Sains

Angkatan Luar Angkasa Bakal Jadi Angkatan Militer Baru AS

Presiden Donald Trump membuat pengumuman mengejutkan yaitu akan membuat Angkatan Luar Angkasa pertama di dunia.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta

Sumber: Neirdest
Sumber: Neirdest

Hitekno.com - Kemarin, Presiden Donald Trump mengatakan bahwa ia akan mengarahkan Pentagon untuk membentuk Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat. Angkatan tersebut akan menjadi Angkatan keenam dalam cabang militer yang dimiliki AS.

Sebelumnya Amerika mempunyai Angkatan darat, Angkatan Laut, Korp Marinir, Angkatan Udara, Kesatuan Penjaga Pantai dan kemungkinan menyusul yaitu Space Force atau Angkatan Luar Angkasa.

Sumber: Nerdiest
Sumber: Nerdiest

Dikutip dari Gizmodo, Trump membuat pengumuman mengejutkan pada pertemuan Dewan Ruang Angkasa Nasional. Ia berkata bahwa Amerika akan memiliki Angkatan Luar Angkasa yang digambarkan sebagai kesatuan "terpisah tetapi sama" dengan cabang militer AS lainnya.

Trump bermaksud untuk menghidupkan kembali program antariksa Amerika dan menjadikan AS sebagai "pemimpin sejauh ini". Sebagai jawaban kekhawatiran tentang isu keamanan dunia yang semakin besar.

Trump tidak ingin China, Rusia dan negara lain memimpin Amerika. Pembentukan cabang layanan militer AS keenam akan diawasi oleh Ketua Kepala Staf Gabungan Joseph Dunford.

Sumber: Nerdiest
Sumber: Twitter

Sejauh ini, Cina telah menyatakan minatnya menggunakan laser untuk menghilangkan sampah antariksa dengan kata lain teknologi itu juga bisa melumpuhkan satelit musuh.

Awal tahun ini, Cina juga menunjukkan kemampuannya untuk menembak jatuh rudal di angkasa. Rusia juga sudah mengembangkan senjata anti satelit.

Baru-baru ini Rusia mengklaim memiliki laser yang mampu menembak jatuh satelit.

Mengenai ide Presiden Donald Trump tersebut, nampaknya masih harus menunggu persetujuan dari kongres untuk mengabulkan keinginan sang presiden.

Namun pada awal bulan ini, sebuah survei Pew mengindikasikan bahwa kebanyakan orang Amerika ingin agensi ruang angkasa lebih memperhatikan Bumi.

Mereka ingin Amerika lebih fokus untuk memecahkan masalah seperti perubahan iklim darpada mengirim kembali astronot ke Bulan.

Selain itu mereka menilai anggaran militer Amerika sudah terlalu besar bahkan lebih besar daripada anggaran militer dari tujuh negara terdekat jika digabungkan.

Hitekno.com/Rezza Dwi Rachmanta

Berita Terkait