Gadget

Analis: Smartphone 5G Bakal Kuasai 15 Persen Pasar 2020

Telah ada 5 negara dengan jaringan 5G membutuhkan pasokan smartphone 5G lebih banyak pada 2020.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi chipset 5G. (MediaTek)
Ilustrasi chipset 5G. (MediaTek)

Hitekno.com - Smartphone 5G telah digadang-gadang jadi tren pada 2020 ini. Pasalnya penetrasi jaringan 5G makin meluas seiring perkembangan tahun.

Bahkan populasi smartphone 5G bakal makin besar lagi pada 2020. Peningkatan signifikan ini telah diprediksi oleh para analis pasar.

Dikutip dari HiTekno.com dari GSM Arena, Strategy Analistics (SA) memprediksi smartphone 5G akan menguasai 15 persen market share pada 2020.

Analis SA juga memprediksi produsen akan mengapalkan lebih dari 199 juta smartphone 5G pada 2020. Dibandingkan 19 juta di 2019.

Pertumbuhan 15 persen ini jadi lonjakan drastis dibandingkan 2019 yang hanya mendapatkan 1 persen market share.

Prediksi analis Strategy Analistics terjadi peningkatan market share smartphone 5G. (GSM Arena)
Prediksi analis Strategy Analistics terjadi peningkatan market share smartphone 5G. (GSM Arena)

 

Laporan analis ini memprediksi pertumbuhan tinggi smartphoen 5G bakal tumbuh pasar China, Amerika Serikat, Korea Selatan, Jepang, dan Jerman.

Hal ini dikarenakan lima negara di atas telah siap dengan jaringan 5G. Sehingga membutuhkan pasokan smartphone yang mendukung lebih banyak.

Namun di sisi lain, merebaknya virus corona di China bisa jadi penghalang dalam produksi smartphone untuk memenuhi permintaan pasar.

Tidak ketinggalan produksi smartphone 5G yang juga masih terpusat di China. Sehingga produksinya diduga bisa melambat pada 2020.

Disebutkan pula, Indonesia dan India jadi pasar yang potensial untuk smartphone 5G. Namun sayangnya, kedua negara ini masih tertinggal dalam jaringan 5G.

Berita Terkait