Bahaya Phising Mengancam, Incar Data hingga Uang Pengguna Internet

Dampak phising yang sangat besar pada seseorang maupun pada bisnis, membuat pengguna internet harus jauh lebih berhati-hati dalam menanggapi kiriman tautan.

Agung Pratnyawan
Rabu, 25 Januari 2023 | 12:24 WIB
Ilustrasi kejahatan siber. (Niagahoster)

Ilustrasi kejahatan siber. (Niagahoster)

Hitekno.com - Kejahatan siber makin meningkat, salah satunya menggunakan metode phising yang mengancam pengguna internet. Tidak hanya data, namun uang juga jadi incaran pelaku phising.

Ketahui apa saja ancaman dari kejahatan siber phising yang mencancam pengguna internet secara luas.

Semakin banyak peredaran link atau tautan phising yang disebarkan melalui berbagai channel dan platform di internet. Mulai dari media sosial, aplikasi messaging, hingga email.

Baca Juga: Kolaborasi Niagahoster dan KiriminAja, Dorong UMKM Jelajahi Potensi Digital Baru

Dalam event Lite Bites 66.0 Niagahoster, praktisi keamanan siber yang bertindak sebagai pemateri, Restia Moegiono, menyampaikan bahwa karena sistem internet dan teknologi saat ini sudah semakin kuat dan aman, maka pelaku kejahatan online melakukan peretasan pada manusia, bukan pada sistem.

"Ancaman phising bisa menyerang siapa saja, bahkan orang terpintar sekalipun. Pelaku phising juga mengaku mendapatkan kepuasan tersendiri bagi mereka jika berhasil untuk mengelabui seseorang karena merasa menjadi lebih pintar dari orang tersebut," ungkap Restia.

Seperti namanya, phising mendapatkan pengaruh dari kata fishing yang artinya memancing, dan digunakan oleh pelaku kejahatan online untuk memancing data pribadi serta informasi sensitif dan berharga dari lautan pengguna internet dengan berbagai trik.

Baca Juga: Niagahoster Tetap Dampingi UMKM pada 2023

Bahaya Pencurian Data hingga Pencurian Uang

Anti Phishing Working Group (APWG) pada Desember 2022 melaporkan adanya lebih dari 1,2 juta serangan phising secara global selama kuarter 3 tahun 2022. Penipuan yang dilakukan menggunakan phising melalui email tercatat meningkat sebanyak 1000 persen.

Dampak phising yang sangat besar pada seseorang maupun pada bisnis, membuat pengguna internet harus jauh lebih berhati-hati dalam menanggapi kiriman tautan terutama dari orang yang tidak dikenal. Pasalnya, melalui serangan rekayasa sosial berupa phising, seseorang bisa dieksploitasi untuk memberikan akses pada data, informasi, jaringan, bahkan uang.

Baca Juga: Niagahoster: Pentingnya Dukungan pada UMKM dalam Menghadapi Ancaman Resesi 2023

"Serangan phising yang sering terjadi adalah pencurian kredensial dan mengizinkan peretas mengakses data rahasia  lalu memasang ransomware yang mematikan akses ke sistem dan meminta tebusan sebagai ganti data rahasia yang kini sudah mereka miliki," jelas Restia.

Phising dengan metode tersebut juga sering terjadi pada perusahaan, sehingga peretas dapat mencuri data pelanggan atau pengguna yang kemudian disebarluaskan, atau digunakan sebagai pemerasan pada perusahaan yang bersangkutan.

Berhati-Hati dalam Setiap Langkah di Internet

Baca Juga: Niagahoster Dekati Komunitas WordPress, Ternyata Ini Alasannya

Kesadaran masyarakat Indonesia terhadap penyalahgunaan data pribadi di internet sudah lebih tinggi dari rata-rata global. Berdasarkan report We Are Social dan Hootsuite pada Oktober 2022, sebanyak 34,4 persen pengguna internet Indonesia mengaku khawatir mengenai hal tersebut.

