Sains

Jujun Junaedi, Perakit Helikopter Sukabumi Tarik Perhatian Google

Google menilai Jujun Junaedi, pembuat helikopter asal Sukabumi, sebagai sosok inspiratif yang mampu memanfaatkan Youtube untuk berkreasi.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi Helikopter. (PIxabay)
Ilustrasi Helikopter. (PIxabay)

Hitekno.com - Jujun Junaedi, menarik perhatian banyak pihak karena telah merakit helikopter. Termasuk Google juga terpukau dengan apa yang dilakukan warga Sukabumi, Jawa Barat ini.

Google Indonesia, yang diwakili oleh Agensi Public Relation, Ciki Anwar, pada Selasa (12/11/2019) mendatangi Jujun di kediamannya di Kampung Cibubuay, Desa Darmareja, Kecamatan Nagrak, Sukabumi.

Dalam pertemuan itu, Google ingin mengundang Jujun Junaedi hadir dalam acara tahunan bertajuk Google For Id.

Google, yang mengaku takjub dengan kemampuan lelaki lulusan STM itu, akan ditampilkan sebagai tokoh memanfaatkan Youtube untuk menginspirasi publik.

"Di salah satu sesinya, kami ingin memotret atau memprofiling Pak Jujun sebagai salah satu sosok yang berhasil belajar dari YouTube," ujar Ciki seperti dilansir Sukabumi Update, salah satu media jejaring Suara.com.

Ciki mengatakan Google melihat Jujun Junaedi sebagai orang yang sangat berbakat. Di tengah keterbatasan, Jujun bisa belajar dari YouTube dan dengan segala kreativitasnya mampu membuat sebuah helikopter Gardes JN 77 GM.

"Di tengah segala keterbatasan atau kenalan yang berhubungan langsung dengan dunia penerbangan, Pak Jujun mampu membuat helikopter yang belajar dari YouTube," terangnya.

Ilustrasi logo Google. (Pixabay/ Hebi B.)
Ilustrasi logo Google. (Pixabay/ Hebi B.)

 

Sementara, Jujun Junaedi yang kini berusia 41 tahun, mengaku sangat optimis helikopter buatannya dapat terbang secara optimal seperti helikopter pada umumnya.

"Kalau sistemnya dapat, terus hitung-hitungannya jelas. Seperti sebuah mobil yang melaju karena roda yang dipicu oleh mesin, sama seperti helikopter dari mesin ke baling-baling," ujar Jujun.

Jujun Junaedi sendiri menargetkan helikopter berbahan bakar bensinnya rakitannya dapat diuji terbang pada akhir tahun 2019. Ia merogoh kocek hingga lebih dari Rp 30 juta untuk merakit helikopter bermesin genset dua silinder 700 cc itu.

Itulah Jujun Junaedi, perakit helikopter asal Sukabumi yang menarik perhatian Google. (Suara.com/ Liberty Jemadu).

Berita Terkait