Dirancang Mitsubishi, Teknologi Canggih Ini Bakal Hiasi Alat Pertahanan Jepang

Teknologi ini dirancang dan diproduksi oleh Mitsubishi, siap jadi alat pertahanan kedaulatan Negeri Samurai.

Cesar Uji Tawakal
Rabu, 09 November 2022 | 16:28 WIB
Ilustrasi Rudal Balistik. (Pixabay)

Ilustrasi Rudal Balistik. (Pixabay)

Hitekno.com - Jepang berencana untuk mendesain ulang beberapa rudal permukaan-ke-udara yang ada untuk mencegat senjata hipersonik.

Dilansir dari Russia Today, langkah itu merupakan bagian dari strategi yang lebih luas untuk meningkatkan "kemampuan serangan balik" Tokyo selama dekade berikutnya.

Baca Juga: - Mastodon Sukses Rebut Perhatian Pengguna Twitter, Apa Itu? - Biar Tak Sembarang Orang Mengklaim Diri Jadi Tokoh Penting dengan Centang Biru, Begini Solusi dari Twitter

Militer berharap untuk menyelesaikan peningkatan pada rudal jarak menengah Tipe-03 dan memasukkan model baru itu ke dalam produksi massal paling lambat pada tahun 2029.

Desain ulang itu merupakan bagian dari upaya untuk meningkatkan "pertahanan udara dan rudal komprehensif" Jepang, dan dilaporkan akan diuraikan dalam Strategi Keamanan Nasional yang direvisi yang akan dirilis sebelum akhir tahun.

Dirancang dan diproduksi oleh Mitsubishi, platform SAM Tipe-03 mulai beroperasi di Pasukan Bela Diri Darat Jepang (Japan Ground Self-Defense Force – JFSDF) pada tahun 2003, dan saat ini memiliki jangkauan operasional sekitar 50km (31 mil). 

Ilustrasi rudal. (Shutterstock)
Ilustrasi rudal. (Shutterstock)

Namun, mengingat bahwa amunisi hipersonik bergerak lebih dari lima kali kecepatan suara dan terbang di sepanjang lintasan yang tidak teratur, Tipe-03 dan sistem pertahanan udara serupa mengalami kesulitan melacak dan menetralkan senjata macam tersebut.

Sumber itu mengatakan kepada Kyodo bahwa Tipe-03 akan "ditingkatkan untuk memprediksi jalur penerbangan senjata hipersonik dan melacaknya serta mendeteksinya dengan radar," tetapi menambahkan bahwa masih belum jelas apakah peningkatan tersebut akan cukup untuk melawan teknologi baru. 

Setelah pertemuan antara Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada dan mitranya dari Amerika Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada bulan September, kedua belah pihak mengumumkan bahwa mereka akan bekerja sama dalam penelitian senjata hipersonik, karena Washington belum mengembangkan rudalnya sendiri.

Berita Terkait

TERKINI

Satelit Starlink telah menimbulkan bahaya bagi pesawat ruang angkasa lain yang mengorbit serta orang-orang di darat, kok bisa?
sains | 18:39 WIB
Mineral ini belum bisa diklasifikasikan jenisnya, belum pernah ada di alam?
sains | 18:16 WIB
Biar makin tahu, simak sederet fakta unik terkait pembelahan sel, kali aja butuh contekan ujian.
sains | 11:13 WIB
Gempa ini juga terasa sampai Yogyakarta.
sains | 20:44 WIB
BMKG sering menampilkan skala MMI pada peringatan saat gempa terjadi.
sains | 18:27 WIB
Ada tujuh fasilitas nuklir di Cianjur yang dipastikan dalam kondisi aman saat ini.
sains | 11:13 WIB
Traktor tersebut dapat mengumpulkan dan menganalisis data tanaman setiap hari dan dapat memproses data dari alat saat ini dan generasi berikutnya yang dilengkapi dengan sensor dan pencitraan
sains | 21:01 WIB
Fosil ini diduga merupakan spesies lain yang berhubungan dengan Tyrannosaurus rex.
sains | 20:36 WIB
Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat sedang merancang sistem peringatan dini serangan, tapi bukan untuk mewaspadai alien. Lantas siapa yang diwaspadai?
sains | 20:26 WIB
Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Tampilkan lebih banyak