Internet

WhatsApp Tunda Kebijakan Privasi Baru, Tapi...

Tapi tak semua dapat penundaan kebijakan privasi baru ini.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi WhatsApp. (Pixabay/arivera)
Ilustrasi WhatsApp. (Pixabay/arivera)

Hitekno.com - WhatsApp telah memberlakukan kebijakan privasi baru yang menuai kontroversi. Namun kabar terkini, layanan chatting ini menunda untuk sejumlah negara.

Ada beberapa negara yang ditunda pemberlakuan kebijakan tersebut hingga 19 Juni 2021 mendatang. Ingat, hanya beberapa negara bukan secara global.

Menurut laporan WABetaInfo, beberapa pengguna WhatsApp di Jerman dan Argentina, telah mendapatkan pemberitahuan yang berisi tenggat waktu baru untuk menerima kebijakan privasi hingga 19 Juni 2021.

Mengutip NDTV, Selasa (25/5/2021), pesan pop-up tersebut menunjukkan bahwa kebijakan ini telah mematuhi Undang-Undang Perlindungan Data yang baru.

Kamu-kamu juga harus menerima persyaratan ini sebelum 19 Juni untuk tetap bisa menggunakan aplikasi WhatsApp.

Ilustrasi WhatsApp. (Unsplash/Mika Baumeister)
Ilustrasi WhatsApp. (Unsplash/Mika Baumeister)

Seperti sebelumnya, pengguna masih dapat mengabaikan notifikasi pop-up, tapi mereka harus menerima persyaratan agar bisa menggunakan WhatsApp dengan fungsionalitas penuh setelah tanggal tersebut.

Awalnya, WhatsApp meminta pengguna untuk menerima kebijakan baru pada 8 Februari lalu. Setelah mendapatkan protes, layanan akhinrya ditunda hingga 15 Mei.

"Meskipun sebagian besar pengguna yang telah menerima persyaratan layanan baru, kami menghargai beberapa orang yang belum memiliki kesempatan untuk melakukannya. Tidak ada akun yang dihapus pada 15 Mei karena menolak pembaruan ini," kata WhatsApp.

WhatsApp mengatakan bahwa mereka akan terus memberikan pengingat kepada mereka yang menolak kebijakan baru dalam beberapa minggu ke depan.

Perusahaan juga terus menyebut bahwa chat dan panggilan pengguna akan tetap aman, terlindungi, dan terenkripsi end-to-end.

Dikatakan juga bahwa kontak pengguna tidak akan dibagikan dengan Facebook karena kebijakan baru ini ditujukan untuk pengguna WhatsApp Business.

Sayangnya memang tidak semua pengguna akan mendapatkan penundaan kebijakan privasi baru dari aplikasi WhatsApp tersebut. Hanya untuk beberapa negara saja. (Suara.com/ Dicky Prastya).

Berita Terkait