"Kesadaran personal yang sudah baik harus diimbangi dengan kombinasi terbaik dari kebijakan keamanan, pertahanan teknis, dan edukasi untuk mengurangi risiko phising. Pelatihan security awareness amat penting untuk membuat orang semakin berhati-hati dalam setiap langkah di internet karena masifnya dampak serangan social engineering," tambah Restia.

Dilansir dari blog Niagahoster, yang terpenting adalah selalu memeriksa dengan seksama pengirim pesan yang didapat melalui channel manapun. Pencegahan terhadap dampak buruk phising juga bisa dilakukan dengan tidak sembarangan mengeklik tautan yang diterima.

Sangat penting pula untuk terus mengikuti perkembangan berita kejahatan siber yang terjadi dengan membacanya di media massa atau sumber lain yang terpercaya. Seperti misalnya berita kebocoran data yang sering terjadi beberapa waktu terakhir ini.

Berita Terkait

TERKINI

Kehadiran ChatGPT Open AI dikhawatirkan akan menjadi kematian Google di masa yang akan datang.
internet | 17:01 WIB
Gadis tersebut bertanya sambil mencondongkan bagian depan tubuhnya seakan ingin menempel dengan tubuh driver ojol.
internet | 16:24 WIB
Payback, drama Korea penuh aksi yang sudah mulai masa penayangannya. Tonton melalui link ini.
internet | 15:36 WIB
Prabowo muda nampak necis dengan kemeja berwarna gelap, celana khaki yang membuatnya terlihat begitu rapi.
internet | 13:56 WIB
New Primagama X Danamon Mencari Juara merupakan program yang bertujuan untuk menguji kemampuan siswa-siswi dengan soal-soal berstandar olimpiade.
internet | 12:19 WIB
Hacker retas website PPID Kominfo Magelang hingga mengubahnya jadi situs judi online.
internet | 07:52 WIB
Yup kamu bisa langganan HBO GO dengan memakai pulsa Telkomsel, pastinya jadi bisa nonton The Last of Us.
internet | 07:43 WIB
Siap-siap Ketagihan, First Media Sekarang Punya Rasa yang Berbeda dengan Kecepatan Internet hingga Lima Kali Lebih Kencang
internet | 20:21 WIB
Polisi dalam video berdurasi 1 menit 19 detik itu adalah Bripka Rahmat Hidayad, Banit Kamsel Satlantas Polres Bireuen, Polda Aceh.
internet | 17:24 WIB
Pada video yang kini viral di media sosial Tiktok tersebut, tampak tukang cukur langganan Rafathar yang tengah digoda teman-temannya.
internet | 17:18 WIB
"Buset gajinya udah kayak direktur," kata netizen.
internet | 16:05 WIB
Suasana jadul yang kental dengan tahun 1940 lalu ini begitu terasa di foto jadul tersebut.
internet | 15:03 WIB
GodMode, program khusus yang membuat karyawan Twitter bisa memposting cuitan dari akun mana pun.
internet | 13:52 WIB
Tersedia mode khusus yang memungkinkan karyawan Twitter mencuitan sesuati dari smua akun.
internet | 13:42 WIB
GoPay mengklaim sebagai uang elektronik dengan metode top up terlengkap di Indonesia.
internet | 10:58 WIB
Curhatan menantu mengenai mertuanya ini justru menuai berbagai sindiran dan hujatan dari netizen.
internet | 17:57 WIB
CEO Alphabet dan Google, Sundar Pichai mengumumkan langsung PHK massal ini dalam sebuah postingan di blog resmi Google.
internet | 17:39 WIB
Saat pesanannya ini tiba, makanan yang datang justru sangat jauh dari ekspektasi hingga bikin kecewa.
internet | 15:06 WIB
Tampilkan lebih banyak