Belum Mengudara Penuh, Lagi-Lagi Google Bard Tuai Kritik Pedas

Saingan ChatGPT buatan Google, Bard, kembali tuai kritik tajam bahkan termasuk dari pegawai perusahaan sendiri.

Cesar Uji Tawakal

Posted: Minggu, 23 April 2023 | 21:04 WIB
Ilustrasi Google Search. (Google)

Ilustrasi Google Search. (Google)

Hitekno.com - Google baru-baru ini meluncurkan chatbot AI-nya sendiri bernama Bard, beberapa saat setelah OpenAI merilis ChatGPT.

Namun, sejak diluncurkan, program AI percakapan tersebut telah membuat beberapa kesalahan yang memalukan, seperti memberikan informasi yang salah tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb dalam sebuah demo.

Tampaknya beberapa karyawan Google juga tidak senang dengan perusahaan yang terburu-buru meluncurkan Bard.

Baca Juga: Jual Hard Drive ke Huawei, Seagate Didenda 4 Triliun Lebih

Dilansir dari Android Authority, menyoroti persepsi internal Bard sebelum dirilis, media ternama Barat meninjau dokumentasi internal dan berbicara dengan 18 karyawan saat ini dan mantan karyawan, laporan tersebut melukiskan gambaran suram tentang kemampuan Bard dan sentimen karyawan.

Seorang pekerja menggambarkan chatbot sebagai "ngeri." Karyawan lain memperingatkan bahwa "Bard lebih buruk daripada tidak berguna: tolong jangan luncurkan."

Bahkan, ketika ditanya pertanyaan tentang scuba diving, Bard memberikan jawaban "yang kemungkinan akan mengakibatkan cedera serius atau kematian."

Baca Juga: Samsung akan Tingkatkan RAM dan Memori di Chip Exynos Flagship Terbaru

Meskipun menerima penerimaan negatif yang luar biasa, Google tetap meluncurkan chatbot AI Bard. Keputusan ini mungkin didorong oleh manajemen "kode merah" yang diumumkan setelah munculnya ChatGPT.

Karyawan menyatakan bahwa kepemimpinan memutuskan selama produk baru itu disebut "eksperimen," publik mungkin akan memaafkan kekurangan mereka.

Namun, dalam hal etika, Google tampaknya tidak terlalu peduli. Laporan tersebut mengklaim bahwa pekerja yang bertanggung jawab atas implikasi keselamatan dan etika dari produk baru diberitahu "untuk tidak menghalangi atau mencoba membunuh salah satu alat AI generatif dalam pengembangan."

Baca Juga: Google Pastikan Aplikasi di HP Tak Sering Macet, Begini Caranya

Meski demikian, Google tetap mendorong eksperimen AI dan baru-baru ini, terungkap bahwa perusahaan dapat meluncurkan serangkaian fitur AI Search pada saat Google I/O. Seperti apa hasil dari eksperimen AI tersebut, hanya waktu yang akan memberitahu.

Berita Terkait
Berita Terkini

Asia Tenggara Menunjukkan Kesadaran Keamanan Email Lebih Tinggi Dibanding Kawasan Berkembang Lainnya...

internet | 13:27 WIB

NVIDIA bekerja sama dengan Komputer Medan menggandeng tiga perguruan tinggi terkemuka di Kota Medan....

internet | 13:58 WIB

Melalui RUPS, Arkadia Digital Media melaporkan peningkatan pendapatan hingga 40 persen selama 2023....

internet | 11:18 WIB

pentingnya memahami tentang bahaya yang mengancam pusat data dan bagaimana penanggulangannya....

internet | 11:34 WIB

Ingin mencoba trading kripto? Berikut adalah 5 opsi crypto wallet yang layak dicoba....

internet | 16:37 WIB