Sains

Bisa Meletus Seperti di Pompeii, Gunung Berapi Ini "Terbangun" Lagi

Gawat, gunung berapi ini dapat menghasilkan ledakan besar di letusan pertamanya.

Dinar Surya Oktarini | Rezza Dwi Rachmanta

Ilustrasi gunung berapi. (BNPB)
Ilustrasi gunung berapi. (BNPB)

Hitekno.com - Dalam waktu yang cukup lama, Gunung berapi Bolshaya Udina telah dianggap punah karena tidak mempunyai aktivitas seismik dan magma di dalamnya. Pada tahun 2017, ilmuwan menemukan bahwa gunung tersebut mulai "terbangun" lagi dan menyimpan potensi ledakan yang sangat besar.

Peneliti bahkan menekankan bahwa potensi ledakan bisa menyamai letusan gunung Vesuvius di Pompeii yang memusnahkan beberapa kota kuno.

Antara tahun 1999 hingga tahun 2007, tercatat terdapat 100 peristiwa seismik lemah yang terdeteksi di bawah gunung berapi.

Namun ilmuwan mencatat terdapat peningkatan anomali dalam seismisitas dimulai pada Oktober 2017.

Antara Oktober 2017 hingga Februari 2019, sekitar 2.400 peristiwa seismik pernah tercatat di dalam radar ilmuwan.

Penelitian tersebut dipimpin oleh ahli geofisika bernama Ivan Koulakov dari Trofimuk Institute of Petroleum Geology and Geophysics Rusia.

Kompleks vulkanik Udina. (Wikipedia/ Uwe Dedering)
Kompleks vulkanik Udina. (Wikipedia/ Uwe Dedering)

 

Studi ini telah diterbitkan di Journal of Volcanology and Geothermal Research.

Gunung berapi Bolshaya Udina terletak pada kompleks vulkanik Udina di Semenanjung Kamchatka, Rusia.

Meski terletak di Rusia, peneliti menekankan bahwa potensi bahaya gunung berapi ini dapat berefek di luar Rusia bahkan bisa mempengaruhi kondisi global yang mencakup beberapa negara.

"Ingat Pompeii, kebangkitan gunung Vesuvius didahului oleh jeda (fase gunung tidur) beberapa ribu tahun. Letusan tahun 1.600 di Peru (setelah gunung aktif) menyebabkan musim dingin hebat di Eropa dan kelaparan di Rusia," kata Koulakov dikutip dari Moskow Times.

Gunung berapi Bolshaya Udina. (Smithsonian Institution/ Global Volcanism Program)
Gunung berapi Bolshaya Udina. (Smithsonian Institution/ Global Volcanism Program)

 

Ilmuwan itu juga menjelaskan bahwa ketika gunung berapi terdiam untuk waktu yang sangat lama, ledakan pertamanya bisa menjadi bencana besar.

Mustahil untuk memperkirakan kapan atau apakah Bolshaya Udina akan meletus.

Sekitar 60 persen dari gunung berapi yang mengeluarkan seismik seperti itu biasanya berakhir dengan sebuah letusan.

Aliran jalur lava yang baru terbentuk di tahun 2018 serta peningkatan sesismik yang signifikan sebagai penyebab utama peneliti mengubah status gunung berapi dari "punah" menjadi "aktif".

Berita Terkait