Sains

Pecahkan Rekor, Baterai Baru Tesla Bisa Beroperasi 1,6 Juta Kilometer

Baterai baru Tesla bisa meningkatkan tingkat efiesiensi mobil listrik otonom di masa depan.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta

Logo Tesla. (Twitter/ Tesla)
Logo Tesla. (Twitter/ Tesla)

Hitekno.com - Tesla diharapkan menjadi pionir mobil listrik masa depan yang mempunyai nilai ekonomis tinggi. Sebuah proyek ambisius terbaru mengabarkan bahwa perusahaan sedang mengerjakan baterai baru Tesla yang dapat bertahan 1 juta mil atau 1,6 juta kilometer.

Tentunya itu merupakan kabar gembira mengingat baterai mobil listrik selama ini dikenal tak dapat bertahan lama.

Proyek ambisius dikabarkan langsung oleh pendiri Tesla, Elon Musk di acara Tesla Autonomy Event pada hari Senin (22/04/2019).

''Mobil-mobil yang saat ini dibangun semuanya dirancang untuk satu juta mil operasi. Unit penggerak dirancang, diuji, dan divalidasi untuk 1 juta mil operasi,'' kara Elon Musk di acara tersebut.

Namun pada saat itu, Elon Musk mengakui bahwa paket baterai tidak dibangun untuk bertahan 1 juta mil atau 1,6 juta kilometer.

Ilustrasi Tesla Model 3. (Tesla)
Ilustrasi Tesla Model 3. (Tesla)

 

Seminggu yang lalu, Musk mengatakan bahwa mereka membangun Tesla Model 3 agar semua unit penggerak dapat bertahan dalam satu juta mil.

Modul baterainya harus dapat bertahan antara 300 ribu hingga 500 ribu mil atau 482 ribu hingga 804 ribu kilometer.

Pada saat itu, ia juga mengatakan bahwa Tesla berencana untuk menyediakan penggantian modul baterai.

Kini, Musk menambahkan bahwa ada paket baterai baru Tesla yang akan bertahan selama satu juta mil.

''Paket baterai baru yang mungkin akan diproduksi tahun depan dirancang secara eksplisit untuk operasi 1 juta mil,'' kata Elon Musk dikutip dari Electrek.

Robotaxi Tesla. (Teslarati)
Robotaxi Tesla. (Teslarati)

 

Proyek ini juga ikut mendukung efisiensi Robotaxi Tesla di masa depan.

Robotraxi Tesla adalah kendaraan ride-sharing otonom yang diharapkan menjadi kendaraan masa depan.

Kendaraan tersebut direncanakan akan diproduksi massal pada tahun 2020.

Data penelitian menyebutkan bahwa degradasi baterai Tesla menunjukkan pengurangan 10 persen dari kapasitas energi setelah penggunaan 160 ribu mil atau 257 ribu kilometer.

Kabar proyek ambisius baterai baru Tesla yang dapat beroperasi hingga 1,6 juta kilometer bisa memecahkan rekor perusahaan dan menjadi kabar baik bagi perkembangan mobil listrik masa depan.

Berita Terkait