Laba AMD dan Samsung Anjlok, Ada Apa dengan Industri Chip?

Setelah Intel dan Nvidia, kini berlanjut ke Samsung dan AMD.

Agung Pratnyawan

Posted: Senin, 10 Oktober 2022 | 19:29 WIB
Ilustrasi Chip. (IBM)

Ilustrasi Chip. (IBM)

Hitekno.com - Laporan terbaru menyebutkan kalau kondisi industri chip sedang dalam masalah. Mulai dari krisis chip hingga kini produsennya dilaporkan mengalami penurunan laba.

Dikutip dari Suara.com, masalah industri chip diawali pada musim panas kemarin saat adanya crypto crash yang menyebabkan para penambang kripto membanjiri pasar kartu grafis.

Padahal sebelumnya kartu grafis sulit untuk ditemukan, bahkan harganya melonjak tinggi.

Baca Juga: Ogah Kalah Saing, Amerika Incar Sektor Industri Chip China, Sederet Pembatasan Diberlakukan

Hampir dalam semalam, permintaan mereda dan menyebabkan harga perangkat keras grafis turun hampir setengahnya.

CEO Nvidia Jensen Huang mengakui, pada Agustus perusahaan membuat terlalu banyak kartu grafis, sehingga sekarang harus menjualnya dengan harga lebih murah.

Tapi Nvidia tidak sendirian dalam kekacauan industri chip ini.

Baca Juga: 5 Chipset HP Android Terbaik Oktober 2022 dengan Skor AnTuTu Tertinggi

Baru tahun lalu, satu-satunya cerita tentang chip adalah produsen tidak dapat membuat cukup banyak chip untuk memenuhi permintaan yang kuat untuk elektronik konsumen, mobil, dan produk lain yang membutuhkan semikonduktor.

Nvidia Tegra X1. (Nvidia)
Nvidia Tegra X1. (Nvidia)

Tetapi ketika kekurangan berlanjut untuk jenis semikonduktor tertentu, terutama untuk raksasa seperti Samsung dan AMD, yang terbang tinggi dalam pendapatan dan keuntungan pada 2021 dan hingga 2022.

Sekarang mereka sedang terpesona oleh gelombang yang sama menyapu Nvidia dan Intel musim panas ini.

Baca Juga: Pakai Chipset MediaTek, Asus ROG Phone 6D Ultimate Jadi HP Android Terkencang

Seperti dilansir Bloomberg dikutip The Verge, Senin (10/10/2022), minggu ini, Samsung melaporkan pemotongan penjualan 32 persen, sementara AMD memperingatkan investor bahwa itu akan meleset dari perkiraan sebelumnya sekitar 1 miliar Dolar AS.

Penurunan penjualan PC memberikan penjelasan yang jelas mengapa prosesor dari AMD dan Intel tidak diminati seperti di awal pandemi.

Setiap orang secara bersamaan memiliki insentif untuk meningkatkan laptop, mesin game, dan pengaturan kerja dari rumah, tetapi sekarang penjualan telah melambat.

Baca Juga: Bocoran Spesifikasi Oppo Reno 9 Pro, Usung Chipset Snapdragon 778G?

Salah satu cara produsen ingin membalikkannya, seperti yang dijelaskan oleh CEO Intel Pat Gelsinger di Decoder, adalah untuk memungkinkan ekosistem PC memiliki produk yang lebih baik daripada yang dilakukan oleh Mac.

Tapi itu belum terjadi, dan untuk raksasa seperti Samsung, itu bahkan tidak mulai mengatasi perlambatan permintaan untuk server cloud dan mesin lainnya.

Samsung LPDDR5X DRAM. (Samsung)
Samsung LPDDR5X DRAM. (Samsung)

Bisnis chip memori dan penyimpanan Samsung menjadikannya pembuat chip terbesar di atas Intel pada 2018, meskipun perusahaan terakhir ini terutama membuat prosesor x86.

Pada Juli, Intel mengalami kerugian dan melaporkan penurunan pendapatan sebesar 22 persen, yang didorong oleh penjualan PC yang rendah dan kerugian operasi untuk mengeluarkan GPU Arc-nya.

Permintaan untuk semua jenis chip mencapai puncaknya pada pergantian 2022 dan perusahaan seperti Samsung mencatat pendapatan tinggi pada 2021, dengan peningkatan laba sebesar 26 persen (dibandingkan dengan tertinggi sebelumnya pada 2020), karena permintaan yang lebih tinggi untuk barang elektronik konsumen seperti smartphone dan TV.

Tetapi sekarang WSJ melaporkan bahwa harga kontrak untuk chip DRAM turun 15 persen dan 28 persen untuk chip flash NAND (dua komponen utama yang dibuat Samsung), dan mengutip prediksi TrendForce bahwa penurunan tersebut akan terus menurun hingga hampir merata pada akhir 2023.

Ada juga kekhawatiran tentang bagaimana pembatasan ekspor chip yang baru saja diungkapkan pemerintah AS ke China dapat memengaruhi industri semikonduktor.

Analis Gartner memberi tahu The Verge bahwa ini akan memperlambat kemajuan perusahaan China dan merusak tujuan jangka panjang mereka untuk menjadi pemimpin teknologi mandiri.

Aturan baru akan mengharuskan produsen seperti Intel dan Micron untuk mendapatkan lisensi untuk mengekspor semikonduktor dan peralatan pembuatan chip, ke perusahaan China sebagai bagian dari upaya yang dilaporkan dimaksudkan untuk merusak kemampuan militer dan teknologi Beijing.

Itulah laporan terkini dari indsutsi chip yang mulai terdampak ke berbagai brand. Baik itu produsen chip prosesor maupun memori yang mulai terdampak. (Suara.com/ Dythia Novianty)

 

Dapatkan informasi menarik lainnya melalui Facebook HiTekno.com dalam LINK INI.

Berita Terkait
Berita Terkini

Tak hanya Genshin Impact, ini yang dibawa HoYoverse ke gamescom 2024....

gadget | 08:05 WIB

Karakteristik semikonduktor yang sangat didambakan dalam desain berkelanjutan adalah konsumsi daya yang rendah....

gadget | 13:19 WIB

SamsungGalaxy Z Fold6 dan SamsungGalaxy Z Flip6 hadir dengan Galaxy AI yang telah ditingkatkan....

gadget | 13:43 WIB

Samsung menyebutkan kalau penerimanaan yang baik ini dari pengguna non-Samsung maupun pengguna Samsung Galaxy....

gadget | 13:52 WIB

Cek berapa harga POCO Pad ini....

gadget | 11:17 WIB