mengigau Saat Tidur

Berita Terkait

TERKINI

Ada 12 astronot NASA yang sudah menginjakkan kaki di Bulan sampai sejauh ini, siapa saja mereka?
sains | 12:15 WIB
Dalam menjalankan ambisinya Amerika Serikat gaet banyak kawan untuk bantu menghalangi berkembangnya industri teknologi China.
sains | 14:00 WIB
Walau tak mengeluarkan polusi udara, namun baterai kendaraan listrik ataupun elektronik bisa jadi ancaman.
sains | 16:47 WIB
Simak, kapan saja komet langka ini bisa disaksikan menghiasi langit Indonesia besok.
sains | 15:05 WIB
Jarang diketahui, apa saja fakta menarik lato-lato. Dari mana asalnya hingga sejak kapan ada.
sains | 15:37 WIB
Tak banyak yang tahu, berikut ada banyak fakta menarik peta dunia sampai sejauh ini.
sains | 11:20 WIB
Pasti ada perbedaan antara di game dan serial HBO, ketahui fakta menarik The Last Of Us ini.
sains | 09:53 WIB
Apa itu ERP Jalan berbayar, untuk apa diterapkan di Jakarta dan bagaimana cara kerjanya?
sains | 09:37 WIB
Ketahui fakta menarik soal makanan buaya, hewan purba yang ternyata banyak melahap makanan.
sains | 14:40 WIB
Kenali apa saja fakta menarik buaya yang belum diketahui banyak orang. Seperti apa hewan purba ini?
sains | 18:12 WIB
Molly telah menemukan lebih dari 400 gigi selama ekspedisinya ke pantai.
sains | 20:45 WIB
Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault).
sains | 15:58 WIB
Kota kuno ini memiliki 1.000 pemukiman yang terhubung dengan jalan dan ada sisa lapangan sepak bola.
sains | 13:50 WIB
NASA mengatakan kalau komet hijau itu pertama kali terlihat pada Maret 2022 saat berada di dalam orbit Jupiter.
sains | 13:59 WIB
TOI 700, planet mirip Bumi kedua yang ditemukan sejauh ini. Memungkinkan bisa ditinggali manusia?
sains | 10:16 WIB
Tim Pusat Hidro OseanografiTNI AL akan melakukan penelitian pada pulau baru yang muncul usai gempa Maluku tersebut.
sains | 10:23 WIB
Bagaimana bisa mengubah salju menjadi sumer tenaga listrik? Ini yang dilakukan ilmuwan Jepang.
sains | 15:31 WIB
Menurut BRIN, komet langka tersebut akan melintas di langit Indonesia pada 2 Februari 2023.
sains | 13:28 WIB
Tampilkan lebih banyak