BMKG Ungkap Penyebab Gempa Sukabumi, Terasa di Beberapa Wilayah Ini

Gempa Sukabumi termasuk gempa di zona benioff.

Rezza Dwi Rachmanta
Kamis, 08 Desember 2022 | 09:27 WIB
Gempa magnitudo 5,8 mengguncang Sukabumi. (BMKG)

Gempa magnitudo 5,8 mengguncang Sukabumi. (BMKG)

Hitekno.com - Masyarakat dihebohkan dengan gempa yang baru saja mengguncang Sukabumi. Perwakilan BMKG mengungkap penyebab gempa Sukabumi yang turut dirasakan pada beberapa wilayah di Jawa Barat.

BMKG baru-baru ini menginformasikan bahwa terdapat gempa dengan magnitudo 5,8 yang masuk dalam kategori "Gempa Dirasakan" pada Kamis (08/12/2022) pukul 07.50 WIB.

Pusat gempa diketahui berada di darat, sekitar 22 kilometer sebelah tenggara Kota Sukabumi. Beberapa wilayah yang turut merasakan guncangan gempa (Gempa Dirasakan, Skala MMI) termasuk IV Rancaekek, III Lembang, III Bogor, III Bandung, III Pangandaran, III Padalarang, III Pamoyanan, III Sumedang, III Cianjur, II Cisolok, II Sumur, II Sukabumi, II DKI Jakarta, II Garut, II Bekasi, II Tangerang Selatan, II Bandar Lampung.

Baca Juga: AirTag Diduga Disalahgunakan oleh Penguntit, Apple Digugat

BMKG mengimbau masyarakat agar berhati-hati karena gempa bumi susulan kemungkinan dapat terjadi. Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono menjelaskan bahwa gempa M 5.8 berada pada kedalaman 122 kilometer.

Gempa ini berlangsung di dalam lempeng indo-australia atau gempa Benioff. Perwakilan BMKG tersebut mengungkap bahwa penyebab gempa Sukabumi dipengaruhi oleh deformasi batuan dalam lempeng Indo-Australia.

Penyebab gempa Sukabumi. (Twitter)
Penyebab gempa Sukabumi. (Twitter)

"Gempa M 5,8 ini dipicu adanya deformasi batuan dalam lempeng (intraslab) pada lempeng Indo-Australia atau populer disebut sebagai gempa di zona benioff," kata Daryono.

Baca Juga: Ada Gempa Magnitudo 5,8 pada Pagi Hari, Sukabumi dan Gempa Trending di Twitter

Pada update terbaru, BMKG mengungkap bahwa lebih dari 10 wilayah merasakan gempa yang berpusat dekat Sukabumi.

Rancakekek masuk ke dalam skala IV MMI. Wilayah yang masuk dalam skala III MMI yaitu Lembang, Bogor, Bandung, Pangandaran, Padalarang, dan Cianjur.

Wilayah lain seperti Sumur, Sukabumi,Jakarta Selatan, Garut, Bekasi dan Tangerang masuk ke dalam skala II MMI.

Baca Juga: Spesifikasi dan Harga Tecno Phantom X2, HP Flagship dengan Dimensity 9000 serta RAM Jumbo

Perlu diketahui, MMI sendiri merupakan singkatan dari Modified Mercalli Intensity atau Intensitas Mercalli yang Dimodifikasi.

Ilustrasi gempa. (pixabay/Tumisu)
Ilustrasi gempa. (pixabay/Tumisu)

Dikutip dari situs BMKG dan Wikipedia, Skala Mercalli adalah satuan untuk mengukur kekuatan gempa bumi. Satuan tersebut diciptakan oleh seorang vulkanolog asal Italia yang bernama Giuseppe Mercalli pada tahun 1902.

Skala ini terbagi menjadi 12 tingkatan berdasarkan informasi dari orang-orang yang selamat dari gempa bumi dan juga dengan melihat serta membandingkan tingkat kerusakan akibat gempa bumi.

