Gadget

Hati-hati, Hacker Pakai WhatsApp untuk Akses Data di Desktop

Para ahli menyarankan agar pengguna tidak mengakses WhatsApp melalui platform Google Chrome versi lama.

Dinar Surya Oktarini | Amelia Prisilia

Ilustrasi WhatsApp Web. (HiTekno.com)
Ilustrasi WhatsApp Web. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Dalam laporan terbaru yang diterbitkan oleh PerimeterX, disebutkan bahwa hacker dapat menggunakan WhatsApp untuk mengakses data pengguna yang berada di desktop.

Berdasarkan laporan tersebut, terungkap bahwa biasanya yang paling rentan data pribadinya diambil dan disalah gunakan adalah pengguna yang menghubungkan WhatsApp di desktop dengan di iOS.

Melansir dari The Next Web, seorang peneliti keamanan dari PerimeterX adalah sosok yang berhasil menemukan kerentanan pada Kebijakan Keamanan Konten WhatsApp yang dapat disalah gunakan.

Data yang dapat disalah gunakan untuk bisa melakukan manipulasi pada pesan dan tautan dengan menggunakan Cross-Site Scripting (XSS).

Dengan kelemahan sistem ini, hacker dapat memanfaatkannya untuk mengirim kode berbahaya dan melihat data pribadi pengguna yang terdapat di desktop baik itu Windows maupun Mac.

Ilustrasi WhatsApp. (Pixabay/antonbe)
Ilustrasi WhatsApp. (Pixabay/antonbe)

 

Menghindari hal-hal yang tidak diinginkan ini, para ahli menyarankan agar pengguna tidak mengakses WhatsApp melalui platform Google Chrome versi lama.

Lebih lanjut, pengguna dapat terus melakukan update WhatsApp secara bersamaan di perangkat iPhone atau di desktop. Hal ini membantu agar data tetap aman.

Kabar mengenai tidak amannya WhatsApp memang bukan hal baru. Sebelumnya, banyak pihak yang menyangsikan keamanan dari aplikasi berbalas pesan singkat ini.

Bos Telegram, Pavel Durov. (Instagram/@durov)
Bos Telegram, Pavel Durov. (Instagram/durov)

 

Belum lama ini, pendiri Telegram, Pavel Durov menyebut bahwa WhatsApp adalah aplikasi berbahaya. Pihak perusahaan ini perlu melakukan perbaikan pada fitur enkripsi end-to-end yang ternyata ia sebut tidak berguna.

Menurut Pavel Durov, enkripsi end-to-end hanya merupakan mantra untuk membuat komunikasi aman. Namun, pada dasarnya justru tidak seperti itu.

Mengenai tidak amannya WhatsApp yang dapat melakukan akses data di desktop, belum ada penjelasan secara resmi dari pihak WhatsApp. Pihak aplikais pesan singkat ini memilih menutup mulut dari kabar ini.

Berita Terkait