Sains

Joystick Misi Apollo 11 ke Bulan Dilelang, Laku Miliaran!

Joystick tersebut termasuk tongkat kendali pilot utama yang digunakan Neil Armstrong.

Dinar Surya Oktarini

Astronaut Edwin E. Aldrin Jr (di sebelah kiri) dan Astronaut Neil A. Armstrong, komandan Apollo 11 (NASA)
Astronaut Edwin E. Aldrin Jr (di sebelah kiri) dan Astronaut Neil A. Armstrong, komandan Apollo 11 (NASA)

Hitekno.com - Berbeda dengan NASA agar koleksi misi atau artefak disumbangkan ke museum, seorang kolektor malah melelang joystick kendali yang digunakan pada misi Apollo 11 ke Bulan. 

Dijual lebih dari 780.000 dolar AS atau sekitar Rp 11, 3 miliar, joystick tersebut termasuk tongkat kendali pilot utama yang digunakan Neil Armstrong.

Sebanyak tiga joystick dijual terpisah dan termasuk dua pengendali rotasi, serta pengontrol tangan. Salah satu pengendali rotasi yang digunakan oleh Armstrong mengambil tawaran tertinggi pada 370.000 dolar AS atau sekitar Rp 5,4 miliar.

Dalam deskripsi resmi dari Lelang Julien, joystick dijuluki sebagai "beberapa bagian paling penting dalam sejarah eksplorasi luar angkasa".

Menurut Space.com, joystick tersebut awalnya untuk diberikan kepada tiga astronot, tetapi ditolak. Pada akhirnya, itu dimasukkan ke dalam brankas dan tersimpan selama bertahun-tahun.

"Menurut mantan karyawan NASA yang mengelola brankas, sebelum pensiun pada 1995, dia bertanya kepada atasannya apa yang harus dilakukan dengan pengendali dan ia disuruh membuangnya. Namun, ia malah membawa ketiga pengendali itu pulang. Bertahun-tahun kemudian, mantan karyawan itu menjual pengendali kepada seorang kolektor memorabilia ruang angakasa," tulis Office of Inspector General (OIG) NASA dalam audit properti bersejarah, seperti dikutip dari IFL Science, Senin (27/7/2020).

Joystick Apollo 11 dilelang. [Julienslive.com]
Joystick Apollo 11 dilelang. [Julienslive.com]

NASA sendiri telah berusaha selama dekade terakhir untuk mencegah barang-barang ini jatuh ke tangan kolektor pribadi. Ini bukan kali pertama terjadi, sebelumnya ada joystick dilelang di Boston pada 2013 bersama memorabilia misi Apollo 11 lainnnya.

Barang-barang sebelumnya yang juga dijual mencakup manual timeline penerbangan yang digunakan para astronot selama misi dan kenang-kenangan medali emas milik Neil Armstrong.(Suara.com/Lintang Siltya Utami)

Berita Terkait