Skala Mercalli sangat subjektif dan kurang tepat dibanding dengan perhitungan magnitudo gempa yang lain. Oleh karena itu, saat ini penggunaan Skala Richter lebih luas digunakan untuk mengukur kekuatan gempa bumi.

Skala IV MMI (Ringan) memiliki pengertian bahwa gempa dirasakan oleh banyak orang di dalam dan luar rumah. Gerabah pecah, jendela/pintu berderik dan dinding berbunyi. Sementara Skala III MMI (Ringan) berarti bahwa getaran dirasakan di dalam rumah.

Orang-orang biasanya merasakan getaran seperti kendaraan besar yang lewat di dekat rumah. Guncangan dan penyebab gempa Sukabumi saat ini masih menjadi perbincangan netizen di media sosial.

Berita Terkait

TERKINI

Jangan sampai salah, ketahui perbedaan antara QLED vs OLED. Mana yang paling cocok untuk layar TV?
gadget | 11:16 WIB
Hingga saat ini, tak kurang dari 131 juta pengguna Opera Mini yang sangat aktif berselancar di internet menggunakan developer browser internet satu ini.
gadget | 10:41 WIB
Menggandeng Electronics city sebagai official store, Sharp Indonesia tidak hanya menghadirkan produkproduk dengan inovasi dan teknologi baru berkualitas yang mengusung konsep produk ramah lingkungan.
gadget | 10:33 WIB
Makin jelas seperti apa Mobil Listrik Xiaomi nantinya, lihat bocoran terbarunya ini.
gadget | 10:18 WIB
Google Play Store akan melarang aplikasi Android lawas, minimal untuk Android 12 saja.
gadget | 08:29 WIB
Samsung Galaxy A23 5G vs Samsung Galaxy M23 5G, dua HP terbaru yang sama-sama menarik. Pilih mana?
gadget | 07:53 WIB
Berapa harga POCO M5 dan seperti apa yang ditawarkan HP baru dari POCO Indonesia ini?
gadget | 15:58 WIB
Banyak info yang bilang kalau perekonomian 2023 bakal gelap. Siapkah kamu menghadapinya? Yuk tambah penghasilan kamu lewat aplikasi penghasil uang.
gadget | 14:24 WIB
Dua HP baru dari Oppo Indonesia, seperti apa Oppo Reno8 T series ini? Kapan rilisnya?
gadget | 16:13 WIB
Harga Samsung Galaxy Tab A7 Lite Wifi yang cukup ternjangkau, cek apa yang ditawarkannya?
gadget | 13:22 WIB
POCO terus berkomitmen menjadi lifestyle trendsetter technology brand bagi anak muda Indonesia.
gadget | 19:05 WIB
Saramonic Blink 500 ProX Q danSaramonic Blink 900 S, dua mikrofon wireless terbaru untuk para konten kreator.
gadget | 17:10 WIB
Server DellPowerEdge generasi terbaru diklaim meningkatkan kinerja dan keandalan komputasi yang tangguh.
gadget | 16:54 WIB
Bocoran Samsung Galaxy S23 Ultra terbaru makin memperjelas seperti apa HP flagship ini.
gadget | 14:53 WIB
Sebelum belanja HP baru, cek dulu update harga HP Xiaomi Januari 2023. Ada yang turun harga.
gadget | 16:41 WIB
CEO Microchip Technology menyampaikan kesiapan mereka dalam menghadapi tren semikonduktor 2023.
gadget | 15:04 WIB
Benarkah iPhone 16 Pro Max yang ada di video viral tersebut? Lalu ke mana iPhone 15 yang belum diungkap Apple?
gadget | 15:17 WIB
Jangan sampai salah beli HP baru, cek ini tujuh tips memilih HP Android terbaik di 2023.
gadget | 11:06 WIB
Tampilkan lebih banyak