Sains

Bantu Hadapi Pandemi, NASA Kembangkan Ventilator Khusus

Laboratorium NASA yang biasanya berurusan dengan jet dan luar angkasa, kini ikut kembangkan ventilator untuk pasien COVID-19.

Agung Pratnyawan

Logo NASA. (NASA)
Logo NASA. (NASA)

Hitekno.com - Saat dunia sedang menghadapi pandemi COVID-19, badan antariksa Amerika Serikat, NASA tidak tinggal diam. NASA ikun mengembangkan ventilator khusus untuk pasien COVID-19.

Tim insinyur di Jet Propulsion Laboratory NASA, California, merancang dan menciptakan ventilator khusus untuk pasien COVID-19. Ventilator tersebut hanya membutuhkan 37 hari pengerjaan.

Disebut VITAL (Ventilator Intervention Technology Accessible Locally), ventilator itu menggunakan seperlima jumlah bagian yang diperlukan untuk ventilator konvensional. Itu akan membuatnya lebih mudah untuk diproduksi massal dengan cepat.

Administrator NASA mengatakan, mereka akan menawarkan lisensi gratis untuk membantu memasukkan perangkat ke rumah sakit lebih cepat.

Alat itu dapat membantu departemen tanggap darurat bersiap untuk masuknya pasien COVID-19 di masa depan, yang para ahli perkirakan akan mulai meningkat.

"Unit perawatan intensif menemui pasien COVID-19 yang membutuhkan ventilator yang sangat dinamis. VITAL dibuat untuk mengurangi kemungkinan pasien akan mencapai stadium lanjut dan memerlukan bantuan ventilator yang lebih maju," ucap Dr. J.D Polk, kepala petugas kesehatan dan medis NASA.

Sebuah prototipe ventilator telah diuji di Icahn School of Medicine, New York.

Ventilator khusus buatan NASA, VITAL. [YouTube/@NASA Jet Propulsion Laboratory]
Ventilator khusus buatan NASA, VITAL. [YouTube/@NASA Jet Propulsion Laboratory]

 

"Pengujian itu luar biasa. Tim telah mengajukan permohonan otorisasi penggunaan darurat dari FDA dan mengharapkan persetujuan dalam 48 jam," tutur Dave Gallagher, seorang associate director JPL yang bekerja dengan tim, seperti dikutip laman Science Alert, Selasa (28/4/2020).

Pemilihan desain yang menggunakan lebih sedikit komponen daripada ventilator konvensional dimaksudkan untuk menghindari masalah pada rantai pasokan untuk ventilator konvensional.

Harapannya, NASA dapat memproduksi perangkat tanpa mengurangi produksi ventilator konvesional.

"Itu bukan bagian yang biasanya Anda gunakan untuk membangun ventilator. Ada hampir 700 bagian di luar sana yang tidak kami gunakan dan tidak harus bersaing dengan produsen pemasok ventilator konvensional," jelas Polk.

Meskipun para pejabat tidak memberikan jumlah biaya yang pasti untuk memproduksi ventilator, Gallagher memperkirakan itu sekitar 2.000 hingga 3.000 dolar AS.

Sebagai perbandingan, General Motors yang memproduksi ventilator berbiaya rendah untuk persediaan nasional lebih dari 16.000 dolar per unit.

Selain itu, VITAL juga dirancang untuk mencegah kekurangan ventilator pada gelombang kedua COVID-19. Para ahli mengatakan gelombang kedua infeksi virus ini bisa diluar kendali jika tidak diawasi secara ketat.

Pada akhir Maret hingga awal April bahkan beberapa rumah sakit di New York City dan Italia telah kekurangan ventilator sehingga dokter harus memutuskan pasien mana yang akan diprioritaskan untuk perawatan.

"Satu keputusan mengerikan yang tidak ingin saya buat adalah memutuskan siapa yang mendapat ventilator dan siapa yang tidak. Itu situasi yang mengerikan," kata Dr. Hooman Poor, seorang dokter di Mount Sinai dalam pernyataan kepada Business Insider.

Jika ventilator NASA dapat diproduksi dan didistribusikan secara luas di seluruh dunia, itu bisa mencegah agar situasi serupa tidak terjadi lagi. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait