Sains

Ditemukan Fosil Berusia 125 Tahun, Diduga Simpan DNA Dinosaurus

Menurut ilmuwan, apa yang ada dari fosil ini bisa jadi bahan kromosom tertua.

Agung Pratnyawan

Caudipteryx. (Wikipedia Commons/ Jaime A. Headden)
Caudipteryx. (Wikipedia Commons/ Jaime A. Headden)

Hitekno.com - Ditemukan fosil dinosaurus berusia 125 juta tahun yang diklaim masih menyimpan sisa-sisa DNA di dalamnya.

Para ilmuwan menemukan fosil yang diduga masih memiliki DNA dinosaurus tersebut di China.

Jika dikonfirmasi benar, maka itu akan menjadi bahan kromosom tertua yang tercatat dalam fosil vertebrata.

Dalam studi baru yang diterbitkan di jurnal Communications Biology, para peneliti membandingkan tulang rawan fosil dari dinosaurus Caudipteryx seukuran burung merak dengan sel-sel dari ayam modern.

Ilmuwan menemukan struktur dalam fosil yang sangat mirip dengan kromatin atau benang DNA dan protein.

Meski begitu, para ahli mengatakan bahwa mereka tidak bisa membangkitkan dinosaurus dari DNA fosil.

"Jika ada DNA atau molekul mirip DNA di sana, itu akan sangat dimodifikasi dan diubah secara kimia," kata Alida Bailleul, ahli paleobiologi di Akademi Ilmu Pengetahuan China yang memimpin penelitian tersebut.

Fosil 125 tahun simpan DNA dinosaurus. [Nature.com]
Fosil 125 tahun simpan DNA dinosaurus. [Nature.com]

Namun, jika ahli paleontologi dapat mengidentifikasi materi kromosom dalam fosil, para ilmuwan mungkin suatu hari nanti dapat mengungkap potongan urutan genetik.

Hal ini bisa mengungkapkan sedikit lebih banyak tentang fisiologi dinosaurus. Tetapi, peneliti harus mengonfirmasi terlebih dahulu apakah itu benar-benar DNA.

Hingga saat ini, sebagian besar ahli paleontologi berpikir bahwa pembusukan menghancurkan isi sel sebelum fosilisasi dapat berlangsung.

Baru-baru ini, ahli paleontologi telah menemukan struktur sel yang dianggap sah dalam beberapa fosil, seperti sel-sel pakis berusia 190 juta tahun yang ditemukan pada 2014.

Fosil dinosaurus dalam studi baru ini awalnya ditemukan di Liaoning dan memiliki banyak tulang rawan yang diawetkan.

Oleh para ahli, tulang tersebut diberi pewarna yang sama yang digunakan untuk mencitrakan DNA dalam jaringan modern.

Pewarna ini mengikat DNA dan mengubahnya menjadi warna tertentu.

Fosil 125 tahun simpan DNA dinosaurus. [Nature.com]
Fosil 125 tahun simpan DNA dinosaurus. [Nature.com]

Dengan memeriksa tulang rawan, tim ahli menunjukkan bahwa sel-sel tulang rawan mengandung struktur yang terlihat seperti nukleus dengan untaian kromatin di dalamnya.

Dilansir dari Live Science, Kamis (7/10/2021), pencitraan itu tampaknya menunjukkan inti tetapi lebih sulit mengidentifikasi fosil kromosom karena tidak ada yang benar-benar tahu apa yang terjadi pada kromosom saat membusuk.

Ada kemungkinan bahwa isi nukleus bisa hancur menjadi struktur yang terlihat seperti kromosom, tetapi sebenarnya hanya tumpukan sampah mineral.

Untuk saat ini, para ahli yang terlibat berharap dapat mengumpulkan lebih banyak data kimia untuk mengetahui identitas struktur misterius tersebut.

Itulah temuan fosil dinosaurus yang diduga masih menyimpan dna dinosaurus dengan baik. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait