Sains

Punya Warna Unik, Spesies Baru Iguana Ditemukan Ilmuwan

Spesies baru iguana ini mempunyai bercak hitam khas di antara rongga mata dan telinga.

Dinar Surya Oktarini | Rezza Dwi Rachmanta

Spesies iguana baru dengan warna melanistik ditemukan oleh ilmuwan. (Press Release University of Poitiers/ M. Breuil)
Spesies iguana baru dengan warna melanistik ditemukan oleh ilmuwan. (Press Release University of Poitiers/ M. Breuil)

Hitekno.com - Spesies iguana dengan warna unik baru saja ditemukan oleh ilmuwan di sekitar Karibia Timur, Kepulauan Karibia. Dinamakan dengan Iguana melanoderma, spesies ini sangat unik karena menampakkan warna hitam dari sifat melanistiknya.

Secara spesifik, Iguana melanoderma ditemukan di Pulau Saba dan Montserrat, Karibia Timur.

Penamaan "melanoderma" muncul karena spesies ini mengalami melanisme, semacam mutasi genetik sel yang mengatur warna rambut dan kulit, di mana konsentrasi tinggi melanin pigmen gelap menghasilkan hampir semua warna hitam pada tubuhnya.

Melanisme pada dasarnya adalah kebalikan dari albinisme, yang menyebabkan warna sangat pucat (albino) karena kurangnya pigmen.

Biasanya melanisme paling sering terjadi pada macan kumbang.

Gambar atas merupakan Iguana melanoderma remaja, sementara gambar bawah adalah Iguana melanoderma dewasa. (Jurnal Zookeys)
Gambar atas merupakan Iguana melanoderma remaja, sementara gambar bawah adalah Iguana melanoderma dewasa. (Jurnal Zookeys)

 

Namun tidak menutup kemungkinan juga terjadi pada hewan liar lainnya seperti zebra polkadot, penguin hitam dan beberapa spesies coyote.

Para peneliti mengidentifikasi spesies baru dengan mengamati individu di alam liar, serta foto-foto mereka, dan membandingkannya dengan spesimen di berbagai lembaga penelitian.

Penelitian dan penemuan dari iguana dengan warna melanistik ini telah diterbitkan di jurnal Zookeys.

Berdasarkan rilis resmi dari University of Poitiers, ilmuwan menjelaskan bahwa spesies yang masuk sebagai hewan endemik Kepulauan Karibia bisa terganggu populasinya dari spesies iguana invasif.

Spesies baru iguana ini mempunyai bercak hitam khas di antara rongga mata dan telinga reptil.

Gambar kiri merupakan Iguana melanoderma remaja, sementara gambar kanan adalah Iguana melanoderma dewasa. (Jurnal Zookeys)
Gambar kiri merupakan Iguana melanoderma remaja, sementara gambar kanan adalah Iguana melanoderma dewasa. (Jurnal Zookeys)

 

Seiring dengan bertambahnya usia, Iguana melanoderma akan berwarna semakin gelap.

Di Pulau Saba, hewan ini termasuk "spesies flagship" yang terkenal dengan aktivitas bermalas-malasan mereka.

Dikutip dari IFLScience, mereka sering ditemukan bermalas-malasan di tebing, terutama pada lingkungan berkabut.

Di pulau vulkanik Montserrat, iguana dapat ditemukan di berbagai habitat, termasuk daerah pemukiman. Tetapi mereka lebih suka lokasi di dekat perairan sungai yang dingin.

Peta penemuan spesies baru Iguana. (Jurnal Zookeys)
Peta penemuan spesies baru Iguana. (Jurnal Zookeys)

 

Para peneliti meyakini bahwa warna hitam bisa menjadi adaptasi untuk membantu reptil meningkatkan panas tubuh mereka dalam kondisi dingin.

Setidaknya tiga spesies iguana lain ada di wilayah tersebut yaitu iguana Antilla Kecil (Iguana delicatissima) yang termasuk hewan endemik, iguana biasa (Iguana iguana iguana) dari Amerika Selatan dan iguana hijau (Iguana rhinolopha) dari Amerika Tengah.

Ketiga spesies di atas telah melakukan kawin silang sehingga itu bisa berbahaya bagi Iguana melanoderma.

Spesies pendatang yang cenderung invasif dan melakukan kawin silang bisa membuat populasi Iguana melanoderma terancam dalam bahaya.

Peneliti berharap agar spesies baru Iguana melanoderma dimasukkan dalam IUCN Red List sebagai hewan yang berisiko agar perkembangan populasinya bisa terpantau dan lebih dilindungi.

Berita Terkait